SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taiwan melaporkan 2 kasus COVID-19 baru dari Indonesia, Filipina

Taipei, 24 Maret (CNA) Central Epidemiological Command (CECC) pada hari Rabu mengkonfirmasi dua kasus impor baru COVID-19 – satu dari Indonesia dan satu dari Filipina – sehingga jumlah total kasus yang dikonfirmasi di Taiwan menjadi 1.009.

Kasus tersebut berasal dari Indonesia, seorang pria Indonesia berusia 20 tahun yang dites positif Kovit-19 di negaranya pada November tahun lalu, menurut pernyataan CECC.

Wanita itu terbang ke Taiwan pada 9 Maret dengan bukti hasil tes negatif dalam tiga hari setelah penerbangannya dan kemudian diisolasi di stasiun yang dikelola pemerintah hingga 22 Maret.

Tes kembali positif pada hari Rabu, kata CECC, menambahkan bahwa wanita itu tidak menunjukkan gejala dan tidak melakukan kontak dengan siapa pun sejak dia tiba.

Gugatan tersebut kemungkinan didanai oleh Filipina, di mana seorang pekerja imigran berusia 20 tahun tiba di Taiwan pada 9 Maret.

Di akhir isolasi di sebuah stasiun yang dikelola negara pada 22 Maret, pria itu menerima tes virus korona lagi, dan hasilnya positif pada Rabu, kata CECC.

Seperti kasus dari Indonesia, CECC mengatakan orang tersebut tidak menunjukkan gejala dan tidak ada kontak yang teridentifikasi.

Hingga saat ini, 1.009 kasus COVID-19 telah dilaporkan di Taiwan, 893 di antaranya diklasifikasikan sebagai kasus impor. Secara total, data CECC menunjukkan 969 orang telah pulih, 10 meninggal dan 30 dirawat di rumah sakit.

Di seluruh dunia, COVID-19 telah mempengaruhi lebih dari 124 juta orang di 193 negara dan wilayah, dengan lebih dari 2,7 juta kematian, menurut angka CECC pada Rabu.

Sementara itu, CICC telah menetapkan Timor-Leste sebagai risiko COVID-19 paling rendah dari daftar negaranya, menyusul laporan munisi tandan di beberapa daerah di luar ibu kota negara Asia Tenggara itu, Dili.

READ  Bagaimana Indonesia membuat daftar sendiri dengan vaksin COVID-19

Selain itu, ketika letusan mereda di negara-negara ini, pusat tersebut mengklasifikasikan ulang Vietnam dan Singapura dari risiko COVID-19 rendah hingga sedang.

Sebagian besar kasus COVID-19 baru yang dikonfirmasi di Vietnam selama dua minggu terakhir diimpor, sementara semua kasus domestik baru berhubungan dekat dengan yang diisolasi. CECC mengatakan hanya ada dua kasus domestik di Singapura dalam dua minggu terakhir.

Negara / wilayah yang diklasifikasikan sebagai risiko rendah COVID-19 termasuk Selandia Baru, Makau, Palau, Fiji, Brunei, Laos, Nuru, Kepulauan Marshall, Bhutan, Australia, Singapura, dan Vietnam.

Data CECC menunjukkan daftar area / kawasan berisiko rendah hingga sedang, termasuk Kamboja, Hong Kong, dan Mauritius.

(Ditulis oleh Elizabeth Hsu)

Endetem / J