SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tembakan penguat virus corona untuk orang di bawah 50 tahun di tengah upaya untuk mempercepat vaksin baru

Tembakan penguat virus corona untuk orang di bawah 50 tahun di tengah upaya untuk mempercepat vaksin baru

Penangguhan

dosis booster vaksin virus corona Untuk orang di bawah 50, mereka diskors saat pemerintahan Biden mencoba percepatan Kampanye vaksinasi musim gugur menggunakan suntikan ulang menargetkan sub-varian Omicron yang sekarang populer, menurut pejabat kesehatan federal.

Para pejabat berharap pembuat vaksin – Moderna, Pfizer dan mitra Jermannya BioNTech – akan dapat membuat suntikan yang diperbarui tersedia sesegera mungkin hingga pertengahan September daripada nanti di musim gugur, kata tiga pejabat, yang berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang Berbicara tentang masalah ini.

Booster yang diisi ulang akan mengandung bahan-bahan dari variabel omicron BA.4 dan BA.5 selain formula asli yang Berdasarkan versi virus yang mengglobal pada awal tahun 2020. Harapannya, booster yang didesain ulang akan lebih efektif dalam menangani virus yang terus berkembang.

Pada akhir Juni, penasihat FDA direkomendasikan Termasuk komponen omicron dalam booster yang dilengkapi kembali, agensi Orientasi Produsen untuk melakukannya. Perusahaan telah mengindikasikan bahwa mereka kemungkinan akan memberikan tembakan baru pada bulan Oktober. Namun sejak itu, para pejabat mendesak perusahaan untuk bergerak lebih cepat dalam memproduksi tembakan. Para pejabat mengatakan bahwa jika booster baru tersedia pada awal dan pertengahan September, pemerintah tidak mungkin mengizinkan dosis kedua booster yang ada untuk orang di bawah 50 tahun.

Tidak ada keputusan akhir yang dibuat; Para pejabat sedang menunggu informasi dari pabrikan tentang apakah akan ada pasokan yang memadai dari pemotretan ulang jika kampanye musim gugur dimulai lebih awal dari yang diharapkan. Keputusan diharapkan dalam beberapa hari.

FDA mengatakan sedang menilai situasi saat ini, termasuk data yang menunjukkan peningkatan rawat inap, dan akan membuat keputusan tentang booster berdasarkan semua bukti yang tersedia.

READ  Pejabat kesehatan telah mengkonfirmasi bahwa 33 orang telah dites positif COVID-19 di panti jompo West Yarmouth

Juru bicara Moderna, Chris Ridley, mengatakan perusahaan berkomitmen untuk mempercepat pasokan vaksin yang diformulasikan ulang “untuk memenuhi kebutuhan regulator dan persyaratan kesehatan masyarakat di seluruh dunia.” Pfizer menolak mengomentari keputusan administrasi vaksin.

Saat ini, satu-satunya kelompok yang memenuhi syarat untuk dosis penguat kedua dari virus corona adalah orang-orang berusia 50 tahun atau lebih dan mereka yang berusia 12 tahun atau lebih tua yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.

sebelumnya bulan ini, pejabat administrasi mengatakan mereka sedang mempelajari rencana untuk memungkinkan semua orang dewasa memiliki booster kedua untuk menghindari lonjakan virus yang dipicu oleh sub varian omicron yang lebih menular seperti BA. 5- Untuk melarikan diri dari beberapa perlindungan kekebalan dan Peningkatan risiko infeksi lagi.

Ashish Jha, koordinator virus corona Gedung Putih, dan Anthony S. Fauci, kepala penasihat medis Gedung Putih, lebih suka membuat vaksin booster lebih banyak tersedia musim panas ini dan menyerukan keputusan cepat. Tetapi para pejabat mengatakan Peter Marks, kepala petugas vaksin Food and Drug Administration, memiliki beberapa kekhawatiran.

Ketika debat berlanjut pada akhir Juli, para pejabat menjadi semakin khawatir tentang menutup jendela untuk mendorong orang dewasa yang lebih muda untuk mengambil dosis penguat kedua sekarang dan kemudian dan menyusun ulang suntikan akhir tahun ini.

Rochelle Wallinsky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, mengatakan pada hari Jumat Washington Post Langsung Agensinya sedang berbicara dengan FDA tentang booster kedua untuk semua orang dewasa, tetapi itu pada akhirnya adalah keputusan FDA.

“FDA harus mengambil tindakan untuk mengizinkan dosis keempat bagi mereka yang berusia di bawah 50 tahun,” kata Walinsky. “Sementara itu, hal lain yang kami lakukan adalah merencanakan musim gugur dan memahami implikasinya, dan ke mana kami menuju musim gugur, yang hanya enam minggu lagi.”

READ  NASA mengkonfirmasi peluncuran teleskop pada Malam Natal

Beberapa ahli luar telah mendukung gagasan untuk mengizinkan semua orang dewasa mendapatkan dosis kedua dari booster saat ini — terutama karena perlindungan yang diberikan oleh booster pertama berkurang. Ini juga akan memungkinkan administrasi Biden untuk menggunakan dosis vaksin yang telah mencapai tanggal kedaluwarsa dan yang seharusnya dibuang.

Tetapi para ahli lain memperingatkan bahwa dosis kedua dari booster saat ini tidak akan memberikan banyak manfaat dan dapat menyebabkan beberapa bahaya. kata Paulus A Offit, direktur Pusat Pendidikan Vaksin di Rumah Sakit Anak Philadelphia dan penasihat luar untuk Food and Drug Administration, baru-baru ini mengatakan bahwa berulang kali memberikan vaksin yang sama dapat menyebabkan fenomena yang dikenal sebagai “pencetakan”, di mana sistem kekebalan individu tumbuh. . Respons yang sangat ditargetkan terhadap versi virus sebelumnya dan kegagalan untuk beradaptasi dengan evolusi virus ini.

Pemerintah federal telah setuju untuk membeli 105 juta dosis Vaksin Mulai Ulang Pfizer-BioNTech sebesar $3,2 miliar. Pada $30,50 per dosis, itu adalah premi pada kontrak awal yang dibuat pemerintah untuk vaksin asli pada tahun 2020, ketika vaksin adalah $19,50 per dosis.

Pemerintah diharapkan segera menandatangani kontrak dengan Moderna.