SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Twitch hidup dalam revolusi digital pertama; Pengguna memboikot

Selama beberapa minggu terakhir, pengguna Twitch telah berbicara menentang pelecehan dan pelecehan yang mereka alami hanya karena menjadi orang yang terpinggirkan di platform. Pada tanggal 1 September, beberapa streamer berencana untuk memboikot panggung agar suara mereka didengar.

dan berkedut, “Serangan” biasanya merupakan kata kerja positif, baik untuk alasan permainan atau untuk mendiversifikasi konten. Terkadang, saat perangkat streaming mengakhiri siarannya, perangkat tersebut mendorong pemirsanya untuk menonton siaran lain yang masih aktif. Pada dasarnya, Anda meminta pemirsa untuk “mendobrak” saluran lain, dan idenya adalah untuk membombardir diri mereka sendiri dengan cinta dan mengembangkan saluran tersebut.

A “aku benci razia“Ini adalah serangan yang sama sekali berbeda dan para pengguna tahu itu dengan sangat baik. Itu membutuhkan perkembangan yang biasanya positif, masuknya pemirsa baru, dan mengubahnya menjadi sesuatu yang menakutkan. Dan tiba-tiba, Obrolan langsung dipenuhi dengan pesan-pesan kebencian, seringkali ditujukan kepada mereka karena cara-cara di mana mereka terpinggirkan. Masalah ini telah meningkat di Twitch sepanjang musim panas.

Boikot ini dibuat oleh Twitch Streamers ShineyPen, Lucia Everblack, dan RekitRavenPemogokan bertujuan untuk menciptakan kesadaran yang lebih besar tentang masalah yang dihadapi pembuat konten di Twitch.

A Day Off Twitch lahir dari gerakan #TwitchDoBetter, sebuah tagar yang dibuat oleh sensor siaran yang terpengaruh oleh serangan kebencian yang meletus dalam beberapa pekan terakhir di Twitch. Sementara tindakan membombardir obrolan langsung dengan pesan rasis, seksis, transfobia, dan kasar secara umum bukanlah hal baru, fenomena tersebut telah mengalami peningkatan yang signifikan karena pengguna menggunakan bot untuk membanjiri obrolan dengan ratusan pesan yang dibuat secara otomatis.

Menanggapi apa yang mereka pikir sebagai respons lambat Twitch terhadap pelecehan, streamer RekitRaven membuat tagar #TwitchDoBetter untuk mendesak platform streaming (milik Amazon) menerapkan alat yang lebih baik untuk membendung gelombang pelecehan.

Twitch telah menjanjikan perbaikan, tetapi sementara itu, streamer harus melawan serangan kebencian menggunakan alat dan sumber daya yang dikembangkan komunitas. ShineyPen, penyiar sementara Filipina, percaya lebih banyak yang harus dilakukan selain membicarakan masalah, jadi dia memutuskan untuk mengatur pemogokan.

READ  Xiaomi sedang mengerjakan telepon modular dan kamera pop-up internal yang berputar

RekitRaven menggemakan komentar Shiney bahwa pemogokan ini lebih berkaitan dengan solidaritas di antara streamer yang terpinggirkan daripada cara untuk memengaruhi hasil Twitch. “Saya pikir penting bagi kita untuk bersatu demi kebaikan semua yang terkena dampak dan menunjukkan bahwa kita tidak akan mundur.”, Komentar di jejaring sosial.

Meski berniat baik, gerakan A Day Off Twitch mendapat banyak tanggapan, termasuk di kalangan pengikutnya. Dengan dominasi Twitch yang endemik dari komunitas streaming, tidak ada gunanya bagi beberapa streamer yang lebih kecil, dan mungkin populasi yang paling terpukul oleh serangan kebencian, untuk mengambil cuti.

Untuk beberapa materi iklan, Twitch adalah satu-satunya sumber penghasilan Anda. Pengguna yang mencoba membuat atau mempertahankan status afiliasi atau mitra (sebutan yang mereka berikan kepada pembuat konten, yang mengarah ke akses ke berbagai metode monetisasi) dapat membahayakan keuangan atau kesehatan saluran mereka dengan mengambil cuti. Ada juga kewajiban kontraktual seperti perjanjian periklanan atau asosiasi yang melarang Spanduk melewatkan satu hari.

Streamer lain menentang A Day Off Twitch karena alasan yang lebih filosofis. Bagi mereka, orang-orang di balik serangan kebencian ini mengintimidasi pita-pita yang terpinggirkan dari podium, dan mengambil hari libur yang memberi mereka apa yang mereka inginkan. Mereka menganggap bahwa terus menyiarkan dan berbicara menentang pelanggaran adalah cara terbaik untuk menghadapi troll yang mungkin tidak menghadapi akibat atas tindakan mereka.

READ  Fortnite Crew Pack diluncurkan untuk bulan Juni bersama dengan Mecha Cuddle Master

Saat 1 September mendekat dan A Day Off Twitch mendapatkan daya tarik, ada keheningan yang nyata dari beberapa bintang terbesar Twitch. dan beberapa dari Spanduk Orang tua yang membicarakannya tidak memiliki hal-hal yang baik untuk dikatakan. Ada rasa pengabaian dan kemunafikan yang lebih luas tentang keheningan Spanduk Yang terbesar dalam subjek serangan kebencian.

Selama Bulan Kebanggaan atau Protes untuk Kesetaraan Ras, spanduk besar dan kecil menyatakan dukungan mereka untuk komunitas yang terkena dampak. Namun, beberapa suara yang sama sekarang tidak terdengar.

Dukungan Twitch untuk A Day Off Twitch jauh melampaui pernyataannya. Platform ini akan memulai acara September pada 2 September, sehari setelah protes, mungkin Spanduk Siapa pun yang dapat berpartisipasi masih bisa mendapatkan keuntungan.

Saat Twitch mengembangkan peningkatan keamanan itu, streamer masih bergulat dengan serangan kebencian berbahaya yang mengarah ke hex Dan mengalahkanBicara tentang pindah ke platform lain kembali.

Twitch adalah ikan terbesar di kolam aliran, tapi itu bukan satu-satunya. Bahkan setelah Microsoft menutup platform Mixer-nya, Facebook dan YouTube menawarkan alternatif kepada pemirsa yang bosan dengan apa yang mereka yakini sebagai respons Twitch yang lambat dan reaktif terhadap pelecehan.

READ  Inilah saat acara musim panas kosmik Fortnite dimulai dan apa yang diharapkan

menepuk