SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tepat pada waktunya untuk Halloween!  Wahana Juno NASA mendeteksi 'wajah' menakutkan di Jupiter

Tepat pada waktunya untuk Halloween! Wahana Juno NASA mendeteksi ‘wajah’ menakutkan di Jupiter

  • Foto mengerikan ini diambil saat pesawat Juno ke-54 terbang melintasi Jupiter
  • NASA menyatakan akan merilis lukisan itu pada hari ulang tahun Picasso yang ke-142

Menjelang Halloween, NASA ikut terlibat dalam kejahatan seram tersebut dengan merilis gambar baru “wajah” aneh di Jupiter.

Gambar tersebut diambil oleh pesawat luar angkasa Juno milik NASA saat terbang lintas raksasa gas tersebut yang ke-54 bulan lalu.

Ini menangkap awan berombak Jupiter yang membentuk pola yang agak tidak biasa sehingga menciptakan tampilan mata, hidung, dan mulut yang bengkok.

Separuh gambar berada dalam kegelapan di sisi malam planet, yang menurut NASA membuatnya semakin menakutkan karena membuat wajah tampak mengintip dari balik pintu.

“Tepat saat Halloween, misi Juno NASA telah melihat wajah aneh di Jupiter,” tambah badan antariksa tersebut.

Seram: Dengan semakin dekatnya Halloween, NASA telah bergabung dengan kejahatan seram tersebut dengan merilis gambar baru “wajah” yang tampak seperti hantu di Jupiter
Ini menangkap awan berombak Jupiter yang membentuk pola yang agak tidak biasa sehingga menciptakan tampilan mata, hidung, dan mulut yang bengkok.

Jupiter: Dasar-dasarnya

Jupiter adalah planet kelima dari Matahari dan terbesar di tata surya kita.

Ini adalah bola gas besar yang sebagian besar terdiri dari hidrogen dan helium, dengan beberapa unsur berat.

“Garis-garis dan pusaran Jupiter yang familiar sebenarnya adalah awan amonia dan air yang dingin dan bergejolak, mengambang di atmosfer hidrogen dan helium,” kata NASA.

“Bintik Merah Besar Jupiter yang terkenal adalah badai raksasa yang lebih besar dari Bumi, dan telah berlangsung selama ratusan tahun.”

Planet ini berukuran dua kali lipat ukuran gabungan planet-planet lain, dan Bintik Merah Besar saja sudah cukup besar untuk menampung seluruh Bumi di dalamnya.

Salah satu pesawat luar angkasa – pesawat luar angkasa Juno milik NASA – saat ini sedang menjelajahi dunia raksasa ini.

Fakta dan angka

Jarak dari matahari: 750 juta km

orbital: 12 tahun

READ  Misi Artemis III NASA akan menggunakan pakaian luar angkasa yang dirancang oleh Axiom Space

Luas permukaan: 61,42 miliar kilometer persegi

radius: 69.911 km

Massa: 1,898 × ​​​​10^27 kg (317,8 m⊕)

Panjang hari: 0m 9j 56m

Bulan: 53 dengan sebutan resmi; Bulan tambahan yang tak terhitung jumlahnya

Ini bukan pertama kalinya Juno menghasilkan gambar seperti itu.

Pemandangan awan Jupiter yang mengorbit jauh di atas planet terbesar di tata surya kita sering kali menghasilkan apa yang disebut fenomena pareidolia.

Di sinilah pikiran manusia ingin memahami apa yang dilihat mata, sehingga menciptakan makna yang tidak nyata.

Contohnya adalah persepsi wajah dalam pola acak.

“Fitur wajah” yang putus asa ini ditemukan oleh ilmuwan warga Vladimir Tarasov, yang memperhatikan bentuk yang tidak biasa di awan badai Jupiter.

Mata persegi panjang gelap dikelilingi awan yang membentuk seperti alis dan hidung terkompresi, dengan lubang hidung dan senyuman sedih.

NASA mengatakan itu menyerupai potret kubisme dengan “perspektif wajah ganda.”

Badan antariksa merilis gambar tersebut pada tanggal 25 Oktober, bertepatan dengan apa yang mungkin terjadi Ulang tahun Picasso yang ke 142

Tarasov membuat gambar tersebut menggunakan data mentah dari instrumen JunoCam pesawat ruang angkasa.

Gambar ini menangkap turbulensi awan dan badai raksasa gas di sepanjang ujungnya – garis yang membagi sisi siang dan malam planet ini.

Pada saat gambar awal diambil, wahana Juno berada sekitar 4.800 mil (sekitar 7.700 kilometer) di atas puncak awan Jupiter.

Tujuan dari misinya adalah mempelajari komposisi Jupiter, menilai magnetosfer kutub, medan gravitasi, dan medan magnetnya.

Selain itu, Juno telah mengamati turbulensi atmosfer raksasa gas tersebut, cuacanya, dan sisi bulan di planet tersebut.

Pengorbit: Ini bukan pertama kalinya pesawat ruang angkasa Juno milik NASA (digambarkan dalam gambar seniman) menghasilkan gambar seperti itu. Pemandangan awan Jupiter yang mengorbit jauh di atas planet terbesar di tata surya kita sering kali mengakibatkan apa yang disebut fenomena pareidolia.

Misinya semula dijadwalkan berakhir pada Juli 2021, kemudian diperpanjang hingga September 2025, atau hingga akhir masa pakai pesawat ruang angkasa jika hal itu terjadi lebih dulu.

READ  Studi tersebut mengatakan bahwa berolahraga lebih dari jumlah yang disarankan untuk umur yang paling lama

Juno tiba di Jupiter pada 4 Juli 2016, setelah melakukan perjalanan selama lima tahun dalam jarak 1,8 miliar mil (2,8 miliar kilometer) dari Bumi.

Setelah manuver pengereman berhasil, ia memasuki orbit kutub yang panjang dan terbang hingga jarak 3.100 mil (5.000 km) dari puncak awan yang berputar-putar di planet ini.

Belum pernah ada pesawat luar angkasa yang pernah mengorbit sedekat ini dengan Yupiter, namun dua pesawat lainnya telah terlempar ke atmosfernya dan menghancurkannya.

Ketika misi Juno berakhir, wahana tersebut akan diarahkan ke atmosfer raksasa gas tersebut hingga hancur.

Namun hingga saat itu tiba, kami berharap dia dapat terus menghasilkan foto-foto aneh dan menakjubkan seperti ini.

Bagaimana penyelidikan Juno NASA ke Jupiter akan mengungkap rahasia planet terbesar di tata surya

Wahana Juno tiba di Jupiter pada tahun 2016 setelah perjalanan lima tahun dan jarak 1,8 miliar mil dari Bumi.

Wahana Juno tiba di Jupiter pada 4 Juli 2016, setelah menempuh perjalanan lima tahun sejauh 1,8 miliar mil (2,8 miliar kilometer) dari Bumi.

Setelah manuver pengereman berhasil, ia memasuki orbit kutub yang panjang dan terbang hingga jarak 3.100 mil (5.000 km) dari puncak awan yang berputar-putar di planet ini.

Pesawat luar angkasa ini hanya terbang dalam jarak 2.600 mil (4.200 kilometer) dari awan planet setiap dua minggu sekali, terlalu dekat untuk menyediakan cakupan global dalam satu gambar.

Belum pernah ada pesawat luar angkasa yang pernah mengorbit sedekat ini dengan Yupiter, meskipun dua pesawat lainnya telah terlempar menembus atmosfernya dan menghancurkannya.

Untuk menyelesaikan misinya yang berbahaya, Juno berhasil melewati badai radiasi yang sangat kuat yang disebabkan oleh medan magnet Jupiter yang kuat.

Pusaran partikel berenergi tinggi yang bergerak hampir dengan kecepatan cahaya merupakan lingkungan radiasi paling keras di tata surya.

READ  Massachusetts mengidentifikasi kasus pertama virus cacar monyet di Amerika Serikat pada tahun 2022

Untuk mengatasi kondisi ini, pesawat ruang angkasa dilindungi oleh kabel khusus yang memperkuat radiasi dan pelindung sensor.

“Otak” terpentingnya – komputer penerbangan pesawat ruang angkasa – ditempatkan di lemari besi lapis baja yang terbuat dari titanium dan beratnya sekitar 400 pon (172 kg).

Kendaraan tersebut diperkirakan dapat mempelajari komposisi atmosfer planet hingga tahun 2025.