SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Transplantasi mata dan wajah pertama di dunia memberikan harapan baru bagi pria Arkansas

Transplantasi mata dan wajah pertama di dunia memberikan harapan baru bagi pria Arkansas

(CNN) — Itu adalah momen yang tidak pernah diharapkan oleh Megan James untuk disaksikan.

Sebuah tim bedah di NYU Langone Health di New York telah berhasil melakukan transplantasi mata lengkap pertama di dunia pada orang yang masih hidup: suaminya, Aaron James.

Setelah kecelakaan kerja yang mengakibatkan hilangnya mata kiri dan sebagian wajahnya, Aaron mendapat kesempatan baru.

Ketika Meghan pertama kali melihat mata baru suaminya, dia menyadari, meskipun mengalami pembengkakan pasca operasi, warnanya berwarna coklat. Aaron secara alami memiliki mata biru tua.

Dia juga melihat hidung, bibir, dan pipi barunya, yang sudah tumbuh janggut. Dia melihat wajah penuh rasa syukur dan saat itulah emosi menguasai dirinya.

Dia bahagia dengan suaminya, yang telah bersamanya selama 20 tahun.

“Itu adalah perasaan yang gila, luar biasa, aneh, aneh, euforia, dan bahagia,” kata Megan. “Saya senang bisa mengatasinya, dan semuanya baik-baik saja pada saat itu.”

Aaron James dan istrinya Megan berciuman untuk pertama kalinya setelah operasi transplantasi sebagian wajah dan mata.
Kredit: NYU Langone Health

Pada hari itu di akhir Mei, tim yang terdiri lebih dari 140 ahli bedah NYU Langone Health menyelesaikan transplantasi Aaron, yang memakan waktu sekitar 21 jam. Operasi ini terdiri dari transplantasi seluruh mata kiri dan sebagian wajah dari satu donor. Itu adalah yang pertama dalam bidang medis.

Menurut tim medisnya, mata Aaron kini menunjukkan tanda-tanda kesehatan yang “luar biasa”. Meskipun ia tidak dapat melihat dengan matanya, ia tetap optimis bahwa penglihatannya pada akhirnya akan tercapai dan bahwa intervensinya, yang pertama, dapat memajukan pengobatan transplantasi.

“Itulah harapan terbesar saya. Jika saya bisa melihatnya, itu bagus. Tapi jika ini adalah awal dari jalur pengobatan selanjutnya, saya mendukungnya.”

Sebuah kecelakaan mengubah hidupnya

Megan mengatakan melihat mata dan wajah baru Aaron “tidak terlalu mengejutkan” dibandingkan melihatnya pada malam kecelakaannya.
Aaron, seorang veteran militer berusia 46 tahun yang tinggal di Arkansas, bekerja sebagai petugas saluran listrik tegangan tinggi, dan pada malam itu di bulan Juni 2021 dia bersama rekan-rekannya di Mississippi ketika dia secara tidak sengaja menyentuhkan wajahnya ke kabel listrik.

Sengatan listrik berkekuatan 7.200 volt yang fatal menyebabkan luka serius pada wajah Aaron — mata kiri, hidung, bibir, area pipi kiri dan dagu — serta lengan kirinya.

Kembali ke Arkansas, Megan dan putri SMA-nya, Allie, sedang pulang dari toko kelontong ketika telepon Megan berdering. Dia tidak mengenali nomornya tetapi dia menjawab. Dia mendengar kata “Aaron”, “kecelakaan”, dan “berbahaya”.

Setibanya di rumah, Megan mengemasi tasnya dan berkendara selama empat setengah jam ke Mississippi, tempat Aaron dirawat di rumah sakit setempat. Selama penerbangan, teleponnya berdering lagi. Kali ini dia adalah seorang dokter. Dokter menggambarkan kondisi Haroun dan menjelaskan bahwa dia tersengat listrik.

READ  Natal | Siapakah matahari yang tak terkalahkan, dewa pagan yang hari liburnya dipersembahkan oleh Gereja untuk perayaan Natal dan kepada siapa kita berhutang pada hari Minggu | 25 Desember | Yesus | dunia

“Apakah dia baik-baik saja? Apakah dia akan baik-baik saja?”tanya Megan. “Satu-satunya hal yang dapat saya janjikan kepada Anda adalah dia tidak akan mati sebelum Anda tiba di sana,” kenangnya atas jawaban dokter tersebut.

Megan ingat menyuruh Aaron untuk “berhati-hati” setiap pagi sebelum berangkat kerja. Dia masih memikirkan pagi hari saat kecelakaan itu terjadi dan bertanya-tanya apakah dia telah mengatakan “hati-hati” hari itu.

“Ya Tuhan, dia dibiarkan tanpa wajah.”

Megan tetap berada di sisi Aaron saat ia diangkut ke berbagai pusat kesehatan untuk perawatan intensif, operasi rekonstruktif, dan amputasi lengan kirinya.

Ketika dia dibawa ke unit luka bakar di Dallas, Allie, yang saat itu sedang bersama neneknya, bisa mengunjunginya: “Saat saya melihatnya, tulang dagunya terlihat.”

“Saya bisa melihat rongga matanya dan yang lainnya, dan saya bisa melihat tengkoraknya, dan menurut saya itulah bagian yang paling membuat saya takut,” lanjut Allie. “Saya seperti, ‘Ya Tuhan, dia kehilangan mukanya.’ ” Apa yang membuatku khawatir.” “Seperti inilah keadaanku ketika aku terjaga dan sadar.”

Arun mengatakan dia sama sekali tidak ingat kejadian itu.

“Saya bangun, pergi bekerja, dan bangun enam minggu kemudian di Dallas, Texas,” katanya, “Rasanya aneh ketika Anda tiba-tiba terbangun di rumah sakit.”

Pertama kali Aaron melihat dirinya sendiri setelah kecelakaan itu adalah dari ranjang rumah sakitnya di Dallas. Dia meminta Megan untuk memotretnya, tapi dia tidak yakin.

“Dia berkata, ‘Apakah kamu yakin?’ Saya berkata, ‘Ya, tidak apa-apa,’” kata Aaron.

“Dia mengambil fotonya, memutar telepon, dan saya berkata, ‘Ya Tuhan, ini buruk,'” kenangnya. “Saya merasa baik-baik saja, jadi saya tahu tidak akan terjadi apa-apa pada saya. Tapi kami punya kesempatan.” jalan panjang di depan kita.” “.

Tim medis Aaron sempat menyebutkan opsi transplantasi wajah kepada Megan. Ketika saya membicarakan hal ini dengan Aaron, dia berkata bahwa dia “segalanya untuk itu.”

“Saat kami berbicara tentang transplantasi wajah, saya berpikir, ‘Oh, ini hal yang besar,’ karena hal itu tidak terjadi setiap hari,” katanya.

Ahli bedah Dr. Eduardo Rodriguez bersama Aaron James sebelum melakukan transplantasi sebagian wajah dan mata. Kredit: NYU Langone Health

Di New York, Dr. Eduardo Rodriguez, direktur program transplantasi wajah di Pusat Kesehatan Langone NYU, yang telah melakukan empat transplantasi wajah, dan rekan-rekannya mengetahui kondisi Aaron melalui spesialis di Texas.

Setelah mengetahui lebih banyak tentang kecelakaan dan cedera yang dialami Aaron, Rodriguez mengatakan dia selamat dari kecelakaan “luar biasa” tersebut.

READ  Mbappe menggambarkan pembunuhan anak di bawah umur oleh polisi sebagai "tidak dapat diterima".

“Melihat dia berjalan ketika dia berada di rumah sakit benar-benar membuat putus asa: kegagalan banyak organ, tabung pernapasan, apakah dia akan bertahan hidup, apakah dia akan mengalami cedera neurologis… melihatnya tanpa konsekuensi apa pun sungguh mengesankan. ,” dia berkata. Rodriguez.

Sang spesialis melanjutkan: “Ini adalah kesaksian pengobatan modern bagi pasien ini dan keluarganya. Ini juga merupakan kesaksian bahwa dalam kasus-kasus ini, ada keterlibatan surgawi, yang belum waktunya ia datangi.”

‘Pasien nol diperlukan’

Pembicaraan tentang kemungkinan transplantasi terus berlanjut bahkan setelah tim medis Aaron di Texas mengangkat mata kirinya karena sakit parah. Rodriguez dan rekan-rekannya di New York meminta tim Texas untuk mengawetkan saraf optik sebanyak mungkin dengan harapan dapat dilakukan transplantasi mata.

Saat Rodriguez berbicara dengan Aaron tentang kemungkinan tidak hanya transplantasi sebagian wajah, tetapi juga transplantasi mata penuh, dia memperingatkannya bahwa mata yang didonorkan mungkin tidak dapat memberikan penglihatannya. Agar penglihatan bisa terjadi, harus ada komunikasi antara mata yang ditanamkan dan otak.

“Tetapi saya berkata pada diri sendiri: Sekalipun tidak berhasil, saya akan memiliki satu mata, dan setidaknya akan terlihat normal, dan kemudian semua orang dapat belajar sesuatu dari ini,” kata Aaron. “.

Aaron terdaftar sebagai calon penerima pada Februari 2023. Kesempatan untuk mentransplantasikan seluruh mata dan sebagian wajahnya datang beberapa bulan kemudian pada bulan Mei.

Itu adalah operasi yang “berisiko” bagi Rodriguez dan rekan-rekannya. Belum ada tim medis di dunia yang pernah berhasil melakukan transplantasi mata manusia pada pasien yang masih hidup sebelumnya.

“Ini benar-benar wilayah yang belum dipetakan,” kata Rodriguez.

Eduardo Rodriguez, direktur Program Transplantasi Wajah di NYU Langone Health, melakukan transplantasi seluruh mata dan transplantasi sebagian wajah. Kredit: NYU Langone Health

Dua ruang operasi digunakan dalam operasi tersebut. Aaron berada di sebuah ruangan ketika ahli bedah mengangkat bagian wajahnya yang akan diganti dengan jaringan sumbangan. Rodriguez berada di ruangan lain, membedah wajah dan bola mata donor.

“Bagian dari proses ini memakan waktu sekitar 12 jam,” jelas Rodriguez.

“Sekarang saya harus memastikan Aaron siap menerima wajahnya,” katanya. “Kami memotong pembuluh darahnya, memisahkannya dari donor, dan perlombaan pun dimulai. Saat ini, wajah dan matanya tidak mendapat darah. .” memasok.”

Rodriguez dan rekan-rekannya kemudian mulai menempelkan wajah dan bola mata donor pada Aaron. Untuk transplantasi mata, tim menggabungkan mata donor dengan sel induk dewasa yang berasal dari sumsum tulang donor, dan menyuntikkan sel induk dewasa ke dalam saraf optik selama transplantasi. Sel induk ini dapat membantu meningkatkan regenerasi saraf.

READ  Pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia dimulai dengan menderu (FOTO)

“Kami dapat mengidentifikasi sel tertentu, CD34, yang merupakan sel induk dewasa yang memiliki beberapa manfaat potensial, tidak hanya dalam modulasi kekebalan, karena merupakan transplantasi, tetapi juga dalam regenerasi saraf,” kata Rodriguez. Komunikasi saraf antara donor dan penerima; Di sana, kami menyuntikkan sel induk CD34 tersebut.

Dr Jose Alan Sahel, juru bicara American Academy of Ophthalmology, mengatakan langkah kunci dalam operasi transplantasi mata adalah menghubungkan kembali saraf optik Aaron ke mata donor. Dia tidak terlibat dalam intervensi tersebut, namun dia adalah ketua departemen oftalmologi di Fakultas Kedokteran Universitas Pittsburgh dan telah menjadi bagian dari penelitian eksperimental terkait.

“Sangat cerdas bahwa mereka tidak memotong saraf optik dari bola mata ketika mata penerima dikeluarkan,” kata Sahil, yang telah mengikuti penelitian tim NYU Langone Health.

“Saya kira yang masih harus dilakukan, tugas yang sangat penting ini, adalah bagaimana menumbuhkan kembali saraf optik, mengarahkan serabut atau aksonnya ke sasaran yang tepat, dan juga memastikan saraf kornea tetap terjaga dengan baik,” ujarnya. “Apa yang kami pelajari dari hal ini adalah bahwa operasi ini bisa berhasil, jadi kita harus mendorong lebih banyak penelitian, dan lebih banyak investasi dalam penelitian regenerasi kornea dan saraf optik.”

Aaron James melihat wajah barunya untuk pertama kalinya bersama Dr. Eduardo Rodriguez, istrinya, Megan, dan putrinya, Allie.
Kredit: NYU Langone Health

Ketika operasi selesai dan Aaron melihat wajah barunya di cermin untuk pertama kalinya, dia bahagia, kata Rodriguez. Aaron tetap berada di bawah pengawasan ketat dan harus terus mengonsumsi obat untuk mengurangi risiko penolakan tubuhnya terhadap transplantasi. Tim medisnya mencatat bahwa mata menunjukkan tanda-tanda kesehatan, seperti aliran darah langsung ke retina, lapisan jaringan di belakang bola mata yang berhubungan dengan pemrosesan visual.

Menatap masa depan, Aaron, Megan dan putri mereka Allie, yang baru saja lulus SMA, bersiap merayakan Thanksgiving bersama dalam dua minggu. Aaron sekarang bisa mencium dan merasakan, dan dia menantikan apa yang disebut makanan “Hari Kalkun”. Ia pun tetap optimis suatu saat bisa melihat melalui mata pendonor.

“Apakah dia akan melihatnya atau tidak, itu adalah pertanyaan yang masih belum terjawab,” kata Rodriguez.

“Belum pernah ada transplantasi seperti ini sebelumnya, dan transplantasi organ seringkali bekerja dengan cara yang unik, dan bahkan hal-hal yang tidak dapat kita bayangkan terjadi pada transplantasi wajah. Jadi saya optimis,” katanya.

Prosedur ini merupakan langkah penting dalam bidang pengobatan transplantasi, kata Dr. Oren Tepper, seorang ahli bedah plastik dan rekonstruksi dan direktur program bedah kraniofasial di Montefiore Health System, melalui email.

“Operasi yang rumit dan sangat teknis ini mewakili kemajuan besar dalam bidang transplantasi wajah,” tulis Tepper, yang tidak terlibat dalam perawatan Aaron. “Pada akhirnya, jika transplantasi mata terbukti berhasil memulihkan segala bentuk fungsi saraf atau sinyal visual, ini akan menjadi sebuah terobosan.” “Ini merupakan bidang kedokteran yang luar biasa bagi pasien yang kehilangan salah satu matanya karena trauma atau kanker.”