SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ukraina menemukan korupsi yang melibatkan pembelian senjata senilai  juta

Ukraina menemukan korupsi yang melibatkan pembelian senjata senilai $40 juta

(CNN) — Dinas Keamanan Ukraina (SBU) mengatakan pihaknya telah mengungkap skema korupsi besar-besaran di Ukraina Beli senjata Dari tentara negara itu bernilai sekitar 40 juta dolar AS (1,5 miliar hryvnia Ukraina).

Dinas Keamanan Ukraina mengindikasikan bahwa penggelapan tersebut termasuk pembelian 100.000 mortir untuk Angkatan Bersenjata Ukraina pada musim gugur 2022.

Kementerian Pertahanan Ukraina membayar hampir seluruh uang tersebut kepada pemasok senjata Lviv Arsenal, namun Dinas Keamanan Ukraina mengatakan amunisi tersebut tidak pernah diterima. Sebaliknya, dia mengklaim sebagian uang itu ditransfer ke rekening luar negeri, termasuk di Balkan.

Penyelidikan menyimpulkan bahwa mantan pejabat tinggi pertahanan, presiden dan kepala komersial Lviv Arsenal, dan perwakilan kelompok bisnis asing terlibat dalam penipuan tersebut.

Penemuan skema korupsi besar-besaran akan berdampak pada Ukraina, yang terus melakukan perlawanan tanpa henti Invasi ke Rusia Ukraina berupaya masuk ke Uni Eropa, yang menjadikan pemberantasan korupsi sebagai syarat keanggotaan Ukraina di masa depan.

Ukraina menemukan korupsi yang melibatkan pembelian senjata senilai  juta

Dinas Keamanan Ukraina mengatakan para pejabat pertahanan meminta 100.000 mortir pada tahun 2022, tetapi tidak ada senjata yang tiba. (Foto: Serhiy Nozhnenko/Reuters)

Dinas Keamanan Ukraina mengatakan lima orang telah didakwa, dan salah satu dari mereka, mantan pejabat Kementerian Pertahanan, ditangkap ketika mencoba melintasi perbatasan. Dia menambahkan bahwa pihak berwenang sedang berupaya untuk menangkap tersangka lain dan terdakwa mungkin menghadapi hukuman penjara hingga 12 tahun.

“Kementerian Pertahanan terus berjuang tanpa henti melawan mereka yang menggelapkan pembelian senjata. Tidak ada tempat bagi pejabat yang korup,” kata Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Dmytro Klemenkov dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Sabtu.

Ukraina telah menyaksikan skandal korupsi yang melibatkan Kementerian Pertahanan dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Moskow mencatat rekor jumlah cedera untuk hari kedua berturut-turut

Pada bulan Desember, seorang pejabat senior Kementerian Pertahanan Ukraina VDia ditangkap atas tuduhan Dia juga menggelapkan 1,5 miliar hryvnia ($40 juta) dalam kasus lain yang melibatkan kontrak peluru artileri.

Laporan-laporan ini muncul beberapa bulan setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memberhentikan semua pejabat yang bertanggung jawab atas pusat perekrutan militer regional. Pada bulan September, Zelensky juga mencopot Menteri Pertahanan Oleksiy Reznikov dari jabatannya, dengan alasan perlunya “metode baru” di tengah skandal yang terus berlanjut.

CNN melaporkan pada bulan Desember bahwa Zelensky menghadapi tekanan yang semakin besar dari Amerika Serikat untuk berbuat lebih banyak dalam memerangi korupsi pemerintah di Ukraina. Para pejabat mengatakan Washington mengirimkan beberapa pemberitahuan ke Kiev bahwa jenis bantuan ekonomi tertentu akan dikaitkan dengan kemajuan yang dicapai Ukraina dalam mereformasi lembaga-lembaganya.