SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tesla menarik kembali mobil batch kedua di China karena masalah keamanan

Tesla menarik kembali mobil batch kedua di China karena masalah keamanan

Beijing: Raksasa mobil AS Tesla menarik lebih dari 14.600 kendaraan di China karena bug perangkat lunak yang dapat menyebabkan risiko keselamatan, regulator pasar negara itu mengatakan pada 29 April, panggilan kedua perusahaan itu kembali dalam sebulan.

Merek Amerika sangat populer di ekonomi terbesar kedua di dunia tetapi telah menghadapi keluhan tentang kualitas dan layanan.

Baru-baru ini dipaksa untuk menghentikan pekerjaan di “pabrik besar” multi-miliar dolar di Shanghai selama lebih dari 20 hari karena pecahnya virus Covid di kota itu.

Pada 29 April, regulator mengatakan Tesla mengajukan rencana penarikan untuk 14.684 mobil Model 3, yang sebagian besar dibuat di China.

Pengumuman tersebut menyatakan bahwa mobil tersebut diproduksi antara Januari 2019 dan Maret tahun ini.

Pemberitahuan Administrasi Negara untuk Peraturan Pasar menyatakan bahwa mobil yang ditarik kembali menampilkan informasi kecepatan yang tidak lengkap ketika dalam “mode jalur”.

Pemberitahuan menambahkan bahwa kesalahan “dapat mempengaruhi pemahaman yang benar pengemudi tentang kecepatan kendaraan … dan dalam kasus ekstrim dapat meningkatkan risiko tabrakan.”

Awal bulan ini, Tesla juga menarik hampir 128.000 mobil Model 3 domestik dan impor setelah penyelidikan oleh regulator China menemukan cacat yang dapat meningkatkan risiko tabrakan.

Pendiri Tesla Elon Musk tahun lalu memperkirakan China akan menjadi pasar terbesar perusahaan, dan berusaha meningkatkan pijakannya di negara itu. – Agensi Pers Prancis

READ  Skoda Auto Volkswagen menghentikan produksi selama dua minggu, CTK melaporkan oleh Reuters