SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

(Photo credit: Adobe Stock)

Stimulasi magnetik transkranial dapat mengobati depresi. Penelitian mutakhir menunjukkan bahwa ini juga dapat membantu mengobati autisme, ADHD, dan OCD

Sejak awal pandemi COVID-19, lebih banyak perhatian diberikan pada masalah kesehatan mental termasuk depresi Lebih dari sebelumnya. Pilihan pengobatan baru, khususnya untuk pengobatan depresi, stimulasi magnetik transkranial, secara perlahan membantu mengatasi beberapa kebutuhan signifikan yang belum terpenuhi dalam masyarakat kita.

Penelitian juga mengeksplorasi penggunaan RTM dalam beberapa kondisi lain, termasuk gangguan obsesif-kompulsif, autisme, gangguan hiperaktif defisit perhatian, nyeri kronis, dan kemungkinan memperlambat perkembangan gejala demensia.

Apa yang kita ketahui sejauh ini tentang bentuk pengobatan yang sedang berkembang ini? Apakah hal ini memenuhi janjinya bagi penderita depresi?

Bagaimana cara kerjanya dan siapa yang mendapatkannya sekarang?

Stimulasi magnetik transkranial Ini melibatkan penerapan serangkaian pulsa magnetik melalui kumparan yang ditempatkan di kulit kepala. Saat pasien duduk di kursi, terjaga dan rileks, medan magnet mengaktifkan neuron di otak, secara bertahap mengubah aktivitas sirkuit otak yang tidak berfungsi pada depresi. Hal ini diyakini dapat membantu memulihkan interaksi normal antar area otak.

Efek sampingnya adalah Biasanya ringan Dan sementara. Gejalanya mungkin berupa ketidaknyamanan pada kulit kepala, sakit kepala, kesemutan atau kedutan pada wajah, dan rasa pusing dalam waktu singkat setelah sesi perawatan.

Ada bukti yang konsisten efektivitas Terapi stimulasi magnetik transkranial untuk episode depresi berat. Penggunaannya didukung oleh berbagai uji klinis serta penelitian dunia nyata yang menunjukkan manfaatnya di lebih dari… 50% pasien menerima pengobatan. Program ini telah menarik dana dari Medicare selama beberapa tahun dan kini secara bertahap diluncurkan di seluruh Australia.

Namun masih banyak masalah yang tersisa dalam penggunaan RTM. Pertama, pasien datang ke klinik setiap hari, Senin sampai Jumat, selama empat sampai enam minggu. Ini tidak efisien dan mahal.

READ  Pejabat kesehatan AS bersiap untuk mengatasi virus West Nile yang dibawa nyamuk

Kedua masalah ini pada akhirnya dapat diatasi melalui pengembangan apa yang disebut sebagai protokol “dipercepat” – pengobatan yang memberikan dosis lebih tinggi dalam waktu lebih singkat. Seorang pasien mungkin mendapatkan pengobatan dosis tinggi selama empat atau lima hari dalam satu minggu daripada menyebarkan seluruh dosis pengobatan selama sebulan atau lebih.

studi Baik di dalam negeri maupun luar negeri mulai menunjukkan pengiriman yang lebih efisien dan Manfaat klinis yang sangat cepat Dengan sistem terapi baru ini.

Bagaimana dengan kondisi lainnya?

Seiring dengan penerapan RTM secara klinis untuk pengobatan depresi, penelitian semakin menunjukkan manfaat potensial RTM pada kondisi lain.

Serangkaian penelitian telah menunjukkan bahwa jenis stimulasi magnetik transkranial yang agak berbeda, yang mampu menstimulasi area otak yang lebih dalam namun masih berasal dari kumparan berbasis kulit kepala, dapat efektif dalam mengobati gejala pada beberapa pasien dengan Gangguan obsesif kompulsif (gangguan obsesif kompulsif). Hal ini merupakan perkembangan penting karena banyak pasien OCD gagal mengalami perbaikan dengan pengobatan dan perawatan psikologis, dan hanya ada sedikit pengobatan baru yang sedang dikembangkan untuk kondisi ini.

Stimulasi magnetik transkranial telah digunakan untuk OCD izin Untuk penggunaan klinis di Amerika Serikat dan tersedia dalam sejumlah layanan klinis di Australia.

Perawatannya menunjukkan harapan Gangguan kecanduantermasuk pengembangan pendekatan yang menggunakan stimulasi magnetik transkranial untuk Membantu pasien untuk berhenti merokok. Uji coba awal pendekatan ini menunjukkan setidaknya terjadi peningkatan dua kali lipat proporsi pasien yang tidak merokok dalam enam minggu pertama.

Stimulasi magnetik transkranial juga dapat membantu orang mengatasi nyeri kronis. Berbagai pendekatan yang menggunakan teknologi menunjukkan hasil yang menjanjikan Pedoman mulai munculNamun perjalanan klinis yang ada belum ditentukan dengan jelas.

READ  A Megacomet - Yang sangat besar, yang sebelumnya salah diidentifikasi sebagai planet kerdil! Itu mendekati tata surya kita The Weather Channel - Artikel dari The Weather Channel

Sekelompok peneliti di seluruh negeri dipimpin oleh Profesor Peter Enticut di Melbournemelakukan penelitian terkemuka dunia yang mencoba mengembangkan cara menggunakan stimulasi magnetik transkranial untuk membantu pasien autisme remaja dan dewasa, khususnya untuk meningkatkan kemampuan memahami dan berinteraksi sosial.

Ketika kebutuhan klinis meningkat, penelitian awal juga mengeksplorasi apakah stimulasi magnetik transkranial dapat meringankan gejala penyakit ini Gangguan Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD).

Penelitian telah menunjukkan bahwa stimulasi magnetik transkranial dapat meningkatkan, setidaknya untuk sementara, kemampuan berpikir dalam berbagai gangguan termasuk: penyakit Alzheimer. Hal ini sekarang diterapkan untuk melihat apakah hal ini dapat meningkatkan perhatian pasien dengan ADHD. Saat ini, penelitian ini masih dalam tahap awal.

Apakah efeknya bertahan lama?

Sejauh ini, kualitas sertifikat Tentang kegigihan efek dan perlunya pengobatan pemeliharaan menggunakan stimulasi magnetik transkranial pada depresi tidak lengkap. Penelitian sedang menyelidiki apakah stimulasi magnetik transkranial yang lebih jarang (misalnya satu pengobatan setiap dua minggu) dapat mencegah terulangnya depresi pada pasien yang memberikan respons yang baik. Studi pendahuluan Hal ini menunjukkan bahwa terapi pemeliharaan efektif, namun belum ada penelitian berkualitas tinggi yang cukup untuk meyakinkan Medicare untuk mendukungnya.

Pendanaan Medicare juga tidak mendanai penyediaan stimulasi magnetik transkranial kepada pasien yang mengalami depresi berulang lebih dari satu kali.

Ini sangat tidak biasa. Pasien dengan depresi mungkin menerima beberapa rangkaian obat antidepresan, psikoterapi, atau ECT berdasarkan tingkat bukti yang serupa. Hal ini juga berlaku untuk sebagian besar perawatan medis lainnya.

Dalam praktik klinis, memang demikian Bukti terbatas yang tersediaTampak jelas bahwa jika pasien pernah merespons RTM satu kali, kemungkinan besar mereka akan merespons lagi. Sampai masalah ini teratasi, pasien tetap berada dalam situasi yang tidak menyenangkan. Mereka mengetahui bahwa terdapat pengobatan efektif yang telah berhasil bagi mereka, namun mereka hanya dapat mengaksesnya dengan biaya yang besar atau dengan dirawat di rumah sakit swasta dalam jangka waktu yang lama.

READ  Gerhana bulan parsial terpanjang abad ini hanya beberapa hari yang lalu

Artikel ini diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.