SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tesla mulai memotong staf sebesar 10% karena kekhawatiran kami akan resesi meningkat

Tesla mulai memotong staf sebesar 10% karena kekhawatiran kami akan resesi meningkat

AnkaraPembuat mobil listrik AS Tesla telah memulai pengurangan staf 10 persen, karena PHK meningkat dengan kekhawatiran resesi dalam ekonomi AS, karena banyak perusahaan mengurangi tenaga kerja mereka atau memperlambat dan membekukan perekrutan.

Anadolu Agency (AA) melaporkan bahwa pemotongan tenaga kerja Tesla dimulai minggu lalu, menurut posting LinkedIn untuk karyawan yang diberhentikan.

“Tesla dan saya berpisah, setelah 10 tahun yang panjang dan banyak pengalaman berharga, itu sudah berakhir. Ya, saya juga bagian dari 10 persen PHK dan terkejut dengan peristiwa itu,” tulis teknisi pemeliharaan pada Kamis.

“Saya sangat sedih untuk mengumumkan bahwa saya adalah salah satu dari 10 persen yang menyerah selama #Tesla karena menjadi pencari nafkah dan pekerja jarak jauh,” kata salah satu perancang instruksi.

Seorang analis berkata, “Saya terkejut dengan berita menjadi bagian dari PHK Tesla. Karena perubahan baru-baru ini pada kebijakan kerja jarak jauh dan pengurangan 10 persen pada karyawan yang digaji, perjalanan saya dengan #Tesla telah berakhir.”

Seorang manajer program teknis mencatat bahwa dia ditinggalkan setelah lima tahun dengan perusahaan, menambahkan, “Saya menemukan Jumat lalu bahwa saya adalah salah satu orang yang terkena dampak 10 persen PHK yang terjadi di Tesla.”

CEO Elon Musk mengumumkan pada 3 Juni bahwa ia telah memutuskan untuk memotong upah tenaga kerja Tesla sebesar 10 persen, sambil mengatakan dalam email sebelumnya kepada para eksekutif bahwa ia memiliki “perasaan yang sangat buruk” tentang ekonomi AS, mengacu pada ketakutan resesi.

Musk juga pada 1 Juni lalu memberikan ultimatum kepada para eksekutif perusahaan, baik untuk kembali bekerja di kantor atau keluar dari perusahaan, dalam email yang cepat beredar di media sosial.

READ  Tinjauan Pasar Radiografi Industri tentang Tren Utama Lanskap Kompetitif hingga 2026 - Riset Pasar Nasional

“Siapa pun yang ingin melakukan pekerjaan jarak jauh harus berada di kantor setidaknya 40 (dan maksud saya *minimal *) 40 jam seminggu atau meninggalkan Tesla. Itu kurang dari yang kami minta kepada pekerja pabrik,” baca email yang Berisi subjek, “Pekerjaan jarak jauh tidak dapat diterima lagi”.

Tenaga kerja perusahaan mencapai 100.000 pada akhir 2021, menurut pengajuan Securities and Exchange Commission (SEC). –nama barangnya