SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Stasiun Luar Angkasa Internasional tidak terkendali setelah kegagalan modul Rusia

Stasiun Luar Angkasa Internasional tidak terkendali setelah kegagalan modul Rusia

Modul Nauka (kiri) berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional, dengan pesawat ruang angkasa Soyuz (kanan) diparkir di dekatnya.

Modul Nauka (kiri) berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional, dengan pesawat ruang angkasa Soyuz (kanan) diparkir di dekatnya.
gambar: Roscosmos

Diperkenalkan oleh Direktur Penerbangan NASA Detail baru tentang minggu lalu yang menakutkan Kecelakaan di orbitSebuah unit Rusia yang baru berlabuh secara tidak sengaja menembakkan pendorongnya, menyebabkan Stasiun Luar Angkasa Internasional meluncur mundur.

Kecelakaan itu terjadi pada Kamis. 29 Juli Sekitar tiga jam setelah pesawat ruang angkasa Noka Rusia merapat di stasiun luar angkasa. Sementara anggota kru Rusia bekerja untuk mengintegrasikan divisi yang baru tiba, Pendorong Nauka mulai menembak, menyebabkan Stasiun Luar Angkasa Internasional jatuh ke belakang. Pada akhirnya, pengendali penerbangan Rusia mendapatkan kembali kendali, tetapi selama 47 menit, situasinya tampak mencurigakan.

Pada konferensi pers hari itu, NASA mengatakan bahwa stasiun luar angkasa telah berubah Sekitar 45 derajat. “Itu dilaporkan agak salah,” kata Zebulon Scoville, manajer penerbangan NASA yang bertanggung jawab saat itu, Memberi tahu Waktu New York. Dia mengatakan angka sebenarnya mendekati 540 derajat, yang berarti ISS melakukan 1,5 gerakan backhand, dalam penampilan dadakan yang akan membuat atlet Olimpiade cemburu. Ketika Stasiun Luar Angkasa Internasional berhenti berputar, Itu benar-benar terbalik, membutuhkan flip 180 derajat ke depan untuk mengembalikan lokasi asli pos terdepan, New York Times melaporkan.

Prihatin, saya menghubungi NASA untuk menanyakan tentang perbedaan tersebut, dan untuk mengkonfirmasi nomor yang diberikan oleh Scoville.

Dalam sebuah email, juru bicara NASA mengatakan bahwa “nilai awal yang dilaporkan oleh pengendali penerbangan, yang dipanggil ke stasiun astronot secara real time dan dibagikan melalui tweet NASA / liputan langsung, adalah 45 derajat.” Nilai ini dilaporkan, menurut juru bicara, karena acara masih berlangsung, yaitu Nauka, juga dikenal sebagai unit laboratorium multiguna Rusia. (MLM), dia masih meluncurkan gerbongnya Dan sementara pengontrol penerbangan terus berubah arah stasiun. Juru bicara menjelaskan bahwa nilai yang diberikan oleh Scoville – 540 derajat – “hanya dikonfirmasi setelah analisis pasca-acara selesai.”

NASA mengkonfirmasi tujuh orang awak tidak pernah dalam bahaya, tetapi seperti astrofisikawan Harvard-Smithsonian Jonathan McDowell Memberi tahu Pekan lalu, ini adalah “salah satu kecelakaan paling serius dalam 24 tahun sejarah Stasiun Luar Angkasa Internasional.” Dia mengatakan hilangnya kendali situasi “mengancam runtuhnya” seluruh struktur.

Grafik menunjukkan komposisi Stasiun Luar Angkasa Internasional per 29 Juli 2021.

Grafik menunjukkan komposisi Stasiun Luar Angkasa Internasional per 29 Juli 2021.
gambar: NASA

Scoville tidak dijadwalkan untuk bekerja pada hari Kamis, tetapi setelah Noka berlabuh, dia diminta untuk mengambil peran sebagai direktur penerbangan Gregory Whitney, yang harus menghadiri pertemuan. Pada 12:34 EDT, Scoville melihat pesan kesalahan mengenai empat gyro ISS, yang mempertahankan kendali posisi stasiun. Seperti yang dikatakan Kenneth Chang dari New York Times:

Jadi pada awalnya saya seperti, ‘Oh, apakah ini indikasi yang salah,’ kata Mr. Scoville. Kemudian saya melihat layar video dan melihat semua api es dan petir. Ini tidak bercanda. peristiwa nyata. Jadi mari kita mendapatkannya. Anda mendapatkan sekitar setengah napas dari “Oh, astaga, bagaimana sekarang?” Dan kemudian Anda mendorongnya dan mengatasi masalahnya.”

Pendorong Nauka mulai menembak, mencoba menjauh dari stasiun luar angkasa yang telah berlabuh dengan aman.

Lebih buruk lagi, tidak ada cara untuk menghentikan mereka.

Rekan-rekannya di Pusat Kontrol Misi di Rusia mengatakan kepadanya bahwa Nauka dikonfigurasi sehingga hanya dapat menerima perintah langsung dari stasiun darat di Rusia. Umpan berikutnya melewati Rusia, 70 menit.

Nauka, yang menempel pada ISS di bawah perut, mulai menarik bagian belakang ke bawah, menyebabkan flensa belakang bergerak dengan kecepatan 0,56 derajat per detik. Pergantian itu tidak cukup cepat untuk disadari oleh kru, tetapi kemungkinan besar cukup untuk menyebabkan kerusakan struktural. Untuk mengarahkan antena stasiun menjauh dari tujuan yang dimaksudkan. Memang, pengendali darat kehilangan kontak dalam dua kasus, sekali selama empat menit dan sekali selama tujuh menit, menurut NYT. Array surya dan radiator stasiun telah ditutup untuk mencegah kerusakan.

Tidak dapat menonaktifkan mesin Nauka, pengendali Rusia membalas momentum tersebut dengan meluncurkan pendorong yang terpasang pada unit layanan Zvezda. Khawatir bahwa ini mungkin tidak cukup, mereka juga menembakkan pendorong ke kapal kargo Progress yang ditambatkan di stasiun. Tarik tambang selama 15 menit ini akhirnya terhenti ketika, untuk alasan yang tidak diketahui, mesin Nauka tiba-tiba mati (mungkin kehabisan bahan bakar). Dengan kontrol situasional dipulihkan, pengendali penerbangan dapat memperbaiki kapal. Tidak ada masalah lebih lanjut yang dilaporkan, dan kru Rusia sekarang sibuk bekerja Menggabungkan Unit 23 ton yang baru tiba.

Video di bawah ini menunjukkan kru membuka palka ke yang baru modul, diikuti oleh tur Nauka itu sendiri.

Bahwa stasiun berguling 540 derajat bukannya 45 derajat Bukan masalah besar, menurut NASA.

“Tingkat rotasi yang lebih besar tidak mengubah hasil – semua sistem stasiun lain merespons secara normal terhadap peristiwa tersebut dan melanjutkan operasi reguler setelah kontrol situasi dipulihkan,” juru bicara NASA menjelaskan dalam email. Yang penting, tingkat maksimum di mana perubahan sikap terjadi, “pada tingkat sekitar 0,5 derajat per detik,” berada dalam batas desain sistem stasiun dan cukup lambat sehingga tidak diketahui oleh awak kapal.

tulis di menciakIni pertama kalinya dia harus mengumumkan keadaan darurat untuk pesawat ruang angkasa, kata Scoville Dan dia tidak pernah senang melihat semua array dan radiator surya masih terhubung. Vladimir Solovyov, Direktur Penerbangan Bagian Rusia dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, Dia berkata “Kegagalan program jangka pendek” disalahkan atas kecelakaan itu, karena “perintah langsung dijalankan secara keliru untuk mengoperasikan motor unit untuk penarikan, menghasilkan beberapa modifikasi ke arah kompleks secara keseluruhan.”

Kecelakaan itu memaksa NASA dan Boeing untuk menunda peluncuran CST-100 Starliner hingga 3 Agustus. Masalah teknis menyebabkan penundaan lagi hari ini.Peluncuran sekarang dijadwalkan pada 4 Agustus, dengan cakupan NASA dimulai pada 12:57 malam EDT.

READ  Dinosaurus terbesar di Australia "Cooper" adalah titanosaurus berlantai dua dengan lapangan basket yang panjang