SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Stasiun Luar Angkasa Internasional akan jatuh ke kuburan berair pada tahun 2030 | Stasiun ruang angkasa Internasional

Itu Stasiun ruang angkasa Internasional (ISS) akan melanjutkan operasinya hingga 2030 sebelum menuju kuburan berair di titik paling terpencil di Pasifik, NASA mengkonfirmasi dalam rencana transisi baru minggu ini.

Lebih dari 30 tahun setelah peluncurannya tahun 1998, ISS akan “diorbitkan” pada Januari 2031, menurut perkiraan anggaran badan antariksa. Setelah keluar dari orbit, stasiun luar angkasa akan turun secara dramatis sebelum mendarat di Point Nemo, yaitu sekitar 2.700km dari tanah mana pun dan telah dikenal sebagai kuburan luar angkasa, stasiun tempat peristirahatan terakhir untuk ruang yang dinonaktifkan, satelit tua, dan puing-puing antariksa manusia lainnya.

Juga dikenal sebagai “Kutub Samudra Tidak Dapat Diakses” atau “Area Tak Berpenghuni Samudra Pasifik Selatan”, wilayah di sekitar pemakaman luar angkasa ini dikenal dengan kurangnya aktivitas manusia. Ini adalah “tempat terjauh dari peradaban manusia mana pun yang dapat Anda temukan”, karena NASA mengatakannya.

NASA mengatakan pihaknya berencana untuk melanjutkan penelitian luar angkasa di masa depan dengan membeli ruang dan waktu bagi para ilmuwan astronot di pesawat ruang angkasa komersial.

Saat merayakan rekor pencapaian ilmiah ISS, Robyn Gatens, direktur International Ruang angkasa Stasiun di Markas Besar NASA, juga menekankan dalam sebuah pernyataan bahwa tujuannya saat ini adalah untuk “meletakkan dasar untuk masa depan komersial di orbit rendah Bumi”.

“Kami berharap dapat berbagi pelajaran dan pengalaman operasi kami dengan sektor swasta untuk membantu mereka mengembangkan tujuan yang aman, andal, dan hemat biaya di luar angkasa,” kata Phil McAlister, direktur ruang komersial di markas besar NASA, dalam sebuah pernyataan.

NASA memperkirakan bahwa transisi penelitian ruang angkasa dari stasiun ruang angkasa khusus untuk menyewa ruang di atas usaha ruang angkasa komersial akan menghemat $ 1,3 miliar pada tahun 2031 saja, dan bahwa penghematan dapat “diterapkan pada inisiatif eksplorasi ruang angkasa NASA, memungkinkan badan untuk mengeksplorasi lebih jauh dan lebih cepat. ke angkasa luar”.

READ  Penerimaan rumah sakit di Iowa terus menurun

ISS, seukuran lapangan sepak bola Amerika, mengorbit bumi sekitar sekali setiap 90 menit, dan terus-menerus ditempati oleh para astronot sejak November 2000.

Pada bulan September, seorang pejabat Rusia memperingatkan bahwa retakan kecil telah ditemukan di stasiun luar angkasa yang dapat memburuk dari waktu ke waktu dan mengangkat kekhawatiran tentang peralatan yang menua dan risiko “kegagalan yang tidak dapat diperbaiki”, lapor BBC News.

Stasiun luar angkasa awalnya dimaksudkan untuk beroperasi hanya selama 15 tahun, tetapi NASA mengatakan dalam sebuah laporan bahwa “ada keyakinan tinggi bahwa kehidupan ISS dapat diperpanjang hingga 2030”, meskipun beberapa analisis kelayakannya masih dilakukan.

ISS sedang “memeriksa masalah teknis baru-baru ini di atas segmen Rusia”, kata NASA dalam laporannya.

Sejak 1971, hampir 300 potongan puing luar angkasa yang berbeda, termasuk setidaknya lima stasiun luar angkasa, telah ditenggelamkan di Point Nemo, kebanyakan dari mereka berasal dari Amerika atau Rusia, menurut sebuah artikel tinjauan hukum tentang pemakaman luar angkasa. dampak lingkungan.

Ujung stasiun luar angkasa kemungkinan akan berapi-api. Itu “kejatuhan” Mir, stasiun ruang angkasa Rusia, terjadi pada Maret 2001, ketika sebuah kapal kargo menembakkan mesinnya untuk mendorong stasiun ruang angkasa keluar dari orbit dan membuatnya jatuh ke bumi. Sementara panel surya dan bagian periferal lainnya dari stasiun ruang angkasa putus selama kejatuhannya, sekitar 20 hingga 25 ton sisa-sisa jatuh bersama, menghasilkan ledakan sonik, menurut dokumentasi NASA.