SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wabah Salmonella terkait dengan daging Italia menginfeksi lusinan: CDC

Wabah Salmonella terkait dengan daging Italia menginfeksi lusinan: CDC

salmonella wabah penyakit Hubungan dengan daging seperti prosciutto dan salami telah dilaporkan di 17 negara bagian, menyebabkan lusinan orang jatuh sakit dan sedikitnya 12 orang dirawat di rumah sakit.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan pada 24 Agustus bahwa para pejabat sedang menyelidiki wabah salmonella di banyak negara bagian untuk mengidentifikasi merek tertentu di balik penyakit tersebut. Pada 24 Agustus, badan kesehatan telah melaporkan 36 kasus penyakit yang disebabkan oleh salmonella typhimurium atau salmonella infantile, dengan setidaknya selusin kasus dirawat di rumah sakit. Tidak ada kematian yang dilaporkan.

Klik di sini untuk liputan lengkap tentang virus corona

CDC mengatakan jumlahnya kemungkinan kecil karena banyak yang sembuh tanpa pengobatan dan pergi tanpa tes.

“Data epidemiologis menunjukkan bahwa kemungkinan sumber dari dua wabah tersebut adalah daging ala Italia,” Pemberitahuan Investigasi sedang membaca. Jika data tersedia, hasil menunjukkan bahwa kebanyakan orang mengonsumsi “daging ala Italia, termasuk salami, prosciutto, cuppa, dan sopressata, yang sering ditemukan dalam berbagai hidangan pembuka atau charcuterie; beberapa merek telah dilaporkan.” “

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

Data yang tersedia menunjukkan bahwa lebih banyak penyakit telah dilaporkan di California, Arizona dan Illinois, meskipun negara bagian seperti Washington, Texas, Minnesota, Michigan, Ohio, dan lainnya juga telah melaporkan penyakit.

CDC menyarankan penduduk yang berisiko tinggi (seperti anak-anak di bawah lima tahun, orang tua dan mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah) untuk salmonella parah untuk memanaskan daging ala Italia hingga 165 derajat Fahrenheit atau mengukusnya. Infeksi Salmonella biasanya menyebabkan kram perut, demam dan diare, dan gejala biasanya berlangsung 4-7 hari. Sementara kebanyakan orang sembuh tanpa pengobatan, penyakit parah terkadang memerlukan rawat inap karena infeksi dapat menyebar dari usus ke aliran darah dan kemudian ke tempat lain di tubuh. Untuk rekomendasi keamanan, kunjungi halaman web CDC Di Sini.

READ  NASA berencana untuk gigih rover untuk mencoba sampel batuan Mars berikutnya, setelah runtuhnya upaya pertama