SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi CDC menunjukkan bahwa vaksin mengurangi risiko mengembangkan varian delta hingga dua pertiga

Studi CDC menunjukkan bahwa vaksin mengurangi risiko mengembangkan varian delta hingga dua pertiga

VIDEO DI ATAS: Presiden Joe Biden memuji persetujuan penuh Pfizer oleh Pfizer terhadap infeksi COVID-19 yang turun dari 91% menjadi 66% setelah varian delta menyumbang sebagian besar virus yang beredar, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Selasa oleh Pusat Penyakit AS. Pengendalian dan Pencegahan: Penulis makalah terbaru mengatakan bahwa meskipun data menunjukkan “penurunan moderat” dalam kemanjuran vaksin terhadap infeksi variabel delta, “pengurangan dua pertiga berkelanjutan dalam risiko menggarisbawahi pentingnya dan manfaat berkelanjutan dari COVID-19 vaksin.” Lainnya dari Amerika Serikat dan di seluruh dunia menunjukkan peningkatan kecenderungan delta untuk menyebabkan sebagian besar infeksi kecil di antara orang-orang yang divaksinasi lengkap. Namun, kemanjuran vaksin terhadap penyakit parah – termasuk rawat inap dan kematian – tetap tinggi terhadap semua varian yang diketahui, tetapi penelitian saat ini tidak mencakup tingkat keparahan penyakit. Sebaliknya, makalah baru adalah bab terbaru dalam studi yang sedang berlangsung yang melacak “petugas perawatan kesehatan, responden pertama dan pekerja penting dan garis depan lainnya” yang menerima tes PCR mingguan di delapan lokasi di enam negara bagian AS. Sebagian besar divaksinasi, dan ketergantungan penelitian pada pengujian mingguan reguler memungkinkan untuk menangkap gambaran yang lebih lengkap tentang infeksi COVID-19 dalam suatu kelompok, karena orang dengan gejala ringan atau tanpa gejala mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk diuji secara keseluruhan. Dalam uji coba vaksin formal, kemanjuran terhadap gejala COVID-19 – tidak semua infeksi – telah dihitung, namun, penulis mengingatkan bahwa ada beberapa ketidakpastian dalam perkiraan ini, sebagian karena mereka menemukan infeksi yang relatif sedikit. Selama bulan-bulan dominan delta, peneliti menemukan 19 infeksi di antara 488 orang yang tidak divaksinasi dan 24 infeksi di antara 2.352 orang yang divaksinasi lengkap. Sementara gangguan kekebalan juga dapat berkontribusi pada tingkat tertentu dari penurunan perlindungan, penelitian saat ini tidak dapat menunjukkan hal ini ke tingkat yang signifikan. Direktur CDC Dr. Rochelle Walinsky mengatakan pekan lalu, meninjau beberapa hasil awal penelitian sambil melakukan penelitian terpisah, bahwa bahkan jika orang yang divaksinasi penuh memiliki virus, mereka mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk menyebarkannya. Sekitar 51,5% dari populasi telah divaksinasi penuh, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

READ  Jumlah kematian di Amerika Serikat akibat Covid-19 telah melampaui pandemi flu 1918

Video di atas: Presiden Joe Biden memuji persetujuan penuh FDA dari Pfizer

Kemanjuran vaksin terhadap infeksi COVID-19 turun dari 91% menjadi 66% setelah varian delta mewakili mayoritas virus yang beredar, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Selasa oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Penulis makalah terbaru mengatakan bahwa meskipun data menunjukkan “penurunan moderat” dalam kemanjuran vaksin terhadap infeksi varian delta, “pengurangan dua pertiga yang berkelanjutan dalam risiko infeksi menggarisbawahi pentingnya dan manfaat berkelanjutan dari vaksinasi COVID-19.”

Penelitian ini sejalan dengan penelitian lain dari Amerika Serikat dan di seluruh dunia yang menunjukkan peningkatan kecenderungan delta untuk menyebabkan cedera yang cukup kecil di antara orang yang divaksinasi lengkap. Namun, efektivitas vaksin terhadap penyakit parah – termasuk rawat inap dan kematian – berdampak tetap tinggi terhadap semua variabel yang diketahui.

Studi saat ini tidak mencakup tingkat keparahan penyakit. Sebaliknya, kertas baru adalah bab terbaru dalam Studi sedang berlangsung Yang melacak “petugas perawatan kesehatan, responden pertama dan pekerja penting lainnya dan pekerja garis depan” yang menerima tes PCR mingguan di delapan lokasi di enam negara bagian AS. Sebagian besar divaksinasi.

Ketergantungan penelitian pada pengujian mingguan reguler memungkinkan untuk menangkap gambaran yang lebih lengkap tentang infeksi COVID-19 dalam suatu kelompok, karena orang dengan gejala ringan atau tanpa gejala mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk diuji secara keseluruhan. Dalam uji coba vaksin resmi, kemanjuran terhadap gejala COVID-19 — tidak semua infeksi — telah dihitung.

Namun, penulis mengingatkan bahwa ada beberapa ketidakpastian dalam perkiraan ini, sebagian karena mereka menemukan infeksi yang relatif sedikit. Selama bulan-bulan ketika delta lazim, peneliti menemukan 19 infeksi di antara 488 orang yang tidak divaksinasi dan 24 infeksi di antara 2.352 orang yang divaksinasi lengkap.

READ  Pasien muda membanjiri rumah sakit Spanyol di tengah gelombang baru COVID

Sementara gangguan kekebalan juga dapat berkontribusi pada tingkat penurunan perlindungan tertentu, penelitian saat ini tidak dapat menunjukkan hal ini pada tingkat yang signifikan.

Khususnya, analisis ini tidak menunjukkan perbedaan dari waktu ke waktu, yang menunjukkan bahwa [vaccine] Direktur CDC, Dr. Rochelle Walinsky, mengatakan pekan lalu bahwa kemanjuran juga menurun terhadap Delta, terlepas dari kapan Anda divaksinasi.

Penelitian terpisah menunjukkan bahwa bahkan jika orang yang divaksinasi lengkap tertular virus, mereka mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk menyebarkannya. Sekitar 51,5% populasi telah divaksinasi lengkap, menurut data dari Center for Disease Control.