SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ubisoft takut kehilangan bakat karena lingkungan kerja yang beracun

Ubisoft khawatir tentang kemungkinan melihat bakat baru yang bahkan tidak dipertimbangkan oleh merek untuk merekrut. Pengembang dan penerbit game, dalam sebuah dokumen yang diterbitkan setiap tahun, menyatakan bahwa ada risiko “tinggi” kehilangan profesional karena budaya kerja yang beracun.

Tidak Melaporkan Pada 348 halaman, Ubisoft mengakui bahwa risiko berasal dari “perilaku yang tidak pantas di pihak karyawan”. Selain membahas topik, dokumen tersebut berfokus pada aspek-aspek seperti risiko keuangan, orang-orang kunci, struktur perusahaan, serta dokumen dan peraturan hukum.

Periklanan

Baca lebih banyak:

Bagian rinci tentang masalah retensi dan rekrutmen orang baru menunjukkan bahwa pada pertengahan Juni 2020, Ubisoft menghadapi tekanan yang meningkat baik secara internal maupun eksternal. Gesekan ini memaksa perusahaan untuk menghilangkan perilaku beracun dalam pengembang game.

Belakangan tahun itu, pada bulan Agustus, berbagai konsekuensi dari tuduhan diumumkan di situs Kotaku. Karyawan meninggalkan perusahaan karena kepala penerbit game mengabaikan atau menangani keluhan pelecehan seksual, perilaku salah, dan perilaku kasar.

Cara memilih Olhar Digital di putaran kedua Penghargaan Influency.me.

Ini sampai pada titik di mana Yves Guillemot, CEO Ubisfot, pada bulan September meminta maaf kepada “semua orang yang terluka” atas kesalahan pengembang.

Dalam laporan saat ini, Ubisoft mengklaim memerangi perilaku beracun dan pelecehan ini di dalam perusahaan. Semua anggota perusahaan sekarang menerima pelatihan tentang pelecehan dan diskriminasi berdasarkan gender. Posisi Wakil Presiden Global untuk Keanekaragaman dan Inklusi juga telah dibuat.

Oleh karena itu, Ubisoft mengklaim bahwa itu akan “mempromosikan keragaman, keadilan, dan inklusi” di dalam pengembang. Namun, perusahaan memperingatkan bahwa risiko yang meningkatkan racun di tempat kerja tidak dapat diselesaikan dengan mudah.

READ  Harga berlangganan Tesla FSD bisa dinegosiasikan
Ubisoft memiliki proyek hebat dengan franchise Assassin’s Creed. Foto: Ubisoft / Pengungkapan

Baru-baru ini, setelah pengumuman proyek besar terkait game Assassin’s Creed, karyawan Ubisoft menjadi sangat marah. Menurut pendapat mereka, beberapa dari mereka yang bertanggung jawab atas pekerjaan tersebut adalah majikan yang dituduh melakukan perilaku kasar.

Dalam pembelaannya, Ubisoft mengklaim dalam sebuah wawancara dengan situs tersebut Laporkan Bloomberg, bahwa karyawan yang dituduh berperilaku beracun yang tetap berada di perusahaan telah “menganalisis kasus secara menyeluruh oleh pihak ketiga”. Mereka dibebaskan atau menghadapi tindakan disipliner.

Di seberang: Kotaku

Sudahkah Anda melihat video baru kami di Youtube? Berlangganan saluran kami!