SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rekaman luar biasa menunjukkan satelit terbakar jatuh ke Bumi: ScienceAlert

Rekaman luar biasa menunjukkan satelit terbakar jatuh ke Bumi: ScienceAlert

Badan Antariksa Eropa telah merilis gambar yang menunjukkan satelit Aeolus miliknya jatuh dan mati terbakar saat memasuki kembali atmosfer bumi dengan kecepatan sangat tinggi 16.700 mil per jam.

Satelit Aeolus diluncurkan ke luar angkasa pada tahun 2018. Satelit ini merupakan satelit pertama yang dilengkapi dengan teknologi laser canggih yang mampu memantau angin dalam skala global.

Selama misi 5 tahunnya, Aeolus meningkatkan prakiraan cuaca dan model iklim, Menurut Badan Antariksa Eropa. Namun Aeolus pensiun pada bulan Juli, dan kemudian diubah dari satelit kelas atas menjadi satelit belaka Sampah luar angkasa.

Ketika satelit terdekat tidak lagi berguna, mereka biasanya melakukan de-orbit dan kembali ke Bumi Terbakar di atmosfer planet kitaBerdasarkan NASA.

Satelit Aeolus terbakar saat jatuh di Antartika. (Fraunhofer FHR/ESA)

Hal ini sebenarnya terjadi pada Aeolus, namun dengan cara yang lebih terkendali dari biasanya.

Badan Antariksa Eropa mengambil akhir dari Aeolus sebagai kesempatan untuk mencoba manuver masuk kembali yang pertama dari jenisnya yang disebut “masuk kembali dengan bantuan,” kata Badan Antariksa Eropa dalam sebuah laporan. penyataan Selasa.

Bagaimana proses masuk kembali dengan bantuan dapat membuat penonaktifan satelit menjadi lebih aman

Manuver bantuan kembali melibatkan serangkaian deorbit, di mana satelit mendekati Bumi, namun tetap berada di orbit.

Hal ini memungkinkan ESA untuk secara akurat memetakan di mana satelit pada akhirnya akan memasuki kembali atmosfer bumi, sehingga membantu mengurangi risiko puing-puing yang tidak terbakar sepenuhnya. Mendarat di dekat daerah berpenduduk mana pun.

Pada akhirnya, ESA menghitung bahwa satelit tersebut akan terbang dan terbakar di Antartika, jauh dari daerah berpenduduk. Sekitar 80% satelit terbakar dan 20% selamat saat masuk kembali Situs web Space.com.

“Melalui pertobatan alami Aeolus, Masuk kembali yang tidak terkendali ke orbit yang didukung, dan memilih orbit terbaik untuk masuk kembali, risiko yang sangat kecil dari sisa pecahan yang mendarat di dekat daerah berpenduduk menjadi 150 kali lebih tidak berbahaya lagi. Badan Antariksa Eropa Dia berkata.

READ  Rumah Sakit Anak OHSU dan Legacy Emanuel menerapkan Crisis Care Standards

Selain itu, pendekatan masuk kembali dengan bantuan berarti bahwa “waktu Aeolus lepas kendali di orbit dipersingkat beberapa minggu, sehingga mengurangi risiko tabrakan dengan satelit lain di jalan raya luar angkasa yang penting ini,” kata ESA dalam pernyataannya.

Semakin banyak sampah luar angkasa, semakin besar risikonya, dan diperlukan lebih banyak tindakan

Masih ada lagi 6000 Satelit aktif di orbit pada tahun 2022, dibandingkan dengan hanya di bawah 1.000 pada tahun 2010. Ini berarti terdapat risiko yang lebih besar Satelit bertabrakan satu sama lainDan puing-puing luar angkasa beterbangan ke tempat-tempat yang dihuni di Bumi.

Meskipun tidak ada seorang pun yang terkena dampak serius dari puing-puing luar angkasa, puing-puing luar angkasa Bahayanya nyata dan semakin meningkat Badan Antariksa Eropa mengatakan semakin banyak satelit yang memasuki orbit bumi.

Semakin banyak lalu lintas di sana, semakin besar kemungkinan puing-puing berjatuhan, kata Badan Antariksa Eropa. Apalagi satelit yang sudah tidak bisa dioperasikan terus beroperasi di atas tanpa bimbingan dari Bumi.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini, Badan Antariksa Eropa berjanji untuk lebih berhati-hati dalam menangani sampah luar angkasa. “Membuat misi luar angkasa lebih aman adalah masalah penting yang menjadi perhatian badan antariksa tersebut,” kata Badan Antariksa Eropa.

Masuk kembali dengan bantuan Aeolus adalah bagian dari misi untuk membuat masuk kembali melalui satelit lebih aman.

“Dengan Aeolus, yang menjadi contoh luar biasa dalam penerbangan luar angkasa berkelanjutan dan operasi yang bertanggung jawab, kami tetap menjalankan misi tersebut selama mungkin, membimbing kembalinya misi tersebut sebaik mungkin,” direktur misi Aeolus Tommaso Parinello mengatakan dalam pernyataannya.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Tertarik pada perdagangan.

READ  Para astronom MIT memetakan "angin cakram" dalam sistem bintang neutron yang jauh

Lebih lanjut dari Business Insider: