SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wanita Florida selamat dari COVID-19, menemukan suaminya meninggal di rumah

Wanita Florida selamat dari COVID-19, menemukan suaminya meninggal di rumah

Polk County, Florida. (WFLA) – Seorang wanita Florida mengira masalah COVID-19-nya hampir berakhir ketika dia pulang dari rumah sakit. Sebaliknya, itu adalah awal dari kesedihannya.

“Itu hanya mimpi buruk,” kata Lisa Steadman, 58.

Atas perkenan Lisa Steadman

Mimpi buruk dimulai ketika suaminya, Ron, 55, dinyatakan positif COVID-19.

“Mereka mengirimnya pulang dengan obat-obatan dan barang-barang karena dia tidak dalam kesulitan atau apa pun. Sepertinya dia masuk angin,” katanya.

Lisa Steadman juga terjangkit COVID-19. Dia pergi ke ruang gawat darurat di Rumah Sakit Winter Haven setelah kematiannya. Dia juga berurusan dengan penyakit lain yang tidak terkait.

Dia menghabiskan delapan hari di rumah sakit. Selama waktu itu, suaminya memberi tahu dia bahwa teleponnya tidak berfungsi dengan baik.

“Dia memberi tahu saya bahwa teleponnya berfungsi, dan tidak akan dikenakan biaya apa pun. Senin, saya tidak bisa mendapatkannya. Jadi saya mengirim Departemen Kepolisian Winter Haven ke sana untuk pemeriksaan kesehatan. Mereka berbicara dengannya,” katanya.

Seorang juru bicara polisi, Jamie Brown, membenarkan bahwa pemeriksaan kesejahteraan telah dilakukan.

Ketika Ron tidak menjawab panggilan teleponnya pada hari Selasa. Lisa mengira baterai ponselnya sudah habis.

Dia pulang pada hari Rabu untuk menemukan dia meninggal di kamar tidur mereka. Anjing-anjing mereka berada di ambang kematian karena kekurangan makanan dan air.

“Saya tidak bisa menghilangkan gambaran itu dari pikiran saya. Saya berharap saya tidak pernah menemukannya seperti itu,” katanya.

Stedman menemukan kedamaian karena mengetahui bahwa suaminya tidak lagi kesakitan. “Dia rendah hati, ramah dan siap membantu setiap anggota keluarga yang takut akan Tuhan,” katanya.

READ  Tembakan yang diperkuat Amerika dimulai, bahkan ketika jutaan orang tetap tidak terlindungi

Dokter Ron Steadman memberi tahu Lisa bahwa suaminya meninggal karena komplikasi terkait COVID.

Tak satu pun dari Steadmans yang divaksinasi.

Kami berdua merasa itu belum diuji secara memadai. Sekarang saya di rumah sakit berbicara dengan dokter saya, ketika saya bisa meminumnya, saya akan melakukannya pada bulan September.”

Selain kehilangan suaminya, Steadman harus menghabiskan $800 untuk sebuah perusahaan membersihkan kamar tidur, katanya. “Mereka berada di sana selama 15 menit. Mereka memotong bagian kasur yang ada sampahnya,” kata Steadman.

Dia juga harus membayar untuk mengganti beberapa perabot kamar tidur. Ini mengumpulkan uang untuk membantu membayar biaya tak terduga.

Steadman masih memiliki beberapa gejala COVID-19 dan tidak dapat kembali bekerja sebagai penata kuku.

“Cintai saja orang yang Anda cintai. Kami tidak akan menjanjikan Anda besok,” katanya.