SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mariella Moon

Teleskop James Webb NASA bertabrakan dengan microwave

Para astronom di mana-mana memiliki harapan besar untuk NASA Teleskop James Webb. Ini seharusnya memberi kita wawasan tentang bintang dan galaksi pertama yang pernah terbentuk dan atmosfer eksoplanet yang berpotensi layak huni. Itu sebabnya NASA dan mitranya dirancang untuk mampu bertahan dalam situasi ekstrem, seperti dibombardir oleh partikel mikrometrik yang terbang dengan kecepatan sangat tinggi. Antara 23 Mei dan 25 Mei, meteor kecil yang lebih kecil dari perkiraan bertabrakan dengan salah satu segmen cermin utama teleskop. adalah acaranya Cukup besar NASA untuk menangkap “efek yang sedikit terdeteksi dalam data,” tetapi tidak cukup untuk mempengaruhi kinerja teleskop.

Dalam pengumuman NASA, dikatakan tim James Webb melakukan analisis awal dan menemukan bahwa itu masih beroperasi pada tingkat yang “melebihi semua persyaratan misi.” Badan antariksa tersebut menjelaskan bahwa para insinyurnya mengandalkan simulasi dan melakukan uji efek aktual pada sampel cermin ketika sedang membangun teleskop untuk memastikan itu cukup diperkuat. Misalnya, tim penerbangan teleskop dapat melakukan manuver untuk mengalihkan optiknya dari hujan meteor yang diketahui. Dampak terakhir yang dialaminya telah diklasifikasikan sebagai peristiwa kebetulan yang tidak dapat dihindari, meskipun mikrometeorit lebih besar dari yang bisa diuji oleh para insinyur di Bumi.

Kabar baiknya adalah James Webb memiliki kemampuan untuk menyesuaikan posisi cermin untuk mengoreksi dan mengurangi efek dari efek tersebut. Insinyurnya telah melakukan modifikasi pertama dari beberapa modifikasi untuk mengkompensasi kerusakan pada sektor yang terkena dampak. Agensi juga telah membentuk tim insinyur untuk mencari cara untuk mengurangi dampak dari dampak jangkauan ini di masa depan. Mengingat bahwa James Webb seharusnya menjadi pengganti Hubble dan diharapkan memberi kita data yang tak ternilai selama 10 tahun ke depan – atau 20, jika semuanya berjalan dengan baik – kemungkinan besar NASA, Badan Antariksa Eropa, dan Badan Antariksa Kanada akan melakukan yang terbaik untuk melindungi teleskop luar angkasa.

READ  Para ilmuwan telah mengukur medan magnet kuno Bumi dari artefak Zaman Batu

Lee Feinberg, Manajer Elemen untuk Teleskop Optik Webb di NASA Goddard berkata:

“Dengan paparan cermin Webb ke luar angkasa, kami memperkirakan bahwa tabrakan mikrometeorit yang tidak disengaja akan menurunkan kinerja teleskop dari waktu ke waktu. Sejak diluncurkan, kami memiliki empat pukulan mikrometeorit terukur yang sesuai dengan harapan, dan pukulan ini baru-baru ini lebih besar dari prediksi kami. degradasi. Agaknya. Kami akan menggunakan data penerbangan ini untuk memperbarui analisis kinerja kami dari waktu ke waktu dan juga mengembangkan pendekatan operasional untuk memastikan bahwa kinerja pencitraan Webb dimaksimalkan selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih sendiri oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.