SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak dipublikasikan! Temukan sinar cahaya di balik lubang hitam supermasif

Ini adalah pengamatan langsung pertama cahaya dari balik lubang hitam dalam fenomena yang diprediksi oleh teori relativitas umum Einstein, tetapi belum dikonfirmasi.

Untuk pertama kalinya, para astronom mengamati cahaya yang datang dari sisi lain lubang hitam, yang melengkung akibat pembelokan ruang-waktu di sekitar objek. Pengamatan ini bertepatan dengan prediksi Albert Einstein tahun 1963 tentang bagaimana gravitasi membelokkan cahaya di sekitar lubang hitam, seperti yang dijelaskan dalam teori relativitas umum.

Sebuah tim internasional yang dipimpin oleh Dan Wilkins dari Universitas Stanford (AS) menggunakan teleskop XMM-Newton ESA dan teleskop antariksa NuSTAR NASA untuk mengamati kilatan cahaya sinar-X yang sangat terang yang datang dari sekitar lubang hitam.

Para peneliti fokus mengamati “halo” misterius lubang hitam, yang merupakan sumber cahaya sinar-X terang dan diyakini disebabkan oleh gas yang terus-menerus jatuh ke dalam lubang hitam, menyebabkannya memanas dan membentuk cakram di sekitarnya. Selama pengamatan, tim sains juga melihat serangkaian kilatan yang lebih kecil. Para peneliti menentukan bahwa mereka sama dengan kilatan sinar-X, tetapi dipantulkan dari bagian belakang cakram.

“Cahaya yang masuk ke lubang hitam itu tidak keluar, jadi kita seharusnya tidak bisa melihat apa pun di balik lubang hitam. Alasan yang bisa kita lihat adalah lubang hitam itu mendistorsi ruang,” jelas Wilkins, penulis utama studi baru tersebut. studi, yang diterbitkan di Nature. , membengkokkan cahaya, dan membungkus medan magnet di sekitarnya.

Lubang hitam yang diamati terletak di pusat galaksi spiral I Zwicky 1, 800 juta tahun cahaya dari Bumi, dan 10 juta kali lebih besar dari Matahari kita.

50 tahun yang lalu, ketika astrofisikawan mulai berspekulasi tentang bagaimana medan magnet akan berperilaku di dekat lubang hitam, mereka tidak tahu bahwa suatu hari kita mungkin memiliki teknik untuk mengamatinya secara langsung dan melihat teori relativitas umum Einstein beraksi,” kata Roger Blandford. . , rekan penulis artikel, diadaptasi dari portal Phys.org.

READ  Gmail: Cara Menghapus Email Berat dan Mengosongkan Penyimpanan | Ponsel | trik | Aplikasi | Ponsel Cerdas | Amerika Serikat | Amerika Serikat | Amerika Serikat | Peru | Meksiko | Spanyol | Kolombia | nda | nnni | Teknik

“Ini adalah pertama kalinya kami melihat tanda langsung dari cara cahaya di belakang lubang hitam membelok ke garis pandang kami, karena cara lubang hitam melengkung ke ruang di sekitarnya,” tambah Wilkins.

Sumber: elciudadano.com