SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tantangan yang dihadapi pengusaha AS dalam memvaksinasi pekerja

Sebuah tanda peringatan tentang penggunaan masker muncul di pintu masuk kereta bawah tanah 42nd Street ketika kasus varian delta terus meningkat di New York City (Gambar: Reuters)

Pengusaha di Amerika Serikat Kehilangan kesabaran dengan pekerja yang tidak ingin divaksinasi COVID-19.

Selama berbulan-bulan, sebagian besar pengusaha telah menggunakan kampanye media, bonus, dan insentif lain untuk mendorong pekerja mereka agar mendapatkan vaksinasi terhadap COVID-19. sekarang, Semakin banyak dari mereka yang memberlakukan aturan yang mempersulit hidup bagi mereka yang menolak untuk divaksinasi, dari perintah langsung hingga memesan tes virus corona secara teratur..

Pengusaha yang mengambil sikap lebih keras termasuk Pemerintah federalDan Pemerintah California dan New York, NS Raksasa teknologi Google dan FacebookDan Perusahaan Walt Disney dan NFL. Beberapa rumah sakit, universitas, restoran, bar, dan tempat hiburan lainnya juga mulai mewajibkan pekerjanya untuk divaksinasi.

Tetapi langkah-langkah baru tidak mungkin mempengaruhi jutaan orang Amerika Tidak divaksinasi.

Banyak perusahaan yang meminta vaksinasi memiliki Kebanyakan dari mereka adalah pekerja yang sudah divaksinasi dan tidak mau bekerja sama dengan mereka yang belum divaksinasi..

Sebaliknya, perusahaan besar yang mengandalkan pekerja berpenghasilan rendah –Seperti produsen makanan, gudang, supermarket dan toko rantai lainnya– Penghindaran dari perintah vaksinasi karena takut Pemecatan karyawan dan eksaserbasi kekurangan tenaga kerja.

Misalnya, Tyson Foods mengatakan sekitar setengah dari karyawannya di AS, sekitar 56.000 orang, telah divaksinasi setelah pabrik daging dan unggas menyelenggarakan lebih dari 100 acara vaksinasi sejak Februari.. Namun, perusahaan mengatakan tidak berencana untuk memaksa pesanan untuk memvaksinasi separuh lainnya.

Google meminta 130.000 karyawannya untuk divaksinasi untuk kembali ke kantor (Gambar: EFE)
Google meminta 130.000 karyawannya untuk divaksinasi untuk kembali ke kantor (Gambar: EFE)

Walmart dan Amazon, dua dari pemberi kerja sektor swasta terbesar di negara iniMereka juga menolak untuk mewajibkan pekerjanya untuk divaksinasi dan terus mengandalkan strategi seperti: Hadiah dan akses ke vaksinasi di tempat. Tapi dalam tanda yang berpotensi kuat, Walmart mengatakan karyawan di kantor pusatnya akan diminta untuk memvaksinasi sebelum 4 Oktober.

READ  Pablo Escobar: Seperti inilah kebun binatang yang dibangun oleh pengedar narkoba hari ini | Video

Preseden terbesar sampai saat ini datang dari pemerintah federal, pemberi kerja terbesar di negara itu. Presiden Joe Biden Minggu lalu diumumkan bahwa semua karyawan dan kontraktor federal Mereka harus divaksinasi atau menjalani tes mingguan dan kehilangan fasilitas seperti perjalanan dinas.

Pemerintah federal mengatakan akan menanggung biaya tes mingguan. Untuk majikan lain, Asuransi mungkin membayar untuk tes semacam itu di beberapa tempat kerja tetapi tidak di tempat lain.

keputusan Biden Hal ini dapat mendorong pengusaha lain Memperhatikan bahwa mereka akan memiliki dasar hukum yang kuat untuk menegakkan aturan serupa, kata Brian Krupp, kepala penelitian untuk praktik sumber daya manusia di konsultan Gartner.

Tapi Krupp berkata begitu Beberapa perusahaan menghadapi pertimbangan kompleks di luar legalitas, termasuk resistensi yang mendalam terhadap vaksin di banyak negara di mana ia beroperasi.

Krupp menambahkan bahwa pengecer seperti Walmart mungkin berjuang untuk membenarkan persyaratan vaksin untuk pekerja mereka dan memungkinkan pembeli untuk tetap tidak divaksinasi. Khususnya, Toko menghindari persyaratan vaksinasi untuk pelanggan karena takut mengasingkan mereka dan karena kesulitan mencoba memeriksa status mereka.

Orang-orang sering mengunjungi restoran saat pembatasan dilonggarkan di Manhattan, New York (Gambar: Reuters)
Orang-orang sering mengunjungi restoran saat pembatasan dilonggarkan di Manhattan, New York (Gambar: Reuters)

Dalam survei Gartner, Kurang dari 10% pengusaha mengatakan mereka bermaksud memvaksinasi semua karyawan.

Tapi perubahan terjadi di tengah frustrasi dengan Tingkat vaksinasi yang stagnan Dan peringatan penyebaran jenis delta delta yang paling menular.

Senin, Amerika akhirnya mencapai tujuan Biden untuk memberikan setidaknya satu suntikan kepada 70% orang dewasa AmerikaTetapi sebulan kemudian, di tengah peningkatan tajam, jumlah kasus rumah sakit di beberapa tempat telah didorong ke level tertinggi sejak wabah dimulai. Presiden berharap untuk mencapai tujuannya pada 4 Juli.

READ  Amerika Serikat Mengesahkan Vaksin COVID Pfizer Untuk Anak-anak Berusia 12-15 Tahun - El Financiero

Union Square Hospitality Group, sekelompok restoran dan bar New York City yang ia dirikan Danny Meyer, sekarang mengharuskan karyawan dan pelanggan untuk divaksinasi sebelum 7 September.

Aliansi Pemilik Bar San Francisco, sekelompok tentang 300 bar, keputusan serupa setelah pertemuan “di mana ada sesuatu yang istimewa.” Kemarahan dan frustrasi ‘atas penolakan vaksinKata pendiri Ben Bleiman.

Sementara beberapa perusahaan khawatir mandat vaksin akan mengasingkan pekerja, Epidemi itu sendiri menyebabkan ketidakhadiran dari pekerjaan. Bleiman mengatakan dia baru-baru ini harus menutup barnya selama satu malam setelah bartendernya divaksinasi sepenuhnya. Hasil tes positif dan tidak ada alternatif yang dapat ditemukan.

Seorang pria menerima vaksin melawan COVID-19 selama acara vaksinasi (Foto: EFE)
Seorang pria menerima vaksin melawan COVID-19 selama acara vaksinasi (Foto: EFE)

Beberapa pengusaha sampai pada kesimpulan bahwa memesan vaksinasi lebih sederhana daripada mencoba menetapkan aturan berbeda seputar masker dan jarak sosial Untuk beberapa karyawan yang tidak divaksinasi.

BlackRock, Manajer Investasi Global, Hanya pekerja yang divaksinasi yang diizinkan masuk ke kantornya di AS untuk saat ini, dan dia mengatakan orang akan bebas pergi tanpa masker., sebagaimana diizinkan oleh pedoman kesehatan setempat, duduk bersebelahan dan bertemu tanpa batasan. Perusahaan mengatakan 85% karyawannya di AS telah divaksinasi atau sedang dalam proses menerimanya.

Rumah sakit dan panti jompo, misalnya, semakin membutuhkan vaksin. Sejauh ini, negara-negara tersebut telah lolos dari tantangan hukum. Lebih dari 150 karyawan sistem rumah sakit Houston yang menolak menerima vaksin COVID-19 dipecat atau mengundurkan diri setelah seorang hakim menolak gugatan karyawan atas persyaratan itu..

Atria Senior Living, yang bekerja lebih dari 200 keluarga Seorang warga negara senior nasional, dia adalah salah satu yang pertama memesan vaksinasi untuk stafnya pada bulan Januari.

READ  'Tidak untuk Komunisme di Meksiko': Eduardo Verastegui menyerang AMLO dan Díaz-Canel

Itu berhasil. Hampir 99% dari 10.000 karyawan Atria telah divaksinasiHanya sebagian kecil yang mengundurkan diri di atas kondisi tersebut, kata CEO dan Presiden John Moore. “Warga kami layak untuk tinggal di lingkungan yang diserbuki. Karyawan kami layak untuk bekerja di lingkungan yang diserbukikata Moore.

(dengan info AP)

Baca terus: