SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang Anda ketahui tentang Hunter’s Moon dan cara menontonnya akhir pekan ini?

Saat orang-orang bersiap untuk berdandan seperti karakter favorit mereka dan memuaskan hasrat akan makanan manis, para pengamat langit akan mendapatkan suguhan pra-Halloween: Hunter Moon tahun ini akan bersinar di langit malam pada hari Sabtu. Tidak hanya penonton yang bisa melihat bulan purnama, beberapa penonton yang beruntung juga bisa melihat gerhana bulan sebagian.

Bulan bukan satu-satunya benda langit yang berada di panggung besar. Jupiter – planet terbesar di tata surya kita – akan berusaha menyalip Bulan, meski Bulan tetap menjadi titik paling terang di langit. Raksasa gas itu akan menggantung tepat di selatan bulan.

“Hal yang hebat tentang bulan pada saat ini adalah ia menjadi lebih gelap di awal tahun dan tetap gelap di kemudian hari,” kata Noah Petro, salah satu peneliti R&D, “dan bulan terbit tepat saat matahari terbenam saat purnama, sehingga Anda dapat melihatnya. bulan-bulan rendah yang indah ini tergantung di langit.” Ilmuwan di proyek Lunar Reconnaissance Orbiter NASA.

Inilah semua yang perlu Anda ketahui menjelang akhir pekan.

Mengapa disebut Bulan Pemburu?

Budaya yang berbeda memberi nama bulan, seringkali berdasarkan aktivitas musiman yang umum. Bulan Pemburu, juga dikenal sebagai Bulan Daun Jatuh dan Bulan Pembekuan, secara historis menandai waktu ketika kelompok masyarakat adat menimbun makanan untuk musim dingin — terutama saat rusa dan mangsa lainnya bertambah gemuk setelah memakannya sepanjang musim panas. Bulan Pemburu umumnya muncul pada bulan Oktober – meskipun Bulan Pemburu muncul setiap empat tahun sekali pada bulan November.

Bulan Pemburu, dan Bulan Panen yang mendahuluinya, ditandai dengan terbitnya bulan selama 30 menit, dibandingkan dengan 50 menit pada umumnya. Pada dasarnya, ini adalah terbitnya bulan di sore hari. Jam cahaya bulan purnama yang lebih panjang pada bulan September dan Oktober merupakan waktu yang ideal untuk memanen dan berburu. Bulan akan terbit pada waktu yang sama selama beberapa malam sebelum dan sesudah Bulan Pemburu.

READ  Bola api terang menyilaukan ratusan orang di Atlantik tengah: tonton sekarang

Siapa yang bisa melihat gerhana bulan sebagian?

Para pengamat langit di Afrika, Eropa, Asia, dan Australia akan mendapat suguhan istimewa di akhir pekan ini karena bisa menyaksikan gerhana bulan sebagian – gerhana bulan terakhir tahun ini.

Gerhana bulan sebagian terjadi ketika kesejajaran Matahari, Bumi, dan Bulan yang tidak sempurna menyebabkan sebagian bayangan Bumi mengaburkan sebagian Bulan – tanpa menutupinya sepenuhnya.

Namun hal itu tidak akan begitu jelas, menurut Petro. Ini akan menjadi gerhana sebagian yang sangat tepat.

“Hal ini tidak akan langsung disadari oleh orang-orang,” kata Petro. “Bulan akan melewati sebagian bayangan bumi dan menjadi redup.”

Gerhana bulan hampir selalu terjadi setelah gerhana matahari, kata Pietro. Sekitar dua minggu kemudian, tepatnya. Gerhana “Cincin Api” menghiasi langit kita dua minggu lalu.

Berbeda dengan gerhana matahari yang membutuhkan kacamata, gerhana bulan tidak memerlukan peralatan khusus karena Anda tidak akan melihat matahari.

Bumi sebagian akan bertindak sebagai penghalang antara Bulan dan Matahari mulai pukul 19:35 UTC, yaitu pukul 15:35 ET pada tanggal 28 Oktober (UTC empat jam lebih cepat dari Waktu Bagian Timur). Bumi akan pensiun dari posisinya pada pukul 20:52 UTC.

Di mana dan kapan kamu bisa melihat bulan ini?

Karena Bulan Pemburu adalah bulan purnama, bulan akan diterangi 100 persen. Ingatlah bahwa bulan terbit di timur dan terbenam di barat. Berikut waktu terbaik untuk melihatnya dalam beberapa zona waktu:

Bulan terbit: 18:06 ET

Bulan terbit: 17.44 Waktu Tengah

Bulan terbit: 18:04 PST

Periksa waktu bulan terbit dan terbenam lainnya Di Sini.