SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tembakan penguat Covid-19 tersedia untuk semua orang di Israel.  Orang-orang muda tidak yakin.

Tembakan penguat Covid-19 tersedia untuk semua orang di Israel. Orang-orang muda tidak yakin.

Akhir bulan ini, pemerintah akan mulai memberlakukan aturan baru yang mewajibkan orang untuk mendapatkan dosis booster vaksin Covid-19 atau menyerahkan tes negatif jika ingin pergi ke restoran, bar, atau tempat hiburan dalam ruangan lainnya. Penguatan diperlukan untuk menjaga paspor “Green Pass” Covid tetap valid, yang oleh pihak berwenang dianggap sebagai cara yang efektif untuk memotivasi sebanyak mungkin orang untuk mendapatkan vaksin ketiga untuk meningkatkan kekebalan dan mengurangi penyebaran virus di antara populasi.

Namun, sementara banyak anak muda Israel senang mendapatkan dosis awal mereka

Pfizer perusahaan

BioNTech SE

Sebuah vaksin, kali ini mereka tidak siap untuk itu. Beberapa mengatakan mereka merasa terdorong ke arah suntikan ketiga sebelum program dimulai pada 17 Oktober, dan lebih memilih untuk menunggu, mengatakan mereka yakin mereka masih terlindungi dari kasus Covid yang parah meskipun ada upaya pejabat kesehatan untuk membujuk mereka. Mereka dapat mencegah kasus Covid yang berkepanjangan.

Lebih dari seperempat orang berusia 16 hingga 19 tahun mendapat dosis booster bersama dengan 40% orang berusia 20 hingga 29 tahun dan 47% orang berusia 30 hingga 39 tahun, menurut Kementerian Kesehatan Israel. . Ini dibandingkan dengan kelompok yang lebih tua, seperti 65% untuk mereka yang berusia 50-59 tahun dan 75% untuk mereka yang berusia 60-69 tahun. Angka-angka ini sebagian dipengaruhi oleh keragu-raguan yang lebih luas di antara kaum muda Arab dan Israel yang religius.

Para ahli mengatakan skeptisisme kaum muda tentang booster bisa menjadi pertanda dari apa yang mungkin diharapkan negara lain ketika mereka mulai melepaskan suntikan ketiga, dan meningkatkan kemungkinan penularan virus yang berkelanjutan.

“Orang-orang muda kurang takut terhadap virus corona,” kata Tamar Hermann, yang melakukan jajak pendapat tentang kebijakan vaksin di Institut Demokrasi Israel yang berbasis di Yerusalem. “Beberapa orang bingung dan heran apakah mereka benar-benar dalam bahaya atau bagian dari propaganda pemerintah.”

Sebuah penelitian di Israel menemukan bahwa suntikan booster menyebabkan lebih sedikit efek samping daripada vaksinasi awal.


Foto:

AHMED GHARIBLI/AFP/Getty Images

Pada hari Senin, badan pengatur kesehatan top Eropa Enhancer yang Direkomendasikan Untuk siapa pun yang berusia 18 tahun atau lebih yang telah menerima suntikan kedua dari vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech. Inggris telah mulai menawarkan booster kepada siapa pun yang berusia di atas 50 tahun, sementara AS menyediakannya untuk lebih dari 65 tahun dan orang-orang dalam kelompok berisiko tinggi.

Tapi di Israel itu Vaksinasi massal dimulai Di depan banyak negara lain, beberapa anak muda kali ini mengatakan bahwa mereka merasa terdorong untuk mendapatkan kesempatan ketiga.

“Semua orang mengatakan mereka mendapatkan vaksin ketiga hanya untuk mempertahankan hak mereka,” kata Dan Rushansky, 33, yang memiliki bar dan kafe terpisah di lingkungan muda Florentine yang sejuk di Tel Aviv.

Mr. Rushansky berkata bahwa dia dan 10 dari 20 karyawannya belum mendapatkan kesempatan ketiga, dan hal yang sama berlaku untuk banyak kliennya. Dia mengatakan dia menutup kedai kopinya pada hari Selasa dengan berpikir itu tidak akan lagi menguntungkan di bawah sistem gesekan Covid-19 yang baru.

Elisa Petrac, 32, seorang mahasiswa filsafat di Universitas Tel Aviv, mengatakan dia frustrasi dengan kebuntuan peraturan baru. Alih-alih bergegas untuk mendapatkan tembakan ketiga dan resiko efek sampingMeski ringan, dia mengatakan dia menjalani tes antibodi dan tahu dia masih terlindungi dengan baik dari suntikan sebelumnya.

Sekarang, Nyonya Petrac mengatakan bahwa dia merasa harus melakukannya tembakan ketiga lebih awal dari dia seharusnya bisa menghadiri kelas di kampus.

“Ini membuat frustrasi karena tidak ada kebijakan yang masuk akal,” katanya. Ketika dia mendapatkan dua suntikan pertamanya, dia mengatakan dia merasa bahwa Israel “bersama dengan komunitas medis global. Sekarang Israel melakukan hal sendiri.”

Pass Covid-19 Israel pada awalnya dijadwalkan untuk dikaitkan dengan tembakan ketiga yang dimulai pada 7 Oktober, tetapi ditunda karena masalah teknis. Sementara itu, tingkat pengambilan untuk suntikan booster semakin cepat seiring dengan semakin dekatnya tanggal pelaksanaan, tetapi ini belum tentu karena kaum muda menginginkannya atau berpikir mereka akan meningkatkan perlindungan mereka terhadap Covid-19. Adalah untuk menjaga pass mereka.

“Semua orang ingin hidup normal, jadi orang mendapat kesempatan ketiga,” kata Shaun Weizmann, 27, yang bekerja di bar anggur di Tel Aviv.

Booster akan diperlukan untuk menjaga validitas paspor Covid-19 “koridor hijau”.


Foto:

Nir Alon / Zuma Press

Strategi Covid-19 Israel diawasi ketat di seluruh dunia.

Pekan lalu, Dr. Anthony Fauci, kepala penasihat medis Presiden Biden dan direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Radio Tentara Israel bahwa regulator AS sedang menunggu data dari militer Israel untuk memahami risiko-manfaatnya. analisis. daripada memberikan bala bantuan kepada orang dewasa yang lebih muda.

Dr Fauci mengatakan penyelenggara sangat tertarik untuk memahami risiko bagi kaum muda Mengembangkan efek samping yang jarang dari miokarditis Dia disebut miokarditis setelah menerima dosis ketiga dari vaksin Pfizer, dan dia yakin Amerika Serikat pada akhirnya akan mengikuti jejak Israel dalam bala bantuan.

Kementerian Kesehatan Israel telah menerbitkan data yang menunjukkan bahwa vaksin penguat menyebabkan lebih sedikit efek samping daripada vaksinasi awal dan memberikan peningkatan resistensi virus yang signifikan dibandingkan dengan orang yang menerima lima bulan kedua atau lebih sebelumnya. Pejabat dan profesional medis memuji kampanye promosi untuk memadamkan gelombang infeksi dan penyakit parah varian delta lambung.

Tetapi beberapa orang menyarankan pemerintah harus lebih fleksibel dalam menerapkan aturan baru Covid-19, dan lebih fokus pada mengkomunikasikan manfaat dari tembakan ketiga.

Nadav Davidovich, presiden Perhimpunan Dokter Kesehatan Masyarakat Israel dan direktur Sekolah Kesehatan Masyarakat di Universitas Ben-Gurion di Beersheba, berpendapat hal ini terutama berlaku di kalangan pemuda Arab dan religius yang lebih lambat mengonsumsi booster, karena tingkat infeksi lebih tinggi. pada kelompok terakhir dan banyak yang masih dalam pemulihan dari virus.

“Saya pikir kita mungkin perlu memberikan lebih banyak waktu dan berinvestasi lebih banyak dalam promosi kesehatan sehingga kita dapat menargetkan kelompok tertentu,” kata Dr. Davidovich.

menulis ke Dov sayang di [email protected]

Hak Cipta © 2021 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

READ  Helikopter NASA untuk Mars selamat dari 'anomali dalam penerbangan'