SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TikTok mengatakan lalu lintas AS-nya melewati server Oracle, tetapi tetap membuat cadangan.

TikTok mengatakan lalu lintas AS-nya melewati server Oracle, tetapi tetap membuat cadangan.

Aplikasi video China TikTok mengatakan, pada hari Jumat, bahwa ia mentransmisikan semua data yang dihasilkan oleh pengguna Amerika melalui server yang dikendalikan oleh perusahaan Oracle, perusahaan Silicon Valley, dalam upaya untuk meyakinkan pemerintah AS bahwa mereka tidak akan mengungkapkan informasi pribadi orang Amerika kepada pemerintah Cina.

Tetapi TikTok menambahkan bahwa mereka akan tetap menyimpan salinan cadangan dari informasi tersebut, yang dapat memperumit upaya tersebut.

Aplikasi ini dimiliki oleh perusahaan Cina ByteDance Dalam posting blog Diharapkan untuk akhirnya menghapus “data pribadi pengguna AS dari pusat data kami dan sepenuhnya beralih ke server cloud Oracle yang ada” di AS. Tidak disebutkan kapan itu akan terjadi.

“Selama lebih dari setahun, kami telah bekerja dengan Oracle dalam beberapa tindakan sebagai bagian dari hubungan bisnis kami untuk meningkatkan perlindungan aplikasi dan sistem kami serta keamanan data pengguna di Amerika Serikat,” Albert Kalamog, yang bekerja di TikTok’s divisi kebijakan publik, mengatakan dalam posting.

Aplikasi video membuat pengumumannya sebelum BuzzFeed News Saya menerbitkan sebuah artikel Ini merinci bagaimana karyawan TikTok merasa sulit untuk berhasil mengisolasi datanya dari China. Menurut rekaman yang diperoleh kantor berita itu, karyawan TikTok mengatakan insinyur China memperoleh akses ke data AS baru-baru ini tahun ini.

“Seperti yang telah kami nyatakan secara terbuka, kami telah membawa pakar keamanan internal dan eksternal kelas dunia untuk membantu kami memajukan upaya keamanan data kami,” kata TikTok dalam sebuah pernyataan. Perusahaan menambahkan bahwa mereka mendirikan unit pada bulan Mei, dipimpin oleh Amerika Serikat, untuk “memberikan tingkat fokus dan tata kelola yang lebih besar” pada keamanan data Amerika.

READ  Catatan menunjukkan bahwa sebuah pipa menumpahkan 300.000 galon bahan bakar di dekat New Orleans bulan lalu | New Orleans

Pada tahun 2020, Presiden Donald J. Trump memerintahkan ByteDance untuk menjual TikTok karena khawatir hal itu dapat mengekspos informasi pribadi orang Amerika ke Beijing. Sementara Gedung Putih dikatakan telah mencapai kesepakatan untuk menjual sebagian aplikasi ke Oracle dan lainnya, itu tidak pernah membuahkan hasil. Pemerintahan Biden terus meneliti TikTok dan peluang lain bagi perusahaan China untuk mendapatkan kendali atas data AS.

Seorang juru bicara Gedung Putih tidak menanggapi permintaan komentar. Seorang juru bicara Departemen Keuangan, yang merupakan anggota panel yang memeriksa investasi asing di Amerika Serikat, menolak berkomentar. Oracle juga menolak berkomentar.