SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Angkatan Luar Angkasa mengatakan melindungi GPS adalah misi terbesarnya

Angkatan Luar Angkasa mengatakan melindungi GPS adalah misi terbesarnya

Personel Angkatan Udara mengambil sumpah untuk bergabung dengan Angkatan Luar Angkasa di Pangkalan Angkatan Udara Travis di California pada Februari 2021.

Personel Angkatan Udara mengambil sumpah untuk bergabung dengan Angkatan Luar Angkasa di Pangkalan Angkatan Udara Travis di California pada Februari 2021.
Foto: Burger Nuh (AP)

Dalam struktur angkatan bersenjata, pasukan luar angkasa AS selalu menjadi bebek yang aneh. Pendidikannya selama pemerintahan Donald Trump hampir tidak menguntungkan, sebagian besar misinya berada di masa depan, dan mungkin perlu beberapa saat untuk menunjuk ke konvensi. anggotanya sebagai “penjaga” menangkap. Tidak jelas kapan cabang akan benar-benar mengerahkan pasukan ke orbit, selain itu tidak setiap saat dengan demikian, dan disana Persepsi masyarakat luas Angkatan Luar Angkasa memiliki misi kecil di luar misinya yang sudah tidak berfungsi sebagai proyek kesombongan Trump.

Bahkan saat ini, seperti Ditandai terlebih dahulu dengan misi dan tujuan, Angkatan Luar Angkasa menekankan untuk melindungi satelit negara dari potensi bahaya — khususnya, Sistem Pemosisian Global (GPS) Departemen Pertahanan yang memungkinkan orang di seluruh planet untuk menentukan lokasi mereka dengan tepat. dalam perekrutan komersial Diposting di YouTube Berjudul “Space Is Hard,” anggota layanan menjelaskan pada hari Selasa pentingnya menjaga satelit ini berfungsi dan aman dari siapa pun yang mungkin ingin meretas atau menghancurkannya.

“Saya pikir itu penting karena kami menggunakan [satellite tech] Dalam kehidupan sehari-hari, misalnya, “GPS yang kami gunakan setiap hari,” kata perwira intelijen Angkatan Luar Angkasa Kapten Pierre Jones dalam klip itu. Rekan dan Petugas Operasi Capt. Natalia Pinto juga beredar, menambahkan, “Hal terpenting yang didukung Space Force, dari sudut pandang sipil, adalah fakta bahwa kami memiliki GPS. Ini adalah sesuatu yang dimanfaatkan oleh individu, perusahaan, bank, semua jenis lembaga keuangan. Jadi dari luar melihat ke dalam, itu mungkin hal terpenting yang kami andalkan.”

Seperti yang dicatat oleh Defense One, sementara hal pertama yang mungkin terlintas dalam pikiran kebanyakan orang tentang GPS adalah menemukan arah ke McDonald’s terdekat, GPS tidak diragukan lagi merupakan salah satu teknologi satelit terpenting yang digunakan saat ini. 31 satelit yang membentuk sistem GPS tidak hanya memberikan data lokasi kepada penumpang dan pelancong, tetapi juga tampilan waktu global yang akurat yang sangat penting untuk stempel waktu di jaringan keuangan internasional, pastikan bahwa operator jaringan listrik memiliki Data yang benar secara real timeMereka membantu mengarahkan jaringan seluler, mengoordinasikan lampu lalu lintas, dan menyediakan data navigasi untuk pilot dan kargo. GPS juga memiliki Penggunaan ilmiah tanpa akhir, termasuk pemantauan gempa bumi dan gunung berapi dan penelitian meteorologi, hidrologi dan meteorologi. dan sayat, tentu saja, memiliki Banyak kegunaan militer.

Sementara GPS, seperti The New Yorker melaporkan Tahun lalu, potensi bahaya tanah yang ‘sangat kuat’ termasuk gangguan GPS, yang dapat terjadi Mengganggu penerimaan sinyal dan membuat drone tidak dapat dioperasikan. Lainnya adalah spoofing GPS, di mana pihak jahat dapat mengelabui sistem yang mendukung GPS untuk melaporkan data palsu. negara-negara lain seperti cina Mereka memulai perlombaan untuk memperluas sistem GPS mereka, dan tidak seperti banyak dari mereka, Amerika Serikat telah Tidak ada sistem pendukung darat Jika terjadi kegagalan jaringan satelit. Ada juga kemungkinan serangan siber atau fisik pada satelit GPS itu sendiri oleh negara-bangsa yang bermusuhan.

Suka Ancaman teoretis lainnya, seperti Serangan pulsa elektromagnetik, NS kelemahan GPS adalah topik Obrolan biasa antar anggota Kongres dan kritikus pertahanan. setelah menurut Perang di atas batuRisiko ini sering dilebih-lebihkan, karena banyak teknologi komersial yang digambarkan bergantung pada GPS untuk berfungsi sebenarnya hanya didukung GPS, sedangkan risiko sistem jamming atau spoofing Militer dikurangi dengan perlindungan elektronik, fitur redundansi dan enkripsi. Meluncurkan satelit dari udara bisa menjadi bencana, karena musuh entah bagaimana bisa menguasai jaringan atau menyabotnya dengan kode berbahaya. War on the Rocks memperhatikan bahwa itu baik fisik atau elektronikserangan Ini tidak akan menjadi masalah individu, karena jarak fisik antara satelit dan waktu muat yang lambat akan membuat salah satu metode mencoba cukup lama untuk panggilan balik. RAND. Belajar Dirilis pada Juni 2021 Dia menyimpulkan bahwa banyak penilaian yang mengerikan dari kerentanan GPS yang dilebih-lebihkan.

“Potensi potensi ancaman dari tindakan manusia dan bahaya alam sangat terbatas – paling banyak hari –“Sebagian besar ancaman juga sangat terbatas dalam cakupan kadaster,” tulis penulis penelitian. “…ketika perkiraan waktu henti atau kerugian GPS mencakup opsi adaptasi realistis dan teknologi pelengkap, perkiraannya sangat rendah.”

Di bagian lain dalam video, kepala operasi ruang angkasa, Jenderal John “Jay” Raymond, mempresentasikan Angkatan Luar Angkasa dalam istilah yang kurang ambisius daripada yang lain. Iklan sebelumnya, dijual sebagai proses tembaga yang berkaitan dengan aplikasi praktis yang kompleks untuk melindungi aset ruang streaming di seluruh dunia.

“Dulu kita semua prihatin tentang astrofisika, hukum Kepler, sinar gamma, jilatan api matahari, ilmu roket, lubang hitam, Dan teori relativitas … tetapi sekarang kita juga harus melacak sekitar 30.000 objek yang berputar dengan kecepatan lebih dari 17.500 mil per jam.”

“Dan cara hidup kita bergantung pada kita untuk melindungi satelit kita dari serangan, siang dan malam. Ya, ruang angkasa itu sulit,” tambah Raymond.

Sementara GPS menerima seruan utama, Kapten Pinto juga menyarankan bahwa Angkatan Luar Angkasa dapat berperan dalam melindungi Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang “memiliki tiga astronot dan banyak penelitian sedang dilakukan di dalamnya.”. “

kekuatan luar angkasa Bertujuan untuk memperluas menjadi 20.000 anggota di tahun-tahun mendatang, naik dari sekitar 5.000 juga Tentang 10.000 warga sipil dan personel angkatan udara ditugaskan kembali pada April. Menurut Tugas & Tujuan, layanan ini diluncurkan baru-baru ini Youtube Dan Indonesia Akun untuk tujuan perekrutan dan pengiriman Kelas pertama dari rekrutan masa depan Untuk menghadiri pelatihan di Vandenberg Space Force Base di California pada bulan Agustus.

READ  Pejabat kesehatan masyarakat memantau dengan cermat jenis COVID-19 Mu