SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

The Starship menjadi roket terpanjang di dunia – La Razón

Model menunjukkan bahwa suhu yang lebih tinggi akan meningkatkan produktivitas sebagian besar tanaman di lintang tinggi, sementara keuntungan di daerah tropis akan sedikit atau tidak sama sekali.

Penelitian baru yang diterbitkan di Nature Climate Change menunjukkan bahwa perubahan iklim akan meningkatkan beban penyakit tanaman di beberapa bagian dunia dan menguranginya di bagian lain.

Saat planet ini menghangat, dampak penyakit tanaman kemungkinan akan berkurang di daerah tropis, seperti Brasil, Afrika sub-Sahara, India, dan Asia Tenggara. Di garis lintang yang lebih tinggi (jauh dari khatulistiwa), risiko penyakit akan meningkat, dengan Eropa dan Cina menjadi “sangat rentan”.

Studi oleh University of Exeter di Inggris menunjukkan bahwa perubahan ini akan “mengikuti erat” perubahan produktivitas tanaman yang diharapkan dengan pemanasan global.

Model menunjukkan bahwa suhu yang lebih tinggi akan meningkatkan produktivitas sebagian besar tanaman di lintang tinggi, sementara keuntungan di daerah tropis akan sedikit atau tidak sama sekali.

Studi ini juga menyimpulkan bahwa Amerika Serikat, Eropa dan Cina kemungkinan akan melihat perubahan signifikan dalam campuran patogen yang mempengaruhi tanaman mereka.

“Patogen tanaman telah menyebabkan kerugian produksi yang menghancurkan di seluruh dunia,” kenang Profesor Daniel Pepper, dari Departemen Biosains Exeter dan Institut Sistem Dunia. Penelitian kami sebelumnya telah menunjukkan bahwa hama dan patogen tanaman bergerak menjauh dari khatulistiwa, dan studi baru ini memperkirakan risiko patogen selama beberapa dekade mendatang.

Bebber mencatat bahwa hasil menunjukkan bahwa peningkatan hasil yang didorong oleh iklim di daerah beriklim sedang akan dikurangi dengan peningkatan beban perlindungan tanaman. “Penyebaran global yang cepat melalui perdagangan dan transportasi internasional berarti bahwa patogen kemungkinan akan mencapai semua area di mana kondisinya tepat,” tambahnya.

READ  Lubang hitam jahat berkeliaran di Bima Sakti lebih umum daripada yang diperkirakan sebelumnya

Tingkat infeksi patogen tanaman sangat ditentukan oleh kondisi, termasuk suhu. Penelitian ini menggunakan informasi yang ada tentang suhu minimum, optimum dan maksimum untuk infeksi 80 jamur patogen dan jamur tanaman.

Penulis membandingkan hasil saat ini dan proyeksi hasil di masa depan (2061–80) untuk 12 tanaman utama, menggunakan tiga model tanaman dan empat model iklim global di bawah jalur iklim RCP6.0.

Profesor Sarah Gore, rekan penulis penelitian ini, mencatat bahwa perubahan campuran patogen di setiap wilayah dapat memiliki dampak yang signifikan. “Perusahaan yang menanam tanaman dan produk agrokimia fokus pada penyakit tertentu – ia mencatat -. Di Inggris, misalnya, pemulia gandum fokus pada ketahanan terhadap bercak Septoria tritici, karat kuning dan karat coklat, tetapi ancaman ini dapat berubah.

“Pertanian harus merencanakan dan mempersiapkan masa depan, dan masa depan itu sudah ada,” kata rekan penulis Thomas Chaloner, seorang mahasiswa doktoral yang didanai oleh Kemitraan Pelatihan Doktor Ilmu Biologi Barat Daya (SWBio DTP). Kami hanya memiliki beberapa dekade, dan perbaikan tanaman bisa memakan waktu lama, jadi kami harus memikirkan ketahanan terhadap patogen yang belum tiba.

Ini menyoroti bahwa “banyak patogen, terutama yang saat ini ditemukan di daerah tropis, belum diselidiki dengan baik”. “Kita harus berinvestasi dalam memahami penyakit ini, yang dapat menjadi semakin lazim di wilayah pertumbuhan utama dunia,” ia memperingatkan.