SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi perubahan iklim menetapkan tanggal kedaluwarsa pada semua mamalia

Studi perubahan iklim menetapkan tanggal kedaluwarsa pada semua mamalia

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa pemanasan global yang belum pernah terjadi sebelumnya akan memusnahkan semua mamalia dalam peristiwa kepunahan massal yang akan terjadi sekitar 250 juta tahun mendatang.

Benua-benua di dunia diperkirakan pada akhirnya akan menyatu kembali untuk membentuk benua super yang sangat panas, kering, dan sebagian besar tidak dapat dihuni yang disebut Pangea Ultima, menurut penelitian perubahan iklim yang diterbitkan pada Senin di jurnal tersebut. Ilmu alam bumi.

Perubahan iklim yang terjadi selama ribuan tahun berbeda dengan krisis iklim akibat ulah manusia yang sebagian besar disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil.

Simulasi superkomputer di masa depan telah digunakan oleh para ilmuwan, termasuk dari Universitas Bristol, untuk menunjukkan bagaimana suhu global dapat meningkat lebih jauh ketika Matahari bersinar lebih terang dan memancarkan lebih banyak energi.

Pergerakan lempeng tektonik bumi juga diperkirakan akan mengarah pada pembentukan benua super lain, yang dapat sering memicu letusan gunung berapi yang menghasilkan pelepasan karbon dioksida dalam jumlah besar ke atmosfer, yang selanjutnya akan memanaskan planet ini, kata para peneliti.

Hingga saat ini mamalia – termasuk manusia – mampu bertahan hidup di darat berkat kemampuannya beradaptasi terhadap fluktuasi cuaca melalui adaptasi seperti bulu dan hibernasi di cuaca dingin serta periode hibernasi yang singkat.

Meskipun mamalia telah beradaptasi untuk bertahan hidup pada suhu dingin, kemampuan mereka untuk mentolerir suhu yang lebih tinggi tetap konstan selama jutaan tahun evolusi mereka.

Oleh karena itu, mengatasi panas ekstrem yang berkepanjangan seperti yang diperkirakan dalam simulasi akan jauh lebih sulit, yang pada akhirnya membuat Bumi tidak dapat dihuni oleh mamalia.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb menemukan galaksi tertua dan terjauh yang diketahui

“Benua super yang baru muncul akan secara efektif menciptakan dampak buruk tiga kali lipat, yang melibatkan efek benua, matahari yang lebih panas, dan lebih banyak karbon dioksida.”2 “Di atmosfer, hal ini menyebabkan peningkatan panas di sebagian besar planet ini,” kata penulis utama Alexander Farnsworth dari Universitas Bristol.

Hasilnya adalah planet yang “sebagian besar tidak bersahabat” tanpa sumber makanan dan air bagi mamalia, kata para peneliti.

Dr Farnsworth berkata: “Suhu yang meluas sebesar 40 hingga 50 derajat Celcius, dan bahkan suhu ekstrem setiap hari, dikombinasikan dengan tingkat kelembapan yang tinggi, pada akhirnya akan menentukan nasib kita.”

“Manusia – bersama banyak spesies lainnya – akan mati karena ketidakmampuan mereka membuang panas ini melalui keringat, dan mendinginkan tubuh mereka,” katanya.

Gambar menunjukkan suhu rata-rata bulanan (°C) terpanas di Bumi dan perkiraan benua super (Pangaea Ultima) 250 juta tahun lalu, saat hampir semua mamalia sulit bertahan hidup

(Universitas Bristol)

Simulasi superkomputer menunjukkan bahwa sebagian besar planet ini mungkin masih layak huni sampai daratan seismik berubah di masa depan.

Namun ketika superbenua terbentuk, penelitian menunjukkan bahwa hanya antara 8 dan 16 persen luas daratan bumi yang dapat dihuni oleh mamalia.

Dalam studi tersebut, para ilmuwan menerapkan model iklim yang mensimulasikan tren suhu, angin, curah hujan, dan kelembapan di Pangea Ultima yang diperkirakan akan terbentuk selama 250 juta tahun ke depan.

Mereka juga menggunakan model lempeng tektonik serta kimia dan biologi kelautan untuk memprediksi tingkat karbon dioksida di masa depan.

Gambar yang menunjukkan geografi Bumi saat ini dan perkiraan geografi Bumi setelah 250 juta tahun, ketika semua benua menyatu menjadi satu benua super.

(Universitas Bristol)

Namun, para peneliti menekankan bahwa penting untuk tidak melupakan krisis iklim global yang sedang berlangsung yang disebabkan oleh emisi gas rumah kaca yang dilakukan oleh manusia.

READ  Para ilmuwan telah menemukan titik panas di sisi jauh bulan

“Meskipun kita memperkirakan planet ini tidak akan bisa dihuni dalam 250 juta tahun lagi, saat ini kita sudah melihat panas ekstrem yang membahayakan kesehatan manusia. Inilah mengapa penting untuk mencapai emisi net-zero sesegera mungkin,” kata Eunice Lu, salah satu peneliti di bidang ini. penulis penelitian.

“Kami percaya bahwa CO2 Jumlahnya bisa meningkat dari sekitar 400 bagian per juta (ppm) saat ini menjadi lebih dari 600 ppm pada jutaan tahun mendatang. “Tentu saja, ini mengasumsikan bahwa manusia akan berhenti menggunakan bahan bakar fosil, jika tidak, kita akan melihat angka-angka ini lebih cepat,” kata Benjamin Mills, penulis studi lainnya dari University of Leeds.

Temuan ini juga mempunyai implikasi untuk menemukan planet lain yang layak huni, menunjukkan bahwa tata letak daratan di dunia yang jauh bisa menjadi faktor kunci dalam menentukan seberapa layak huninya manusia.

“Prospek masa depan terlihat sangat suram. Tingkat karbon dioksida bisa dua kali lipat dari tingkat saat ini,” kata Dr Farnsworth.

“Karena Matahari juga diperkirakan akan memancarkan sekitar 2,5% radiasi tambahan, dan benua super ini terutama terletak di kawasan tropis yang panas dan lembab, sebagian besar planet ini dapat mengalami suhu 40 hingga 70 derajat Celcius,” katanya.