SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tomat ini hilang di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama sekitar satu tahun

Tomat ini hilang di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama sekitar satu tahun

Dalam sebuah wawancara musim gugur ini setelah kembali ke Bumi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, astronot NASA Frank Rubio berpartisipasi dalam misi kecil Cerita lucu Yang membuat kami takjub: Setelah dia memanen salah satu tomat pertama yang ditanam di luar angkasa dan menyiapkannya untuk presentasi, kantong beserta isinya menghilang. Karena tidak ada sisa buah tersebut, astronot lainnya dengan bercanda menuduh Rubio memakannya. Lalu, delapan bulan kemudian, awal Desember, tomat yang hilang itu muncul kembali. Gambar dibagikan oleh NASA Sekarang terlihat bahwa sebenarnya ada dua tomat dalam sampel nakal – dan jika dipertimbangkan, kelihatannya tidak terlalu buruk.

Meski membiarkan tomat membusuk di tanah bukanlah hal yang menyenangkan, tomat Rubio terlihat agak kering. “Selain beberapa perubahan warna, tidak ada pertumbuhan mikroba atau jamur yang jelas,” tulis NASA dalam postingan blognya.

NASA telah bereksperimen dengan metode menanam makanan di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama bertahun-tahun dan mempelajari bagaimana lingkungan luar angkasa mempengaruhi pertumbuhan tanaman. Tomat kerdil merah ditanam sebagai bagian dari program yang disebut Root In Orbit Test System, atau XROOTS, yang menggunakan kombinasi teknik penanaman hidroponik dan aeroponik, bukan menggunakan tanah. Rubio, yang berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama 371 hari sebelum kembali pada September 2023, memanen koleksi… Tomat di bulan Maret Untuk dikembalikan ke Bumi dan diperiksa untuk studi VEG-05.

READ  Berburu hantu di langit dan menemukan apa yang membuat warnanya

Mengenai spesimen yang disimpan Rubio, yang ingin ia tunjukkan kepada anak-anak sekolah di sebuah acara yang direncanakan oleh seorang anggota kru, astronot tersebut mengatakan bahwa tomat tersebut menghilang begitu saja. “Saya sangat yakin sehingga saya menempelkannya di tempat yang seharusnya saya tempelkan, lalu saya kembali dan benda itu hilang,” katanya. Rubio mengatakan dia menghabiskan antara delapan dan 20 jam untuk mencarinya, tetapi tidak berhasil. Sekarang setelah mereka muncul (dan telah dieliminasi), kami penasaran untuk mengetahui di mana mereka bersembunyi selama ini. Kami telah menghubungi NASA dan akan memperbarui cerita ini jika kami menemukan informasi lebih lanjut.