SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah diet Anda benar-benar memengaruhi risiko kanker kulit Anda?

Bisakah diet Anda benar-benar memengaruhi risiko kanker kulit Anda?

Pakar lain juga berhati-hati dalam menafsirkan hasil penelitian. “Ini tidak mengubah rekomendasi nutrisi untuk makan ikan sebagai bagian dari diet jantung sehat, anti-inflamasi, atau pencegahan kanker,” tulis Carrie Daniel McDougall, asisten profesor epidemiologi di University of Texas MD Anderson Cancer Center. . surel.

Daniel McDougall memimpin analisis sebelumnya, dengan waktu tindak lanjut yang lebih singkat dan variabel yang lebih sedikit, dari kohort NIH-AARP yang sama termasuk dalam studi terbaru. kertasnya, Diterbitkan pada tahun 2011Ia juga menemukan hubungan antara makan ikan dan risiko kanker kulit. Namun, penelitian NIH-AARP pada awalnya dirancang untuk melacak banyak jenis kanker, dan tidak mengukur faktor risiko kanker kulit yang penting dan diketahui, seperti riwayat terbakar sinar matahari atau paparan sinar ultraviolet seumur hidup, tulis Dr. Daniel McDougall. Dia mencatat bahwa orang-orang dengan faktor risiko ini mungkin menghabiskan lebih banyak waktu di bawah sinar matahari – mungkin di pantai atau memancing – dan mungkin lebih cenderung menikmati makanan laut. Tanpa informasi lebih lanjut, tidak mungkin untuk menentukan apakah ikan adalah waktu yang dihabiskan di bawah sinar matahari atau faktor lain yang meningkatkan risiko kanker kulit.

Studi baru ini dirancang dengan baik, kata Dr. Sancy Litchman, direktur Program Penelitian Kanker Kulit di Oregon Health & Science University, menggambarkan temuan itu sebagai “menarik.” Tapi, katanya, ketika “menganalisis kumpulan data yang besar seperti ini,” apa yang Anda temukan adalah hubungan antar faktor, bukan bukti bahwa yang satu menyebabkan yang lain. Jenis penelitian ini berguna untuk mengembangkan hipotesis baru – bahwa polutan pada ikan dapat meningkatkan risiko kanker kulit, misalnya – tetapi mereka membutuhkan lebih banyak penelitian untuk melihat apakah mereka bertahan.

READ  Saksikan para astronot menggerakkan pesawat luar angkasa SpaceX Crew Dragon mereka sepanjang hari sebelum peluncuran Boeing's Starliner

“Ilmu pengetahuan berkembang, dan Anda tidak dapat melakukan semuanya dalam semalam. Itu hanya bagian dari proses,” kata Dr. Litchman.

Beberapa penelitian telah mengidentifikasi hubungan antara Makanan tertentu dan jenis kankerTetapi secara umum, ketika lebih banyak penelitian dilakukan dan hasilnya dilihat secara keseluruhan, efeknya sering menjadi lebih kecil atau hilang sama sekali. Khusus untuk melanoma, penelitian terbatas telah menunjukkan beberapa asosiasi aneh dan mengejutkan dengan makanan tertentu. makan lebih buah jeruk dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kulit untuk beberapa, tapi tidak semuastudi, misalnya; Dan merah dan Daging olahan Terkait dengan risiko melanoma yang lebih rendah tetapi risiko melanoma yang lebih tinggi kanker lainnya.