SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SciTechDaily

Suntikan COVID-19 manakah yang memberikan perlindungan paling besar?

Sebuah tim peneliti di Universitas Michigan menganalisis lebih dari 80 penelitian untuk mengevaluasi efektivitas dosis vaksin Covid-19 setelah rangkaian awal. Temuan mereka, berdasarkan observasi terhadap 150 juta pasien, mendukung efektivitas booster monovalen dan bivalen dalam mencegah hasil yang parah dan menggarisbawahi pentingnya pembaruan vaksin tahunan.

Penelitian baru menyoroti manfaat signifikan dari monovalensi dan bivalensi COVID-19 Memperkuat pencegahan rawat inap dan kematian, serta menyerukan pembaruan vaksin secara berkala agar sesuai dengan peredaran virus Variabel.

Penguat pertama, penguat kedua, monovalen, bivalen. menyukai SARS-CoV-2 Karena jenis virusnya, vaksin untuk virus ini selalu berubah dan dapat membingungkan.

Dengan tujuan untuk lebih memahami berbagai vaksin dan efektivitasnya serta melihat metode yang digunakan secara global untuk mempelajari efektivitas vaksin, sekelompok peneliti di Universitas Michigan, yang dipimpin oleh Sabir Meh dan Bramar Mukherjee, mengevaluasi sekitar 80 vaksin. studi dan 150 studi. Satu juta observasi dari kumpulan data pasien di seluruh dunia untuk memahami berbagai desain dan metode yang telah digunakan untuk mempelajari efektivitas dosis vaksin COVID-19 setelah rangkaian vaksinasi awal.

Mereka kemudian menerapkan semua metode yang digunakan dalam penelitian tersebut pada data pasien dari Michigan Medicine.

Mia adalah lulusan School of Public Health dengan gelar master di bidang biostatistik dan saat ini bekerja sebagai ahli biostatistik urologi di University of Michigan Medicine. Mukherjee adalah profesor di John D. Profesor Biostatistik Terhormat Kalbfleisch, Sekolah Kesehatan Masyarakat Siobhan Harlow, adalah wakil presiden asosiasi untuk penelitian di Kantor Wakil Presiden untuk Penelitian.

“Apa yang telah kami ciptakan adalah kumpulan metode yang dapat diterapkan pada vaksin tahunan di masa depan,” kata Mukherjee. “Penting untuk mendapatkan hasil yang kuat, dapat direproduksi, dan perkiraan efektivitas vaksin yang dapat diandalkan untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat dan memerangi informasi yang salah.”

READ  Sebuah `` supernova eksentrik '' mengungkapkan penderitaan kematian bintang sebelum meledak

Studi lengkap mereka tersedia di Kemajuan ilmu pengetahuan. Meh menjelaskan lebih lanjut.

Dari data pasien yang Anda ulas, dapatkah Anda menjelaskan temuan Anda tentang penguat bivalen dan monovalen?

Dalam penelitian kami, kami mengevaluasi tiga rejimen vaksinasi yang berbeda: 1) vaksin booster monovalen yang menargetkan strain asli, 2) booster monovalen kedua yang juga dengan formulasi asli, dan 3) vaksin bivalen baru yang diperbarui pada musim gugur tahun 2022 untuk menargetkan strain asli. varian Omicron yang lebih baru. Kami melihat bahwa semua dosis berurutan memberikan manfaat yang signifikan dalam mencegah rawat inap dan kematian, dan perkiraan dosis vaksin Omicron pada musim gugur tahun 2022 lebih kuat dibandingkan studi global yang kami lihat.

Temuan ini mendukung praktik pembaruan vaksin COVID-19 secara berkala untuk varian yang beredar saat ini. Untungnya, tampaknya kita di Amerika Serikat dan banyak negara lain, seperti Uni Eropa, akan menerima vaksin penyakit virus corona 2019 (COVID-19) yang diperbarui setiap tahunnya. Vaksin musim gugur 2022 sudah berhasil dengan vaksin baru yang diperbarui pada musim gugur 2023, yang masih bisa Anda dapatkan sekarang di awal tahun 2024, jika belum, incarlah varian XBB1.5 Omicron yang lebih baru.

Kami berharap bahwa kesimpulan kami mengenai manfaat pemutakhiran vaksin akan digeneralisasikan ke semua vaksin COVID-19 yang diperbarui, bukan hanya vaksin bivalen musim gugur 2022, namun pemantauan dan studi tambahan mengenai efektivitas vaksin tahunan di dunia nyata masih diperlukan, dan kami berharap bahwa temuan penelitian kami dapat membantu Studi ini. Apa yang dapat kami lakukan adalah menciptakan jalur analitis di mana para peneliti dapat mempelajari kemanjuran vaksin dalam formulasi vaksin tahunan di masa depan.

READ  Gejala COVID-19: Gejala COVID apa yang Anda harapkan sekarang?

Bisakah Anda menjelaskan apa yang ditawarkan biostatistik tentang topik ini?

Biostatistik dan epidemiologi menyediakan perangkat untuk proses kompleks dalam mengevaluasi kemanjuran vaksin dalam studi observasional ilmiah. Namun, terdapat beberapa pendekatan yang berbeda – baik dalam desain penelitian maupun metode yang digunakan para peneliti dalam penelitian kemanjuran vaksin yang dilakukan di seluruh dunia, yang mendorong kami untuk meninjau metodologi dan hasil penelitian tersebut serta studi kasus selanjutnya dari pendekatan ini menggunakan data Michigan Medicine. . .

Untungnya, temuan utama dari penelitian kami adalah bahwa perkiraan kemanjuran vaksin masih relatif stabil dan tidak terlalu bergantung pada pilihan metode rawat inap dan hasil kematian. Kami tidak mengamati manfaat ini pada hasil akhir infeksi, namun rawat inap dan kematian bisa dibilang merupakan hal yang lebih penting untuk dipelajari saat kita memasuki fase endemik epidemi.

Berdasarkan penelitian Anda mengenai kekuatan booster COVID-19 dalam mencegah penyakit serius dan rawat inap, apa yang ingin Anda sampaikan dari penelitian ini kepada publik?

Vaksin COVID-19 yang diteliti dalam penelitian kami, termasuk vaksin bivalen pada musim gugur 2022, memberikan perlindungan yang kuat terhadap rawat inap dan kematian. Kami memperkirakan pola ini akan terus berlanjut dengan tambahan vaksin tahunan yang disetujui FDA, namun studi lebih lanjut mengenai vaksin di masa depan diperlukan, dan temuan kami memberikan beberapa poin penting untuk dipertimbangkan dalam studi di masa depan.

Referensi: “Heterogenitas desain dan analisis dalam studi observasional efektivitas booster COVID-19: tinjauan dan studi kasus” oleh Sabre Meh, Xu Shi, dan Lars Ji. Fritsch, Maxwell Salvatore, Abram Wagner, dan Emily T. Martin, dan Bramar Mukherjee, 20 tahun. Desember 2023, Kemajuan ilmu pengetahuan.
doi: 10.1126/sciadv.adj3747

READ  Puncak hujan meteor Gemini malam ini; Kabar baik untuk pecinta langit di Michigan

Rekan penulis: Xu Shi, Lars Fritsche, Maxwell Salvatore, Abram Wagner, Emily Martin, semuanya dari UM. Kolaborasi interdisipliner mereka adalah bagian dari inisiatif IDEAS, Penemuan Interdisipliner, dan Keterlibatan + Aksi untuk Masyarakat dari Fakultas Kesehatan Masyarakat.