SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uji coba rudal hipersonik China mengkhawatirkan Amerika Serikat, yang telah memperingatkan hal itu dapat menyebabkan perlombaan senjata

Gambar ilustrasi. China baru-baru ini melakukan uji coba sistem senjata hipersonik yang “sangat mengkhawatirkan” (Ilustrasi: Reuters)

China baru-baru ini melakukan tes”sangat menggangguSistem senjata hipersonik Sebagai bagian dari kemajuannya dalam teknologi luar angkasa dan militer, kata seorang perwira senior militer AS.

Umum Mark MillieKetua Kepala Staf Gabungan, Dia adalah pejabat Pentagon pertama yang secara resmi mengkonfirmasi sifat tes yang dilakukan oleh China tahun ini dan koran itu waktu keuangan Saya sebutkan atas nama Senjata nuklir hipersonik diluncurkan ke luar angkasa Di ketinggian rendah, lima kali kecepatan suara Dan berputar mengelilingi bumi Sebelum memasuki kembali atmosfer dan menuju ke target Anda di China, Meskipun dia meleset dari targetnya lebih dari 30 kilometer.

Milley mengatakan dia tidak dapat membahas rincian karena masalah intelijen rahasia. Dia berkata Amerika Serikat juga sedang mengerjakan Senjata hipersonik, yang karakteristik utamanya adalah lintasan terbang, kecepatan, dan kemampuan manuver yang membuatnya mampu menghindari sistem peringatan dini yang merupakan bagian dari pertahanan anti-rudal Amerika Serikat. Amerika Serikat belum melakukan tes serupa dengan yang dikatakan Melle dilakukan oleh China.

Apa yang kami lihat adalah peristiwa yang sangat signifikan dari pengujian sistem senjata hipersonik yang sangat memprihatinkanMiley berkata di acara itu Pertunjukan David Rubinstein: Percakapan Peer-to-Peer pekerjaan Televisi Bloomberg.

Jenderal Mark Milley, Ketua Kepala Staf Gabungan (Gambar: Reuters)
Jenderal Mark Milley, Ketua Kepala Staf Gabungan (Gambar: Reuters)

“Saya pikir saya melihatnya di beberapa surat kabar, Mereka menggunakan istilah “momen Sputnik”, ditambahkan. “Saya tidak tahu apakah itu benar-benar momen Sputnik, tapi saya pikir itu cukup dekat. Jadi ini adalah peristiwa teknologi yang sangat penting, atau ujian yang telah dilakukan China, yang mendapat perhatian penuh kami.”.

READ  Agen National Institute of Migration menemukan lebih dari 600 migran berdesakan di dua trailer di Veracruz

Peluncuran satelit Sputnik oleh Uni Soviet di 1957 mengejutkan dunia dan memicu ketakutan di Amerika Serikat apa itu? secara teknis mundur cepat perlombaan senjata Pada tahap awal zaman nuklir.

China menolak laporan Barat tentang tes tersebut, mengatakan dia sedang mengerjakan teknologi pesawat ruang angkasa yang dapat digunakan kembali untuk tujuan damai.

Pentagon sebelumnya menolak untuk mengkonfirmasi tes, yang pertama kali dilaporkan sebelumnya waktu keuangan 16 Oktober. Surat kabar itu melaporkan bahwa Persidangan Agustus mengejutkan Amerika Serikat.

China telah menolak laporan Barat tentang tes tersebut (Gambar: Reuters)
China telah menolak laporan Barat tentang tes tersebut (Gambar: Reuters)

Hipersonik di perbatasan baru teknologi rudal, karena Mereka terbang di ketinggian rendah dan karena itu lebih sulit dideteksi daripada rudal balistik, sementara mereka dapat mencapai target lebih cepat dan lebih bermanuver.Ini membuat mereka lebih berbahaya, terutama jika mereka sarat dengan hulu ledak nuklir.

Amerika Serikat, Rusia, Cina, dan Korea Utara telah menguji perangkat hipersonik, sementara banyak negara lain sedang mengembangkan teknologi.

China memperkenalkan rudal hipersonik jarak menengah DF-17 pada tahun 2019, yang dapat menempuh jarak 2.000 kilometer dan membawa hulu ledak nuklir.

Rudal yang disebutkan dalam sejarah waktu keuangan tidak setuju dengan Ia memiliki jangkauan yang lebih jauh dan mampu masuk ke orbit sebelum memasuki kembali atmosfer untuk mencapai targetnya.

(Dengan informasi dari AP dan AFP)

Baca terus: