SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uji terbang helikopter Wright Brothers adalah momen bagi NASA

Uji terbang helikopter Wright Brothers adalah momen bagi NASA

Mars terlihat dalam tampilan Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA yang diambil pada 12 Mei 2016. NASA / Diposting melalui Reuters

NASA berharap untuk merekam momen Wright bersaudara di abad ke-21 pada hari Senin saat mencoba mengirim helikopter miniatur terbang di atas permukaan Mars dalam apa yang akan menjadi penerbangan pertama yang ditenagai dan dikendalikan dari sebuah pesawat di planet lain.

Prestasi luar biasa dalam sains dan teknologi dapat tampak sederhana dengan pengukuran konvensional. Penerbangan terkontrol pertama Wright Bersaudara ke dunia dengan pesawat bermesin, dekat Kitty Hawk, North Carolina, pada tahun 1903, menempuh jarak 120 kaki (37 meter) dalam 12 detik.

Demikian juga, ada debut sederhana di Creative Store dari helikopter twin-rotor bertenaga surya milik NASA.

Jika semua berjalan sesuai rencana, pusaran seberat 1,8 kg itu perlahan-lahan akan naik lurus hingga 10 kaki (3 meter) di atas permukaan Mars, melayang di tempatnya selama 30 detik, dan kemudian berputar sebelum turun ke tingkat yang lembut. . Itu mendarat di keempat kaki.

Sementara skala abstrak mungkin tampak kurang ambisius, “wilayah udara” dari uji terbang antarplanet terletak 173 juta mil dari Bumi, di dasar Cekungan Mars yang luas yang disebut Kawah Jezero. Keberhasilan bergantung pada implementasi Ingenuity dari instruksi penerbangan yang telah diprogram sebelumnya menggunakan sistem pilot dan navigasi otonom.

“Sudah hampir waktunya tim kami menunggu,” kata manajer proyek inovasi MiMi Aung pada briefing baru-baru ini di Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA dekat Los Angeles.

NASA sendiri menyamakan pengalaman yang dicapai oleh Wright bersaudara 117 tahun yang lalu, yang memberikan penghormatan kepada penerbangan pertama yang sederhana namun besar dengan menempelkan sepotong kecil jaringan sayap dari pamflet Wright asli di bawah Panel Surya Ingenuity.

READ  Wahana Mars China mengendarai kendaraan pertamanya di permukaan Planet Merah | Berita Sains dan Teknologi

Pesawat robotik itu diangkut ke planet merah sambil diikat ke perut pesawat luar angkasa Mars NASA, sebuah laboratorium biologi astronomi bergerak yang mendarat pada 18 Februari di Kawah Jezero setelah menempuh perjalanan hampir tujuh bulan di luar angkasa.

Meskipun uji penerbangan Ingenuity dijadwalkan akan dimulai sekitar pukul 3:30 pagi ET pada hari Senin (07:30 GMT Senin), data yang mengonfirmasi hasilnya diperkirakan tidak akan mencapai pusat kendali misi JPL hingga pukul 6 pagi .: 15 AM ET pada hari Senin.

NASA juga mengharapkan untuk menerima foto dan video penerbangan yang diharapkan dapat ditangkap oleh para insinyur misi menggunakan kamera yang dipasang di helikopter dan pesawat Tenacity, yang akan diparkir 250 kaki (76 meter) dari zona penerbangan Ingenuity.

Jika tes lulus, Ingenuity akan melakukan beberapa perjalanan ekstra panjang dalam beberapa minggu mendatang, meskipun perlu istirahat empat hingga lima hari di antara masing-masing untuk mengisi ulang baterainya. Prospek untuk penerbangan di masa depan sangat bergantung pada pendaratan empat titik yang aman untuk pertama kalinya.

“Itu tidak memiliki sistem koreksi diri, jadi jika pendaratan kami buruk, itu akan menjadi akhir dari pekerjaan,” kata Ong. Hembusan angin kencang yang tidak terduga merupakan salah satu potensi bahaya yang dapat merusak penerbangan.

NASA berharap bahwa kreativitas – tawaran teknis yang terpisah dari misi ketekunan dasar untuk mencari jejak mikroorganisme purba – akan membuka jalan bagi pengamatan udara Mars dan tujuan lain di tata surya, seperti Venus atau bulan Saturnus, Titan.

Sementara Mars memiliki gravitasi yang jauh lebih sedikit untuk ditaklukkan daripada Bumi, atmosfernya hanya memiliki kepadatan 1%, yang menghadirkan tantangan khusus bagi daya angkat aerodinamis. Untuk mengimbanginya, para insinyur melengkapi Ingenuity dengan bilah rotor yang lebih besar (panjang 4 kaki) yang berputar lebih cepat daripada yang dibutuhkan di darat untuk pesawat seukurannya.

READ  Kupu-kupu ini adalah kupu-kupu pertama yang punah di Amerika Serikat karena ulah manusia

Desainnya telah berhasil diuji di ruang vakum yang dibangun di Jet Propulsion Laboratory untuk mensimulasikan kondisi Mars, tetapi masih harus dilihat apakah kreativitasnya akan terbang di Planet Merah.

Pesawat kecil dan ringan ini telah lulus uji kritis sejak dini dengan menunjukkan kemampuannya untuk menahan cuaca dingin, dengan suhu malam hari turun hingga minus 130 derajat Fahrenheit (minus 90 derajat Celcius), menggunakan energi matahari saja untuk mengisi ulang dan menyimpan komponen internal. dipanaskan dengan benar.

Penerbangan yang direncanakan ditunda seminggu karena kesalahan teknis selama uji rotasi rotor pesawat pada 9 April. NASA mengatakan masalah itu telah diselesaikan sejak saat itu.

Kriteria Kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.