SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Boeing dan NASA terus menyelidiki masalah katup Starliner

Boeing dan NASA terus menyelidiki masalah katup Starliner

LONG BEACH, CA – NASA dan Boeing menargetkan paruh pertama tahun 2022 untuk meluncurkan penerbangan uji yang dijadwalkan ulang dari kendaraan awak komersial CST-100 Starliner mereka ketika para insinyur terus menyelidiki masalah katup yang menunda misi dua bulan lalu.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada 8 Oktober, NASA mengatakan bahwa para insinyur dapat membebaskan semua kecuali satu dari 13 katup yang macet di pesawat ruang angkasa Starliner. Katup yang macet itu Kami terpaksa menunda misi Orbital Flight Test (OFT) 2 tak berawak Boeing pada awal Agustus. Satu-satunya katup yang tersisa yang masih tertutup disimpan dalam keadaan itu dengan tujuan “untuk pelestarian forensik analisis akar penyebab langsung.”

Analisis belum menentukan akar penyebab katup macet, tetapi NASA melaporkan bahwa Boeing yakin penyebab yang paling mungkin adalah interaksi antara kelembaban dan nitrogen tetroksida, alasan yang diberikan pejabat Boeing pada bulan Agustus. Sumber kelembaban tidak termasuk dalam pernyataan itu, yang menambahkan bahwa “sementara beberapa pekerjaan verifikasi sedang berlangsung, kepercayaan diri kami cukup tinggi sehingga kami memulai tindakan korektif dan pencegahan.”

Sebagai bagian dari upaya ini, teknisi Boeing membongkar sebagian tiga katup bulan lalu dan akan melepas tiga katup lagi dalam beberapa minggu mendatang untuk diperiksa. Upaya ini akan menentukan bagaimana Boeing akan mempersiapkan pesawat ruang angkasa untuk upaya peluncuran baru, dengan opsi mulai dari “perbaikan sederhana” komponen dalam modul layanan Starliner hingga mengganti seluruh modul layanan.

Dalam pernyataannya, NASA mengkonfirmasi bahwa upaya peluncuran OFT-2 berikutnya tidak akan dilakukan tahun ini. “Tim saat ini sedang mengerjakan peluang di paruh pertama 2022 sambil menunggu kesiapan instrumen, manifes roket, dan ketersediaan stasiun ruang angkasa,” kata badan tersebut.

READ  Studi CDC menunjukkan bahwa vaksin mengurangi risiko mengembangkan varian delta hingga dua pertiga

Sudah jelas bahwa OFT-2 tidak mungkin terbang tahun ini karena penyelidikan yang sedang berlangsung dan misi lain ke stasiun. “Garis waktu dan manifestasi hingga akhir tahun cukup ketat saat ini,” kata Kathy Luders, administrator asosiasi NASA untuk operasi luar angkasa. Pengarahan pada 21 September. “Firasat saya kemungkinan tahun depan, tapi kami masih mengerjakan jadwal itu.”

Steve Stitch, direktur Program Kru Komersial NASA, memberikan penilaian yang sama selama pengarahan 6 Oktober tentang misi kru komersial SpaceX Crew-3 yang akan datang. “Benar-benar tidak ada kesempatan bagi OFT-2 untuk terbang tahun ini,” katanya. “Dari perspektif stasiun, mungkin awal tahun depan sebuah jendela akan terbuka untuk OFT-2.”

Starliner akan berlabuh di salah satu dari dua pelabuhan, salah satunya akan ditempati oleh pesawat ruang angkasa Crew Dragon. Pelabuhan lainnya akan ditempati oleh Dragon Cargo mulai awal Desember, kemungkinan besar hingga awal Januari. Sebuah pesawat ruang angkasa komersial Crew Dragon, menerbangkan misi Ax-1 untuk Axiom Space, dijadwalkan untuk diluncurkan pada 21 Februari dan menghabiskan seminggu di stasiun menggunakan pelabuhan lain itu.

Stitch mengatakan pada konferensi briefing 6 Oktober bahwa terlalu dini untuk mempersempit tanggal peluncuran OFT-2, mengingat keraguan tentang kesiapan mobil. “Kita benar-benar perlu mencari akar penyebab masalah katup di unit servis,” katanya. “Setelah kami melakukan itu, kami akan memiliki kepastian lebih lanjut tentang jalur ke depan ketika OFT-2, dan kemudian dari sana, di mana CFT berada.” CFT, atau Crew Flight Test, akan menjadi uji terbang berawak dengan hingga tiga astronot NASA di dalamnya yang melacak OFT-2.

Penundaan berarti bahwa lebih dari dua tahun akan berlalu antara misi OFT asli pada Desember 2019, yang mengalami banyak masalah perangkat lunak dan komunikasi yang memotong penerbangan, dan OFT-2. Sementara itu, SpaceX sejak OFT melakukan uji terbang kru Demo-2 dan misi operasional Kru-1 dan Kru-2. Misi Crew Dragon NASA berikutnya, Crew-3, dijadwalkan diluncurkan pada 30 Oktober, dengan Crew-4 dan Crew-5 direncanakan pada 2022.

READ  Tingkat positif COVID-19 di Iowa terus menurun

Pada konferensi pers, NASA membela Boeing meskipun ada penundaan yang lama. “Kami tidak kehilangan kepercayaan pada tim Boeing. Tim melakukan pekerjaan luar biasa untuk mengatasi akar penyebab masalah katup,” kata Stich. “Saya sangat yakin bahwa mereka akan mengetahui apa masalahnya dan bekerja untuk memperbaikinya dan kami akan segera kembali dalam perjalanan.”