SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menunjukkan melanoma lebih mematikan pada pria kulit hitam

Kanker kulit jauh lebih mematikan pada pria kulit hitam, yang dapat mengembangkan kanker kulit di tempat yang tidak terduga seperti kuku dan telapak kaki mereka, menurut sebuah penelitian terhadap lebih dari 205.000 kasus.

Para peneliti telah lama mengetahui bahwa pria umumnya lebih mungkin sakit dan meninggal karenanya daripada wanita. Tetapi studi baru ini adalah evaluasi terbesar yang belum mengeksplorasi bagaimana lokasi, stadium, dan prognosis melanoma pada pria berbeda berdasarkan ras.

Sementara kanker kulit lebih sering terjadi pada pria kulit putih, penelitian menunjukkan bahwa pria kulit hitam 26% lebih mungkin meninggal akibat penyakit tersebut. Meskipun hanya sekitar 2,5 persen dari lebih dari 200.000 pria dalam penelitian ini berkulit hitam, mereka memiliki tingkat kelangsungan hidup yang jauh lebih rendah daripada pria kulit putih.

“Menurut saya ini penting,” kata Ali Hendi, MD, spesialis bedah kanker kulit di Chevy Chase, Maryland, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Studi ini tidak memberi kita jawaban mengapa, tetapi menjelaskan angka-angkanya.”

Studi yang diterbitkan Selasa di Journal of American Academy of Dermatology, menemukan tren berikut:

  • Di antara pria kulit hitam dengan kanker kulit, 48,6 persen didiagnosis pada stadium akhir penyakit, saat pengobatan lebih sulit, dibandingkan dengan 21,1 persen di antara pria kulit putih. Diagnosis stadium akhir terjadi pada 39,6% pria Hispanik, 37,6% pria Asia, dan 29,1% pria penduduk asli Amerika. Jika terdeteksi dini, Tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk melanoma adalah 99 persen. Tetapi diagnosis yang terlambat mengubah peluang ini secara dramatis. Setelah melanoma menyebar ke bagian tubuh yang jauh, tingkat kelangsungan hidup lima tahun adalah tingkat kelangsungan hidup rata-rata sekitar 32 persen.
  • Lokasi melanoma pada tubuh sangat bervariasi berdasarkan ras. Data menunjukkan bahwa 50,7 persen pria kulit hitam penderita kanker kulit mengidapnya pada ekstremitas bawah. Kurang dari 10 persen pria kulit putih dengan penyakit ini mengembangkannya di bagian bawah tubuh mereka. Di antara pria kulit putih, sebagian besar kasus terjadi pada batang tubuh (35,5 persen) atau kepala dan leher (25,7 persen). Sebagai perbandingan, hanya 12,6 persen kasus pada pria kulit hitam di badan dan 9,8 persen di kepala.
  • Melanoma pada pria kulit hitam paling sering ditemukan di area yang biasanya tidak terpapar sinar matahari, seperti telapak kaki, jari kaki, kuku kaki, jari tangan, alas kuku, dan telapak tangan.
  • Lebih dari 75 persen pria kulit putih hidup lima tahun atau lebih setelah diagnosis kanker kulit. Hanya 51,7 persen pria kulit hitam yang melakukannya.
READ  Penjelajah NASA yang gigih memantau gerhana Mars yang "terkutuk" dengan bulan "Kentang"

Studi tersebut menggarisbawahi pentingnya meningkatkan pendidikan publik bagi dokter dan pasien untuk mendapat informasi tentang kanker kulit, bahkan pada pasien kulit hitam yang jarang terjadi, kata Jeremy Brewer, MD, asisten profesor dermatologi di NYU Langone Health, yang belum dikaitkan. dengan kanker kulit. untuk belajar.

Brauer mencatat bahwa dokter sering dilatih untuk mengidentifikasi kanker kulit pada kulit putih dan mungkin tidak tahu bagaimana penyakit ini muncul secara berbeda pada jenis kelamin yang berbeda.

“Tingkat kematian yang tidak proporsional dan tidak menguntungkan ini berarti kita harus berusaha lebih preventif,” kata Brawer.

Mengapa melanoma begitu mematikan bagi pria?

Bentuk kanker kulit yang lebih mematikan

Penulis studi membandingkan data diagnostik dari National Cancer Database dari 2004 hingga 2018 pada pria kulit putih, hitam, Asia, Indian Amerika/Alaska, dan Hispanik.

“Tujuan penelitian kami adalah untuk menggali lebih dalam mengapa kami melihat perbedaan dalam tingkat kelangsungan hidup ini dan faktor-faktor yang mungkin ada di baliknya,” kata rekan penulis Ashley Weisong, MD, kepala dermatologi di University of Nebraska Medical Center.

Sekitar 1 dari 5 pasien melanoma hitam memiliki subtipe yang disebut Melanoma perekatIni adalah bentuk penyakit yang lebih mematikan. Sebagai perbandingan, kurang dari 1 persen pria kulit putih memiliki subtipe ini.

“Ini bukan tentang paparan sinar matahari,” kata Robert Brodell, MD, seorang profesor patologi dan dermatologi di University of Mississippi Medical Center, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Dia tampaknya memiliki riwayat alami yang berbeda, dan prognosis yang buruk, meskipun prognosis yang terlambat adalah bagian dari itu.”

Ini sering muncul sebagai Titik hitam di bawah kuku Brodel mengatakan bahwa ini tumbuh atau berubah.

READ  Asteroid Nereus seharga 5 miliar dolar akan terbang besok

Weisong mengatakan melanoma pada jari tangan, jari kaki, telapak tangan, dan telapak kaki sering disalahartikan sebagai kutil, jamur, atau kondisi jinak lainnya, dan pasien mengabaikannya. “Mereka bisa terlihat seperti lesi datar, merah muda, abu-abu, coklat, atau hitam.”

“Kebanyakan orang tidak memikirkan kanker kulit pada kuku atau tangan dan kaki mereka,” kata Weisong. Jadi kami melihat keterlambatan diagnosis karena lokasinya. Sulit untuk melihat. Kebanyakan orang tidak tahu seperti apa melanoma kuku itu.

Diagnosis terlambat dan faktor lainnya

Diagnosis yang tertunda hanya menjelaskan sebagian alasan mengapa kanker kulit lebih mematikan pada pria kulit hitam. Meskipun studi tersebut mengontrol faktor-faktor seperti pendapatan, asuransi, akses ke perawatan kesehatan, dan tingkat pendidikan, variabel ini “tidak sepenuhnya menjelaskan mengapa pria kulit hitam memiliki tingkat kematian 26 persen lebih tinggi daripada orang kulit putih,” kata Weissong. “Ini menunjukkan ada agen biologis yang bekerja.”

kata david j. Levell, MD, seorang profesor dermatologi dan bedah di Fakultas Kedokteran Universitas Yale dan seorang ahli melanoma dan melanoma, mengatakan bahwa dari semua pria, perbedaan hormonal dapat menjelaskan kesenjangan gender pada melanoma. Dia mengatakan penelitian baru harus memberikan perhatian yang dibutuhkan untuk kanker kulit pada pria kulit hitam.

“Belum ada fokus pada hal ini, dan jika tidak ada fokus itu, maka tidak ada dana penelitian,” kata Levell. Jadi saya pikir artikel ini akan memberi perhatian pada kebutuhan dana penelitian di bidang ini. Dan siapa yang tahu? Dengan lebih memperhatikan kategori kanker kulit yang kurang umum, kita dapat lebih memahami kanker kulit secara umum. “

Melanoma invasif sedang meningkat

Jumlah kanker kulit invasif yang didiagnosis setiap tahun telah meningkat sebesar 27 persen dalam dekade terakhir. Pada tahun 2023, 97.610 kasus melanoma invasif diperkirakan akan didiagnosis di Amerika Serikat; Dari jumlah tersebut, 58.120 akan terjadi pada pria dan 39.490 pada wanita. Yayasan Kanker Kulit. Juga tahun ini, 7.990 orang diperkirakan meninggal karena kanker kulit, dimana 5.420 adalah laki-laki.

READ  Rover China akan menyelidiki deteksi 'gubuk misterius' di sisi jauh bulan

Karena sebagian besar melanoma muncul dari kerusakan akibat sinar matahari pada sel-sel kulit, ahli dermatologi terus menekankan kewaspadaan perlindungan terhadap sinar matahari. Wysong menambahkan bahwa pria cenderung menolak hal-hal yang dapat menyelamatkan hidup mereka – memakai topi, tabir surya dan pakaian pelindung, menghindari sinar matahari, dan mengunjungi dokter kulit secara teratur.

Para ahli merekomendasikan pemeriksaan kulit tahunan ke dokter dan pemeriksaan fisik bulanan tubuh Anda. Anda bisa meminta pasangan atau teman untuk melihat punggung Anda dan tempat lain di mana Anda tidak memiliki penglihatan yang baik. Periksa telapak kaki, telapak tangan, bantalan kuku, dan sela-sela jari kaki. Anda dapat meminta tukang cukur atau penata rambut Anda untuk membicarakan lesi atau perubahan apa pun di kulit kepala Anda.

Jika Anda melihat sesuatu yang baru, berubah, gagal sembuh, atau berdarah, temui dokter kulit Anda.

“Melanoma benar-benar tanpa gejala,” kata Brodel. “Kecuali jika Anda melihat perubahan pada tahi lalat, itu tidak akan mengganggu Anda.”

Mendaftar untuk buletin Well + Being, sumber saran ahli dan tip sederhana untuk membantu Anda hidup dengan baik setiap hari