SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tindakan keras China membuat indeks Hong Kong menjadi pecundang teknis terbesar di dunia

Tindakan keras China membuat indeks Hong Kong menjadi pecundang teknis terbesar di dunia

(Bloomberg) — Sebuah indeks yang diluncurkan setahun lalu untuk memberi investor lebih banyak eksposur ke raksasa internet China sekarang menjadi metrik teknologi utama dengan kinerja terburuk di dunia.

Hang Seng Tech telah naik rollercoaster selama 12 bulan terakhir. Ukuran tersebut, yang menandai ulang tahun pertamanya pada hari Selasa, melonjak 59% pada puncaknya pada bulan Februari, tetapi sejak itu nilai pasar lebih dari $551 miliar menghilang di tengah tindakan keras Beijing terhadap sektor tersebut.

Itu memotong keuntungan menjadi hampir 6% pada Jumat lalu, dibandingkan dengan lebih dari 40% untuk MSCI World Information Technology Index dan NASDAQ-100 Index. Indeks tersebut juga tertinggal dari rekan-rekan domestiknya: ChiNext naik 35% pada periode tersebut.

Kinerja yang buruk menyoroti risiko regulasi untuk salah satu sektor dengan pertumbuhan tercepat di ekonomi China. Langkah berani Beijing untuk mengendalikan perusahaan teknologi kuat di negara itu, seperti Ant Group Co milik Jack Ma. dan Didi Global Inc. , investor global melarikan diri karena kekhawatiran tentang pengetatan kontrol China atas data sementara hubungan dengan Washington tetap sulit.

“Kekhawatiran yang terus berlanjut bahwa kekuatan pendapatan dalam jangka menengah mungkin berkurang karena data mereka menjadi barang publik yang lebih banyak, dan privasi menjadi masalah yang lebih besar, terus menjadi hambatan,” kata Joshua Crabbe, manajer portofolio di Robeco Hong Kong Ltd.

Ahli strategi di Bank of America Corp menulis dalam sebuah catatan minggu lalu bahwa beban regulasi tidak mungkin hilang dalam waktu dekat, alih-alih merekomendasikan investor untuk merotasi perusahaan teknologi di luar China.

Indeks turun sebanyak 5,4% pada hari Senin karena aksi jual yang semakin dalam di perusahaan pendidikan swasta China setelah Beijing mengumumkan perombakan yang mengancam akan mengakhiri sektor $100 miliar dan menempatkan miliaran dolar dalam investasi asing dalam risiko. Saham New Oriental Education & Technology Group Inc. Hingga 40%, melanjutkan penurunan rekor hari Jumat sebesar 41%.

READ  Peloton menginvestasikan $ 400 juta di fasilitas produksi Amerika pertama di Ohio

kesadaran pembeli

Skala tersebut diluncurkan tahun lalu, dan melacak 30 perusahaan teknologi terbesar yang terdaftar di Hong Kong termasuk raksasa seperti Tencent Holdings Ltd. dan Alibaba Group Holding Ltd. dan Meituan. Ini diluncurkan pada saat perusahaan teknologi China ingin mendaftar lebih dekat ke rumah karena meningkatnya ketegangan antara Washington dan Beijing mengancam untuk membatasi akses ke pasar modal AS.

Indeks mendapat pukulan baru bulan ini – turun 11% – setelah China memerintahkan larangan pengguna baru mengunduh aplikasi Didi. Orang-orang yang mengetahui masalah ini mengatakan regulator sedang mempertimbangkan hukuman yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk pengangkut penumpang setelah penawaran umum perdana yang kontroversial.

Sementara rasio harga-pendapatan berjangka Hang Seng Tech telah mundur dari puncak Februari, itu masih diperdagangkan sekitar 35 kali perkiraan pendapatan, dibandingkan dengan 28 kali untuk Nasdaq-100 dan 43 kali untuk ChiNext, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg .

ETF Bullish

Ini tidak menghalangi beberapa. Dua dana yang diperdagangkan di bursa paling populer di Hong Kong tahun ini adalah dua yang melacak skala teknologi. Total aset gabungan dari semua ETF ini meningkat lebih dari dua kali lipat tahun ini menjadi $3,8 miliar, dan laju investasi dalam produk telah meningkat sejak pertengahan Mei.

“Beberapa institusi jangka panjang mungkin sudah mulai membeli ETF teknis dari Hang Seng. Alvin Ngan, seorang analis di Zhongtai Financial International Ltd. mengatakan.

Sementara beberapa orang melihat ketidakpastian yang disebabkan oleh kampanye yang sedang berlangsung sebagai peluang pembelian, yang lain tetap berhati-hati di tengah pertanyaan tentang durasinya dan ke mana arahnya selanjutnya. Jian Shi Cortese, fund manager di GAM Investment Management di Zurich, mengatakan dananya meremehkan saham teknologi dan lebih menyukai sektor-sektor yang mendukung kebijakan, seperti keamanan jaringan.

READ  Hari libur bank Agustus: jam buka untuk Tesco, Morrisons, Sainsbury's, dan M&S

“Nama-nama Internet China akan menemukan titik terendah ketika investor melihat hasil” dari peraturan yang lebih ketat, katanya.

(Pembaruan dengan pergerakan indeks pada hari Senin)

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com

berlangganan sekarang Untuk tetap menjadi yang terdepan dengan sumber berita bisnis paling andal.

© 2021 Bloomberg LP