SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ukraina memperingatkan bahaya “bencana radiologis” di Zaporizhia

Klaim Rusia bahwa mereka dapat menutup PLTN Zaporizhia menimbulkan peringatan ‘bencana radiologis’

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan sedang mempertimbangkan untuk menutup pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia yang diduduki di Ukraina selatan, yang memicu peringatan dari badan nuklir negara Ukraina bahwa hal itu dapat menimbulkan risiko bencana.

Kementerian mengatakan bahwa “perkembangan negatif” dari pembangkit tersebut dapat memaksa Rusia untuk mempertimbangkan kemungkinan “menempatkan unit daya kelima dan keenam” ke dalam “cadangan dingin”, yang akan mengarah pada “penutupan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhia”. . Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Kamis, dia menyalahkan Ukraina atas pemboman situs tersebut. Pihak berwenang Ukraina membantah tuduhan itu dan menuduh Rusia berada di balik serangan yang menghancurkan kompleks itu.

Energoatom, perusahaan tenaga nuklir milik negara Ukraina, mengatakan kemungkinan penutupan pabrik akan membawa “skenario bencana radiologis” lebih dekat.

“Karena padamnya generator pembangkit listrik tenaga nuklir [de Zaporiyia] Dari sistem kelistrikan Ukraina, mereka tidak akan dapat menggunakannya untuk kebutuhan pendinginan bahan bakar mereka jika terjadi pemadaman listrik di pembangkit listrik “Radiasi di pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa”.

Pembangkit tersebut menjadi fokus perhatian global yang meningkat setelah berminggu-minggu peningkatan pengeboman yang mendorong Badan Energi Atom Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengizinkan para ahli mengunjungi fasilitas itu dan menimbulkan kekhawatiran akan kemungkinan kecelakaan nuklir.

Kedua belah pihak berusaha membedakan yang lain dari ancaman terorisme nuklir.

Pemboman Ukraina merusak sistem pendukung tambahan seperti kolam air dan peralatan lain yang membuat reaktor tetap dingin, menurut kementerian, yang menuduh pasukan Ukraina melakukan 12 serangan terhadap fasilitas tersebut menggunakan lebih dari 50 roket dan peluru artileri dan lima drone kamikaze.

READ  Serangan udara Rusia menghantam beberapa sekolah dan katedral di Kharkov

Ukraina secara konsisten membantah tuduhan tersebut dan menyalahkan Rusia atas pemboman pabrik, serta penggunaannya sebagai perisai untuk menembak ke posisi Ukraina di Nikopol, di seberang tepi Sungai Dnipro. Rusia juga membantah tuduhan Ukraina.

“Kami siap memberikan IAEA foto resolusi tinggi yang nyata … yang membuktikan bahwa senjata, terutama yang berat, tidak ditempatkan di wilayah stasiun ini,” kata Kementerian Pertahanan Rusia pada hari Kamis.

“Kami tahu bahwa dengan sejumlah besar satelit militer dan komersial asing, pihak Amerika dapat memberikan informasi yang sama kepada dunia,” tambahnya.

CNN tidak dapat secara independen memverifikasi tuduhan Ukraina atau Rusia tentang serangan dan penempatan peralatan militer berat di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia.

CNN telah menghubungi operator citra satelit komersial untuk memverifikasi klaim Rusia, tetapi mereka belum menanggapi.