SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UEA menjadi ‘investor terbesar’ dengan jaminan $ 10 miliar untuk dana kekayaan Indonesia

Jakarta: Indonesia pada hari Rabu menyambut baik komitmen Uni Emirat Arab untuk menginvestasikan $ 10 miliar dalam Sovereign Wealth Fund yang baru-baru ini diluncurkan, menjadikan Emirates sebagai “investor terbesar” dalam inisiatif tersebut, kata seorang pejabat senior.

“Melalui investasi ini, sejauh ini Uni Emirat Arab menjadi investor terbesar di Investment Authority of Indonesia (INA),” kata Hussein Baqis, Duta Besar Indonesia untuk Uni Emirat Arab, kepada Arab News, Rabu.

“Merger dengan Uni Emirat Arab menunjukkan kepercayaan internasional lebih lanjut dalam berinvestasi di INA dan akan menarik investor global lainnya untuk bergabung dan berinvestasi,” katanya.

Pada Februari tahun ini, Indonesia membantu Uni Emirat Arab mendirikan INA melalui Komisi Investasi Abu Dhabi (Aida), di mana Aida menjabat sebagai salah satu penasihatnya.

Dana Kekayaan Negara, yang diperkenalkan pada periode yang sama, akan digunakan untuk proyek-proyek infrastruktur besar dan akan meningkatkan konektivitas ke negara kepulauan terbesar di dunia dengan hampir 17.000 pulau.

“Kami berharap semakin banyak investor di Indonesia yang tertarik pada lebih banyak peluang potensial yang memiliki nilai potensial di masa depan, dari aset tetap Brownfield hingga proyek greenfield,” Jodi Mahartika, juru bicara Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, mengatakan kepada Arab News di hari Rabu.

Pada hari Selasa, Wam, kantor berita negara Uni Emirat Arab, berjanji untuk berinvestasi di dana kekayaan kedaulatan Indonesia atas perintah Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohammed bin Saeed Al-Nahyan.

Investasi dalam proyek infrastruktur strategis ini – terutama di infrastruktur, jalan, pelabuhan, pariwisata, pertanian, dan sektor lain yang menjanjikan – akan “berkontribusi pada pertumbuhan, pembangunan ekonomi dan sosial.”

Menurut Pakis, “akhir yang menyenangkan” dari pembicaraan antara Presiden Indonesia Joko Widodo dan Sheikh Mohammed pekan lalu merupakan janji investasi, dan kedua pemimpin menyinggung INA untuk membahas kerja sama bilateral.

READ  'Untuk mengatasi keluarnya Sharon Osborne saat pertunjukan kembali' menawarkan ceramah

“Investasi UEA di UEA akan memperkuat hubungan bilateral kedua negara di berbagai bidang, dan itu mencerminkan hubungan pribadi yang erat antara para pemimpin kedua negara,” kata Bakis.

Janji investasi datang dua minggu setelah delegasi UEA yang dipimpin oleh Menteri Energi dan Infrastruktur Suhail al-Masroue mengunjungi Indonesia awal bulan ini untuk menghadiri pekan Indonesia-UEA.

Selama kunjungan selama seminggu, kedua belah pihak mencapai sejumlah kesepakatan bisnis, termasuk perjanjian untuk membangun resor wisata senilai $ 500 juta di sebuah pulau di provinsi Aceh dan proyek pembangunan pelabuhan dan industri senilai $ 1,2 miliar di kota Yunani, Yunani. Jawa Timur.

Selain itu, para pejabat menghadiri upacara peletakan batu pertama replika Masjid Agung Sheikh Zayed di kampung halaman Widodo di Jawa Tengah.

Saat itu, al-Masroui mengatakan sedang mengkaji opsi investasi untuk proyek pembangunan infrastruktur di Indonesia sebelum Uni Emirat Arab memberikan lebih banyak bantuan keuangan.

INA diluncurkan dengan modal awal hingga $ 5,3 miliar, yang akan dibiayai pemerintah untuk berbagai proyek infrastruktur dan pembangunan hingga akhir tahun ini. Tujuannya adalah untuk menciptakan kumpulan dana awal $ 20 miliar.

Negara lain, seperti Amerika Serikat, Jepang, Kanada, dan Belanda, tertarik untuk membayar total $ 9,5 miliar kepada INA melalui lembaga pendanaan pembangunan, keuangan dan pensiun masing-masing, kata pejabat Indonesia.

Analis, pada bagian mereka, mengatakan dana yang dilindungi oleh INA dapat memberikan kelonggaran bagi kemampuan perusahaan konstruksi milik negara, banyak di antaranya berjuang untuk mendanai proyek infrastruktur dengan menerbitkan obligasi global.

Menurut perkiraan Fitch, perusahaan-perusahaan ini memiliki total utang 170 triliun rupee ($ 11,77 miliar) pada akhir September 2020, sementara utang perusahaan energi milik negara Bertamina mencapai hampir 300 triliun rupee pada Juni 2020.

READ  Indonesia / Volcano Discovery, gempa berkekuatan 4.2 mengguncang Nusa Tenkara timur, dekat Laban Pajo

Sementara itu, dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, lembaga pemeringkat Kredit Internasional mengatakan INA tidak mungkin melakukan pemotongan jangka pendek dalam hutang perusahaan milik negara karena “modalnya moderat dibandingkan dengan tingkat utangnya” dalam konstruksi, bea cukai. , migas dan sektor strategis lainnya Perusahaan Milik.

“Jika modal asing dapat diinvestasikan dalam investasi infrastruktur Indonesia, kemampuan INA untuk mengumpulkan dana dapat ditingkatkan. Posisi kekuasaan hukum dan politik yang istimewa kepada mitra asing yang ingin berinvestasi di infrastruktur dapat memberikan jaminan yang lebih besar,” kata Olly Freudy, direktur Indonesia. dari Fitch Ratings.