SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Tujuannya yang jelas adalah menghindari perang” – DW – 19/12/2023

“Tujuannya yang jelas adalah menghindari perang” – DW – 19/12/2023

Uni Eropa dan Amerika Serikat memuji keputusan tersebut Venezuela dan Guyana berkomitmen untuk tidak saling mengancam atau menggunakan kekerasan Dalam setiap perselisihan yang terjadi antara kedua negara, seperti perselisihan mengenai suatu wilayah Essequibo. Namun bukan berarti sengketa atas tanah Guyana yang luasnya sekitar 160.000 kilometer persegi dan kaya akan minyak serta sumber daya alam lainnya tersebut telah selesai. Venezuela Dia mengaku selama puluhan tahun.

Mungkinkah konflik ini mengarah pada konfrontasi militer di wilayah yang belum pernah terjadi konfrontasi serupa sejak perang singkat Cinepa antara Peru dan Ekuador pada awal tahun 1995? Para analis yang dimintai pendapat oleh DW sepakat bahwa skenario ini tidak mungkin terjadi, meski mereka tidak menyangkal adanya risiko.

Amerika Latin merupakan zona damai?

“Amerika Latin merupakan wilayah yang banyak terjadi kekerasan dan banyak krisis, namun dibandingkan wilayah lain, perang antar negara hanya sedikit terjadi. Ada sejarah panjang contoh krisis dan konflik yang justru meningkat, namun tidak menimbulkan konflik. .” Perang terbuka,” kata Jonas Wolf kepada DW.

Akademisi dari Leibniz Institute for Peace Research di Frankfurt ini menyoroti tradisi panjang dalam menangani konflik jenis ini melalui diplomasi dan mediasi.

Namun, ia memperingatkan: “Hanya ada sedikit perang, namun pernah terjadi, jadi kemungkinan ini juga tidak dapat dikesampingkan. Menurut saya, ada bahaya yang nyata, karena konflik regional ini sulit untuk diselesaikan, dan tentu saja, jika terjadi merupakan kawasan yang mempunyai nilai strategis karena sumber daya alam dalam hal ini menjadi semakin sulit.

Fernanda Cardoso, profesor hubungan internasional di Universitas Iberoamerican Puebla, menyatakan bahwa “klaim atas beberapa wilayah di Amerika Latin lebih sering terjadi daripada yang kita duga. Ada banyak konflik, dan meski tidak berujung pada perang” ada banyak konflik yang terjadi. tuntutan di pengadilan internasional.”.

READ  Beginilah cara ibu yang membunuh ketiga anaknya membenarkan dirinya sendiri: "Dia tidak akan membiarkan ayahnya menyinggung perasaan mereka."

Hal ini telah menjadi tren, berdasarkan apa yang disetujui oleh Piagam Bogotá tahun 1948, mengenai penyelesaian sengketa secara damai, yang menyediakan mekanisme seperti mediasi, arbitrase atau upaya hukum.

Hugo Enrique Harvey, seorang doktor studi internasional dan profesor di Universitas Amerika di Santiago, Chili, percaya bahwa tidak ada lagi perang di wilayah tersebut “karena ada Pakta Bogota, dan karena ada upaya untuk menyelesaikan masalah tersebut. masalah.” Konflik bersifat damai, karena terdapat keseimbangan kemampuan tertentu, dan jika negara-negara sedikit menyimpang dari keseimbangan ini, mereka tertarik untuk menjadi pemimpin.

peran Brasil

Harvey secara khusus merujuk pada Brasil, negara “dengan kekuatan ekonomi, politik, dan militer terbesar di Amerika Selatan,” yang bercita-cita tidak hanya menjadi pemimpin regional, namun juga secara internasional, dan “mungkin mendapatkan kursi di Amerika Selatan.” Dewan Keamanan PBB.

Para analis mengaitkan peran penting Brasil dalam upaya meredakan ketegangan dalam masalah Essequibo. “Inilah saatnya Brasil harus membuktikan kepemimpinan regionalnya, jika Lula ingin menunjukkannya, dan jika ia mengesampingkan beban ideologisnya,” kata Harvey dalam wawancara dengan DW.

Jonas Wolff percaya bahwa “Brasil adalah pemain utama di Amerika Selatan, dan konflik ini terlihat jelas karena merupakan tetangga langsungnya.” Demikian pula, ia menganggap positif bahwa “dia juga memiliki hubungan dengan pemerintah Venezuela, yang penting untuk dapat bernegosiasi, menjadi mediasi, dan sebagainya.”

Faktor internal dan internasional

Situasi politik di Venezuela merupakan aspek penting dari situasi saat ini. “Kasus Guyana-Esquipa sedikit mengingatkan saya pada kasus Kepulauan Malvinas, ketika junta militer Argentina mulai kehilangan legitimasi di pihak penduduk Argentina, dan kemudian isu ini diangkat lagi, sampai batas tertentu. memperkuat identitas nasional Argentina; Saya pikir ini adalah salah satu “Strategi yang dipilih pemerintah Maduro, dalam menghadapi pemilu mendatang, yang akan menjadi strategi paling rumit yang akan mereka hadapi hingga saat ini.”

READ  Dia membunuh suaminya karena dia selingkuh.
Maria Corina Machado merayakan kemenangannya dalam pemilihan pendahuluan oposisi Venezuela pada Oktober 2023.Foto: Ariana Cubelos/Foto AP/Aliansi Foto

“Bukan rahasia lagi bagi siapa pun bahwa Maduro telah mengalami beberapa masalah internal,” kata Harvey. “Dia pernah mengalaminya puncak Dengan Guaido. Dan sekarang, dengan kemunculannya kembaliMaria Corina Machadodan dia telah mencapai yang terakhir puncak Ketidakstabilan. Jadi menurut saya komponen internalnya bagus.”

Namun konstelasi global juga mempunyai dampak. “Ini adalah periode penyerapan ke dalam sistem internasional, yang juga diharapkan oleh Tiongkok, dan dalam hal ini, Maduro mengeksploitasi kekosongan kekuasaan ini, dan bahwa Amerika Serikat tidak memiliki kapasitas material untuk berada di kawasan tersebut.” “, analisis akademisi Chili.

“Kita berada dalam fase transisi, atau pergeseran tatanan global, dengan munculnya kekuatan-kekuatan baru, dengan berakhirnya hegemoni AS, dan dalam konteks ini, kami juga dengan jelas melihat kelemahan dalam hukum internasional.” Serigala setuju. “Di tingkat global, kami melihat tren ini, yang juga dapat memfasilitasi jenis agresi tertentu,” tambahnya.

Namun, ia menjelaskan bahwa hal ini jarang terjadi di Amerika Latin. “Bagi saya masih terlihat sangat jelas bahwa tidak akan ada banyak dukungan terhadap agresi militer di kawasan ini. Jadi, pemerintah yang memutuskan untuk mengikuti jalur ini akan menghadapi banyak penolakan. Pertanyaannya adalah apakah hal ini penting,” kenangnya. Invasi Rusia ke Ukraina..

Bagaimanapun, ia menekankan bahwa semua aktor di Amerika Latin “memiliki tujuan yang jelas untuk menghindari perang,” yang “akan berdampak tragis bagi kawasan ini. Bagi saya, hal ini tampaknya tidak mungkin terjadi, dan sangat sulit untuk membayangkan perang” dalam konteks ini. skenario seperti itu.”

(pasir)