SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiga bulan kemudian, Israel memasuki fase perang baru.  Apakah Anda masih mencoba “menghancurkan” Hamas?

Tiga bulan kemudian, Israel memasuki fase perang baru. Apakah Anda masih mencoba “menghancurkan” Hamas?

(CNN) — Tiga bulan lalu, dalam pidatonya di depan warga yang terguncang oleh serangan Hamas yang mengerikan, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu membuat janji.

“Pasukan Pertahanan Israel akan segera menggunakan seluruh kekuatannya untuk menghancurkan kemampuan Hamas,” kata Netanyahu. “Kami akan menghancurkan mereka.”

Sekarang, IDF beralih ke A Era baru Dari perangnya melawan Hamas di Gaza, dan terdapat indikasi bahwa tujuannya juga berubah.

“Catatan ini tidak terlalu menguntungkan bagi kampanye militer yang berupaya menghilangkan gerakan politik-militer yang mengakar,” Bilal Saab, peneliti asosiasi untuk Timur Tengah dan Afrika Utara di Chatham House, mengatakan kepada CNN.

Saab menyatakan, “Kepemimpinan militer Israel sangat menyadari bahwa hal yang paling bisa mereka lakukan adalah melemahkan kemampuan militer Hamas secara serius.”

Israel telah mencapai beberapa keberhasilan dalam hal ini: pasukannya mengklaim telah membunuh ribuan pejuang Hamas, termasuk beberapa anggota tingkat tinggi, dan telah membongkar beberapa bagian dari jaringan terowongan luas gerakan tersebut di bawah Jalur Gaza.

Namun tantangan masih tetap ada, dan tujuan akhirnya masih jauh dari harapan. Hanya sedikit negara yang sedang berperang yang menetapkan tenggat waktu. Pihak berwenang Israel memperingatkan perang jangka panjang yang bisa berlangsung hingga tahun 2024 dan seterusnya.

Konflik ini akan membuat komunitas internasional semakin ketakutan dengan krisis kemanusiaan yang luar biasa dan meningkatnya kematian warga sipil di Gaza.

Ketika tekanan internasional meningkat, kecemasan domestik juga mungkin meningkat terhadap Netanyahu, seorang perdana menteri yang ingin menunjukkan kemenangan nyata.

“Ada perlombaan melawan waktu,” kata Saab, menjelaskan masalah utama yang dihadapi para pemimpin Israel. “Apa dampak dari keberhasilan taktis ini, dan berapa banyak waktu yang dimiliki Israel untuk mencapai keberhasilan taktis ini tanpa menimbulkan kemarahan internasional yang lebih besar?”

Pemandangan kota Khan Yunis, Jalur Gaza selatan, saat terjadi pengeboman Israel pada Jumat, 6 Januari 2024. (Sumber gambar: AFP/Getty Images)

Khan Yunis, selatan Gaza, saat terjadi pengeboman Israel pada Jumat, 6 Januari 2024.
(Sumber gambar: AFP/Getty Images)

“Pendekatan baru untuk memerangi”

Menghancurkan Hamas, tujuan yang diumumkan Netanyahu pada tanggal 7 Oktober, merupakan tujuan yang idealis, tidak mungkin tercapai, dan bahkan mustahil di mata banyak analis.

READ  Gempa bumi mengguncang studio Fox Sports secara langsung dan para penyiar bereaksi dengan terkejut

“Misi seperti ini tidak dapat diselesaikan: kami telah melihatnya gagal berkali-kali selama bertahun-tahun,” kata Saab.

Pengaruh Hamas jauh melampaui Gaza, yang berarti bahwa kekalahan total kelompok ini, paling tidak, merupakan tujuan yang sangat ambisius bagi Israel, jika hal itu dapat dicapai.

Namun masih belum jelas apakah para pemimpin IDF memprioritaskan tujuan menyeluruh ini. Mayor Jenderal Aharon Haleva, kepala intelijen IDF, mengabaikan kehancuran Hamas ketika dia menyebutkan target militer dalam pidatonya pada hari Kamis, media Israel melaporkan.

Pada hari Kamis, Menteri Pertahanan Israel Yoav Galant mengungkapkan rencana untuk tahap berikutnya perang di Gaza, menekankan pendekatan tempur baru di utara dan menargetkan tersangka pemimpin Hamas yang berlokasi di wilayah selatan Jalur Gaza.

Pada fase ketiga, operasi militer Israel di Gaza utara akan mencakup “penggerebekan, penghancuran terowongan teroris, aktivitas udara dan darat, dan operasi khusus,” menurut Gallant.

“Fase ini tidak terlalu parah, tapi akan memakan waktu lebih lama,” Yohanan Plesner, presiden Institut Demokrasi Israel dan mantan anggota Knesset (parlemen Israel) dari partai Kadima, mengatakan kepada CNN.

Jika tujuan yang lebih realistis adalah pengurangan tajam kapasitas tempur Hamas, banyak analis mengatakan kemajuan nyata telah dicapai dalam tiga bulan terakhir.

“Definisi keberhasilan bukanlah menangkap atau membunuh seluruh aktivis Hamas, namun memastikan bahwa Hamas tidak mampu memerintah Gaza secara efektif,” kata Plesner. “Hamas terorganisir seperti tentara, dengan pusat komando dan kontrol, resimen dan brigade. Struktur komando ini sedang ditentang dan dibongkar secara serius.”

Berbicara kepada wartawan di Tel Aviv, Netanyahu mengatakan pekan lalu bahwa militer Israel “bertempur dengan kekuatan dan sistem baru di atas dan di bawah tanah,” dan mengklaim mereka telah membunuh 8.000 pejuang Hamas di Gaza, menurut Radio Angkatan Darat.

READ  Pakistan terkena banjir: gambar satelit menunjukkan sebelum dan sesudah

CNN tidak dapat memverifikasi nomor ini. Kementerian Kesehatan di Gaza yang dikelola Hamas mengatakan hampir 23.000 orang telah tewas di Jalur Gaza sejak perang dimulai. Kementerian tersebut tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan, namun kementerian di Gaza dan kementerian di Tepi Barat menunjukkan bahwa sekitar 70% korban tewas dan terluka adalah perempuan dan anak-anak.

Israel yakin Hamas memiliki sekitar 30.000 pejuang di Gaza sebelum perang dimulai pada 7 Oktober, kata militer Israel kepada CNN pada bulan Desember. Militer Israel mengatakan kepada CNN bahwa para pejuang tersebut dibagi menjadi lima brigade, 24 batalyon dan sekitar 140 kompi, masing-masing dengan kemampuan yang mencakup rudal anti-tank, penembak jitu dan insinyur, serta baterai roket dan mortir.

Memburu para pemimpin Hamas

Israel juga mengklaim beberapa keberhasilan dalam menyerang koridor terowongan Hamas, sebuah kompleks yang sulit ditembus oleh pasukan IDF. Pekan ini, tentara Israel merilis sebuah video yang dikatakan menunjukkan pembongkaran terowongan di bawah Rumah Sakit Al-Shifa, kompleks medis terbesar di Gaza, yang dituduh digali oleh Hamas.

Bulan lalu, mereka menerbitkan video lain yang dikatakan menunjukkan jaringan terowongan yang terhubung ke tempat tinggal dan kantor para pemimpin senior Hamas, termasuk Ismail Haniyeh, Yahya Sinwar, dan Muhammad Deif.

Namun Israel sejauh ini gagal mencapai tujuannya untuk menemukan dan membunuh para pemimpin senior Hamas di Gaza.

“Di sinilah intelijen adalah rajanya,” kata Saab. Gallant dan pejabat lainnya telah berulang kali menekankan pentingnya upaya mereka untuk melenyapkan para pemimpin senior Hamas. Menteri Pertahanan berjanji pada akhir Desember bahwa Sinwar “akan segera menghadapi serangan senjata kita.”

Pemimpin Hamas Yahya Sinwar dianggap sebagai target utama tentara Israel.  (Sumber foto: Mahmoud Hams/AFP/Getty Images/File)

Pemimpin Hamas Yahya Sinwar dianggap sebagai target utama tentara Israel. (Sumber foto: Mahmoud Hams/AFP/Getty Images/File)

Sinwar, seorang tokoh lama dalam gerakan Islam Palestina, bertanggung jawab membangun sayap militer Hamas sebelum membangun hubungan baru yang penting dengan kekuatan regional Arab sebagai pemimpin sipil dan politik kelompok tersebut.

READ  Seorang pria telah dijatuhi hukuman 20 tahun penjara karena melakukan pelecehan seksual terhadap putrinya yang masih di bawah umur

Saab berkata: “Organisasi seperti ini mengganti pemimpin dengan mudah. ​​Saya tidak percaya bahwa siapa pun di Hamas tidak dapat digantikan.” “Tetapi jika Anda memecat para pemimpin simbolis organisasi tersebut, siapa yang tahu apakah hal itu akan berdampak besar, terutama terhadap orang-orang yang memiliki tanggung jawab militer.”

Fase baru perang Israel tampaknya tidak akan memberikan bantuan kepada warga Palestina yang terjebak di Gaza, di mana krisis kemanusiaan telah mencapai tingkat yang luar biasa.

Namun Netanyahu kemungkinan besar akan menyerah pada tekanan internal, yang telah meningkat khususnya sehubungan dengan penahanan lebih dari seratus sandera yang diculik oleh Hamas pada tanggal 7 Oktober.

Israel yakin 25 sandera tewas dan jenazah mereka masih berada di Gaza, kata kantor Netanyahu kepada CNN pada hari Jumat. Diperkirakan 107 sandera serangan Hamas tahun lalu masih hidup.

Kembalinya para sandera ini tetap menjadi tujuan dalam fase baru perang, dan kegagalan untuk mencapai tujuan ini akan menyebabkan meningkatnya tekanan politik terhadap pemimpin yang menentukan tersebut, yang popularitasnya di kalangan warga Israel telah menurun sejak 7 Oktober.

“Sejak hari pertama, terdapat perbedaan yang jelas: ada dukungan terhadap tujuan perang dan tentara Israel, (tetapi) kepercayaan terhadap pemerintah Israel berada pada titik terendah dalam sejarah,” kata Plesner. “Ada jurang yang sangat besar.”