SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi mengatakan gejala PTSD umum terjadi pada keluarga pasien Covid-19 di unit perawatan intensif

Studi mengatakan gejala PTSD umum terjadi pada keluarga pasien Covid-19 di unit perawatan intensif

Ini adalah hari yang tenang di base camp ketika musuh tiba-tiba melancarkan serangan. Karakter utama berebut untuk menanggapi api yang masuk, membuat keputusan cepat tentang bagaimana menanggapi bahaya yang sebagian besar di luar kendali mereka.

“Ketika Anda memasukkannya ke rumah sakit, perubahan kesehatan yang tiba-tiba adalah bahwa ibu atau ayah saya baik-baik saja kemarin, dan mereka sekarang berada di unit perawatan intensif untuk mendukung kehidupan,” kata Amas, penulis pertama studi tersebut.

Dia mengatakan memasukkan orang yang dicintai ke unit perawatan intensif selalu menjadi proses yang membuat stres – dan seringkali menyakitkan -, tetapi pandemi Covid-19 telah mendorong para peneliti untuk melihat lebih dekat efeknya.

Amas dan timnya mensurvei anggota keluarga pada bulan-bulan setelah orang yang dicintai dirawat di unit perawatan intensif dengan Covid-19 di 12 rumah sakit di seluruh negeri. Banyak subjek yang diteliti memiliki kunjungan dan kontak pasien yang terbatas.

Studi ini menemukan bahwa di antara keluarga yang menanggapi survei, 201 dari 316 (sekitar 63%) memiliki gejala PTSD yang signifikan.

Dia mengatakan ada kemungkinan bahwa mereka yang mengalami kesulitan paling emosional merespons pada tingkat yang lebih tinggi dan hasilnya mungkin membesar-besarkan gejala PTSD sebagai hasilnya, Murray Stein, Wakil Presiden untuk Penelitian Klinis di Departemen Psikiatri di Fakultas Kedokteran Universitas California San Diego. Stein tidak terlibat dalam penelitian ini.

Stein, yang juga seorang profesor psikiatri dan kesehatan masyarakat terkemuka di University of California San Diego, menambahkan.

Tambahkan fokus ke keluarga

Komunitas perawatan kesehatan dapat mengambil dua langkah penting untuk membantu meningkatkan pengalaman keluarga: memperhatikan faktor risiko mereka dan melakukan upaya yang lebih besar untuk memberdayakan mereka, kata Amas.

READ  Menghadap ke tepi alam semesta

“Apa yang benar-benar disarankan oleh literatur adalah bahwa semakin Anda dapat melibatkan seseorang di samping tempat tidur, semakin mereka merasa berdaya untuk mengekspresikan kebutuhan mereka dan kebutuhan orang yang mereka cintai,” katanya.

Selain survei, penelitian ini juga menggunakan wawancara naratif untuk mendapatkan rincian lebih lanjut tentang faktor-faktor yang membuat perbedaan bagi keluarga.

Perawatan diri tidak akan menyelamatkan kita dari kelelahan.  Ini bisa menjadi strategi lain

Beberapa dapat mengalami karyawan yang bekerja ekstra untuk membuat mereka merasa terhubung dan terlibat bahkan ketika mereka tidak ada di sana.

Salah satu anggota keluarga mengatakan, menurut penelitian, “Yang membuatnya lebih mudah adalah kunjungan video, panggilan video, dan pembaruan harian. Saya menelepon dan berbicara dengan perawat setiap hari, dan berbicara dengan dokter.”

Tetapi peserta survei lain merasa bahwa kontak yang mereka dapatkan terbatas dan dilaporkan merasa tidak berdaya dan takut.

“Mereka memanggil kami dan berkata, Apakah Anda ingin kami mencabut stekernya?” … Anda mengatakan bagaimana Anda pergi dari pulang ke mencabut steker? … Mereka mengatakan mulutnya bergerak dan matanya bergerak tetapi mereka mengatakan dia sudah mati… Jadi, mereka tetap melanjutkan dan mencabut stekernya,” kata anggota keluarga lainnya.

Terlepas dari tantangan kesehatan saya, saya memilih untuk sembuh

Terutama pada awal pandemi, rumah sakit kewalahan, dan staf bekerja berjam-jam untuk memberikan perawatan terbaik. Amas mengatakan seringkali tindakan kebaikan kecil yang dibutuhkan keluarga untuk merasa terlibat dan merawat orang-orang terkasih yang membutuhkannya — seperti meminta foto yang dapat digantungkan oleh staf rumah sakit untuk membuat pasien merasa bahagia.

“Bahkan tindakan empati kecil dari tim perawatan kesehatan keluarga dapat memiliki dampak yang sangat kuat pada anggota keluarga ini dan risiko mereka mengembangkan gejala[PTSD]ini,” kata Amas.

Penelitian lebih lanjut mungkin diperlukan untuk mengetahui bagaimana penyedia layanan kesehatan dapat menangani keluarga dengan baik setelah tinggal di ICU, tetapi studi terbaru ini menunjukkan kebutuhan akan layanan yang lebih kuat, kata Stein.

READ  Enam bulan kemudian di Mars, helikopter mini NASA masih terbang tinggi

“Hasil dalam survei ini sangat tinggi sehingga saya akan menganjurkan penyedia layanan untuk secara aktif menyaring anggota keluarga untuk depresi, kecemasan dan PTSD secara klinis sehingga mereka bisa mendapatkan pengobatan,” kata Amas.