SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Spesies penyu purba 'Turtwig' ditemukan setelah misteri fosil terpecahkan

Spesies penyu purba ‘Turtwig’ ditemukan setelah misteri fosil terpecahkan

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa fosil tumbuhan purba yang membingungkan para ilmuwan ternyata bukanlah tumbuhan sama sekali.

Sebaliknya, bentuk bulat kecil dengan pola seperti daun dulunya adalah cangkang bayi penyu yang hidup pada zaman dinosaurus. Para ilmuwan menamakan penyu jenis ini “Turtwig“, diambil dari nama karakter Pokémon yang berwujud setengah kura-kura dan setengah tumbuhan.

Penemuan ini menandai pertama kalinya karapas penyu kecil ditemukan di barat laut Amerika Selatan, menurut penulis penelitian.

Hasil penelitian mereka dipublikasikan Kamis di jurnal Fosil elektronik.

“Di dunia Pokemon, Anda menemukan konsep menggabungkan dua elemen atau lebih, seperti hewan, mesin, tumbuhan, dll.,” kata penulis utama Hector Palma Castro, seorang mahasiswa pascasarjana paleobotani di Universitas Nasional Kolombia. izin.

“Jadi, ketika Anda memiliki fosil yang awalnya diklasifikasikan sebagai tumbuhan, dan kemudian berubah menjadi bayi penyu, beberapa Pokémon langsung terlintas di benak Anda. Dalam hal ini, Turtwig, bayi penyu dengan daun di kepalanya. .

Namun butuh beberapa penyelidikan untuk memecahkan misteri fosil yang dimulai beberapa dekade lalu.

Semuanya bermula ketika pendeta Kolombia Padre Gustavo Huertas menemukan fosil di Formasi Baja. Formasi ini merupakan bagian dari situs warisan geologi di Kolombia yang disebut Marine Reptile Lagerstätte Ricorte Alto.

Fosil yang ditemukan sebelumnya di situs tersebut antara lain dinosaurus, plesiosaurus, pliosaurus, ichthyosaurus, kura-kura, dan kerabat buaya yang disebut crocodylomorph yang berasal dari periode Kapur Awal, antara 113 juta hingga 132 juta tahun yang lalu.

Huertas mengumpulkan fosil dan bebatuan di lokasi tersebut, dekat kota Villa de Leyva, dari tahun 1950-an hingga 1970-an. Ketika dia menemukan bebatuan yang dihiasi dedaunan, dia menganggapnya sebagai fosil tumbuhan. Huertas kemudian mendeskripsikan spesimen tersebut sebagai Sphenophyllum colombianum dalam penelitian tahun 2003.

READ  Tomat ini hilang di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama sekitar satu tahun

Namun ilmuwan lain terkejut mendengar bahwa tanaman tersebut ditemukan di Amerika Selatan bagian utara dan berumur antara 113 juta hingga 132 juta tahun yang lalu. Tumbuhan yang sekarang sudah punah, yang pernah tersebar luas di seluruh dunia, punah lebih dari 100 juta tahun yang lalu, menurut catatan fosil.

Penelitian sebelumnya terhadap tanaman ini menunjukkan bahwa daunnya biasanya berbentuk baji dengan urat yang menjalar dari pangkal daun.

Usia dan lokasi fosil membuat penasaran Palma Castro dan Fabiani Herrera, kurator asosiasi paleobotani di Pusat Penelitian Integratif Negaunee di Field Museum of Natural History di Chicago.

Herrera mengumpulkan dan mempelajari tumbuhan dari Periode Kapur Awal (100,5 juta hingga 145 juta tahun yang lalu) di barat laut Amerika Selatan, bagian dari benua di mana sedikit penelitian paleobotani dilakukan.

Kedua fosil tersebut, yang berdiameter sekitar 2 inci (5 cm), disimpan dalam koleksi di Departemen Geosains di Universitas Nasional Kolombia. Ketika Herrera dan Palma Castro memeriksa dan memotret fosil tersebut, mereka mengira ada sesuatu yang aneh.

“Jika Anda melihatnya secara mendetail, garis-garis pada fosil tersebut tidak terlihat seperti urat tumbuhan – saya yakin kemungkinan besar itu adalah tulang,” kata Herrera, penulis senior studi tersebut, dalam sebuah pernyataan.

Herrera menghubungi rekannya Edwin Alberto Cadena, dosen senior dan ahli paleontologi yang mempelajari penyu dan vertebrata lainnya di Universidad del Rosario di Bogotá, Kolombia.

“Mereka mengirimkan gambarnya kepada saya, dan saya berkata, ‘Ini benar-benar terlihat seperti karapas’ – yaitu cangkang atas kura-kura,” kata Cadena, salah satu penulis studi tersebut, dalam sebuah pernyataan. “Saya berkata, ‘Bagus sekali, karena ini bukan hanya kura-kura, tapi juga spesimen yang sangat, sangat kecil.’

READ  Atmosfer bumi mempertahankan panas dua kali lebih cepat daripada 15 tahun yang lalu

Cadena dan salah satu muridnya, Diego Competa Romero, dari Universitas Nasional Kolombia, membandingkan fosil tersebut dengan cangkang penyu modern dan punah lainnya.

“Saat kami pertama kali melihat spesimen tersebut, kami terkejut, karena fosil tersebut tidak memiliki tanda-tanda khas yang ditemukan di bagian luar cangkang penyu,” kata Competa Romero, salah satu penulis penelitian tersebut, dalam sebuah pernyataan. “Itu agak cekung, seperti mangkuk. Saat itu kami menyadari bahwa bagian fosil yang terlihat adalah sisi lain karapas, dan kami sedang melihat bagian cangkang yang ada di dalam penyu.”

Saat menganalisis cangkangnya, para peneliti menentukan bahwa penyu tersebut paling banyak berusia satu tahun ketika mereka mati.

Saat bayi penyu berkembang, tingkat pertumbuhan dan ukurannya dapat bervariasi, kata Competa-Romero. Namun sisa-sisa bayi penyu jarang ditemukan karena tulang pada cangkangnya sangat tipis.

“Penyu-penyu ini kemungkinan merupakan kerabat spesies Cretaceous lainnya yang panjangnya mencapai lima belas kaki, namun kita tidak tahu banyak tentang bagaimana mereka sebenarnya tumbuh hingga ukuran sebesar itu,” kata Cadena dalam sebuah pernyataan.

Para peneliti tidak menyalahkan Huertas karena keliru mengklasifikasikan fosil tersebut sebagai tumbuhan. Apa yang dia kira sebagai daun dan batang sebenarnya adalah tulang belakang dan tulang rusuk di dalam cangkang penyu.

“Kami telah memecahkan misteri kecil mengenai tumbuhan purba, namun yang lebih penting, penelitian ini menunjukkan perlunya mengkaji ulang koleksi sejarah di Kolombia. Kapur Awal adalah masa kritis dalam evolusi tumbuhan darat,” kata Herrera.

Ia menambahkan, tim peneliti kemudian bertujuan untuk mengungkap hutan yang tumbuh di wilayah tersebut.

“Dalam paleontologi, imajinasi dan kemampuan Anda untuk terkejut selalu diuji,” kata Palma Castro. “Penemuan seperti ini sungguh istimewa karena tidak hanya memperluas pengetahuan kita tentang masa lalu, namun juga membuka jendela menuju beragam kemungkinan yang dapat kita temukan.”

READ  Beberapa gempa bumi yang terjadi saat ini mungkin merupakan gempa susulan yang terjadi pada abad ke-19