SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Luar Angkasa James Webb memiliki target mengerikan di galaksi kita – ajari aku tentang sains

Rendering artis tentang lubang hitam supermasif di alam semesta awal. (Kredit gambar: NASA, ESA, N. Bartmann).

Sementara teleskop terbesar dalam sejarah sedang dalam persiapan terakhirnya untuk memulai hari pengamatan ilmiah yang belum pernah terjadi sebelumnya pada 12 Juli, NASA melaporkan bahwa Teleskop Luar Angkasa James Webb pada tahun pertama sainsnya saja akan mencakup ratusan program terpilih. Nah, di antara banyak tujuan ilmiahnya adalah studi tentang lubang hitam mengerikan di Bima Sakti.

Mengamati lubang hitam adalah tantangan nyata, sampai-sampai sejauh ini kita hanya memiliki dua gambar. Kedua gambar tersebut diambil berkat tim peneliti global bernama Event Horizon Telescope (EHT) yang menggunakan teknologi yang menghubungkan piringan satelit dari seluruh dunia untuk membuat interferometer seukuran Bumi.

Pada tanggal 10 April 2019, manusia di seluruh dunia dapat melihat gambar lubang hitam untuk pertama kalinya dalam sejarah, yang muncul dalam bentuk struktur seperti cincin yang terang dengan wilayah tengah yang gelap: bayangan hitam. lubang. Lubang hitam dalam foto terletak 55 juta tahun cahaya dari planet kita, di jantung galaksi M87. Tiga tahun kemudian, kami melihat yang kedua, dan itu tidak lain adalah busur A*.

Sagitarius A*, lubang hitam supermasif di jantung galaksi kita. Jaraknya sekitar 25.000 tahun cahaya, sedangkan M87 berjarak lebih dari 55 juta tahun cahaya, tetapi meskipun demikian, memotret lubang di pusat galaksi kita sangat rumit. Dalam dirinya sendiri, mendapatkan gambar lubang hitam adalah tugas yang sangat rumit, tetapi pekerjaan ini jauh lebih sulit daripada M87*, terlepas dari kenyataan bahwa Sagitarius A* jauh lebih dekat dengan kita.

Sekarang diketahui bahwa lubang hitam supermasif jutaan miliar kali massa Matahari kita berada di pusat hampir semua galaksi. Namun, pengetahuan tentang monster kosmik ini langka, terutama jika kita mempertimbangkan bagaimana mereka memperoleh massa yang begitu besar. Sebagian besar dianggap sebagai hasil penggabungan dengan lubang hitam lain yang lebih kecil, meskipun ada sedikit bukti pengamatan juga.

READ  Cara menyesuaikan desktop Chromebook

Sekarang kita memiliki dua gambar dan teleskop paling kuat yang pernah dibuat untuk memulai pengamatan ilmiahnya, tanpa ragu ini akan memungkinkan kita untuk mendapatkan informasi hebat tentang makhluk kosmik yang luar biasa ini. Tapi lubang hitam supermasif Bima Sakti bukan satu-satunya yang ada dalam daftar. Webb juga akan mencari lubang hitam purba.

Webb diharapkan siap sebelum 12 Juli, ketika NASA memanggil kami untuk melihat gambar ilmiah pertama dari teleskop baru.

NASA, bekerja sama dengan Badan Antariksa Eropa (ESA) dan Badan Antariksa Kanada (CSA), akan merilis gambar penuh warna pertama dan data spektroskopi dari Teleskop Luar Angkasa James Webb selama siaran televisi mulai pukul 10:30 pagi EDT Selasa , 12 Juli, dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

Berbagi ilmu, berbagi ilmu.