SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tes DNA mengkonfirmasi keberadaan keturunan yang hidup dari Sitting Bull, pemimpin besar terakhir dari Sioux

NS tes DNA Diekstraksi dari kulit kepala kepala suku asli Tatanka Iutanka Sioux, yang dikenal sebagai banteng duduk Ini menunjukkan bahwa keturunan yang masih hidup mengaku sebagai cicitnya, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal spesialis Science Advances.

Ini sangat penting karena ini adalah pertama kalinya DNA purba digunakan untuk mengkonfirmasi hubungan keluarga antara individu yang hidup dan bersejarah, menurut Profesor Eske Willerslev dari Universitas Cambridge (Britania Raya).

Konfirmasi hubungan keluarga ini dimungkinkan dengan metode baru menganalisis garis keturunan keluarga menggunakan fragmen DNA kuno, yang dikembangkan oleh tim ilmuwan yang dipimpin oleh Profesor Willerslev dan Yayasan Lundbeck untuk Geogenetika di Universitas Kopenhagen.

Tim membandingkan DNA kromosom – yang berarti tidak spesifik jenis kelamin – dari kulit kepala pemimpin Aborigin Sitting Bull dengan sampel DNA dari Ernie Lapointe, seorang pria yang mengaku sebagai keturunannya, dan anggota lain dari suku Sioux yang sama.

Butuh 14 tahun bagi para ilmuwan untuk menemukan cara untuk mengekstrak DNA yang dapat digunakan dari helai rambut Sitting Bull, yang panjangnya sekitar 5 hingga 6 sentimeter dan dalam “kerusakan yang ekstrim,” menurut para ahli, setelah menyimpannya selama lebih dari satu abad pada suhu kamar. di Museum Smithsonian di Washington sebelum dikembalikan ke La Pointe pada tahun 2007.

Hasilnya menunjukkan bahwa La Pointe sebenarnya adalah cicit dari banteng yang duduk Hasil dari , Keturunan terdekatnya yang masih hidup.

Setelah mempelajari buah dari penelitian ini, La Pointe merayakan bahwa hubungan mereka akhirnya diakui setelah selama bertahun-tahun “banyak orang mencoba mempertanyakan” garis keturunan mereka.

Selain itu, sebagai keturunan terdekatnya yang masih hidup, Lapointe berharap dapat mengubur kembali sisa-sisa pemimpin penduduk asli Amerika di tempat yang “lebih nyaman” daripada saat ini.

READ  Marah dengan klip video yang menunjukkan seorang pemuda dari Antioquia memukuli dan menghina ibunya

Menurut tim Willerslev, teknologi baru ini membuka jalan bagi tes DNA serupa untuk memverifikasi hubungan antara banyak tokoh sejarah lain yang telah lama mati dan kemungkinan keturunan mereka yang masih hidup.

Metode ini juga dapat digunakan untuk menjawab pertanyaan berdasarkan DNA manusia purba yang sebelumnya mungkin dianggap terlalu terdegradasi untuk dianalisis, misalnya dalam penyelidikan forensik.

Dengan informasi dari EFE.

LLH