SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di ruang tamunya, seorang nenek Israel menghentikan teroris Hamas… dengan lagu, teh, dan kue!

Di ruang tamunya, seorang nenek Israel menghentikan teroris Hamas… dengan lagu, teh, dan kue!

Yerusalem.–Matius militan Hamas Dia muncul di ruang tamunya dengan granat dan… Rachel Edrey Dia menyajikan teh dan kue Maroko kepada mereka sampai polisi menyerbu masuk dan membunuh para penyerang.

Kisah Edri tentang kelangsungan hidupnya yang jenius selama Perang Dunia II Perang antara Israel dan Hamas Hal ini mengubah pria berusia 65 tahun itu menjadi pahlawan rakyat yang tidak terduga di Israel. Bagi banyak orang, hal ini telah menjadi simbol kecerdikan warga Israel yang harus berjuang sendiri ketika militan mengubah komunitas yang sepi di selatan menjadi pertumpahan darah pada tanggal 7 Oktober.

Usai sirene dini hari dibunyikan, Edri kembali dari tempat penampungan serangan udara di kampung halamannya Ofakim Dia menghadapi sekelompok pejuang Hamas di ruang tamunya. Saat baku tembak terjadi di luar, di rumah Edri terjadi perselisihan selama 20 jam antara keramahtamahan dan kebrutalan.

Baca juga: Dalam gambar: Beginilah warga Lebanon memprotes serangan terhadap Rumah Sakit Gaza

“Salah satu teroris mengatakan kepada saya: ‘Kamu mengingatkan saya pada ibu saya.’” “Aku bilang padanya: ‘Aku benar-benar seperti ibumu. Aku akan membantumu, aku akan menjagamu. Apa yang kamu butuhkan?'” kata Edri kepada Ynet.

Setelah salah satu pria bersenjata yang membawa granat menghantam wajah Edri dengan popor senjatanya, Edri menenangkannya. Para militan diberi nanas kalengan, teh, dan kue tradisional Maroko. Dia menyanyikan lagu-lagu Arab untuk mereka dan mereka membalasnya dengan lagu-lagu Ibrani. Orang-orang itu ditawari Coca-Cola Zero; Ketika mereka bilang mereka lebih suka Coca-Cola, saya menerimanya.

“Setelah minum dan makan, keadaan menjadi lebih tenang,” kata Edri kepada Ynet. “Saya mulai melakukan percakapan, dan pada titik tertentu saya lupa bahwa mereka adalah teroris.”

READ  Amerika Serikat membatasi perusahaannya untuk berinvestasi dalam teknologi di luar negeri - DW - 10/08/2023

Setelah 17 jam, tim penyelamat berhasil menyelamatkan Edri dan suaminya dengan bantuan putra mereka Eviatar. Eviatar, seorang petugas polisi setempat, memberikan sketsa rumah tersebut kepada tim dan membantu tim penyelamat mengejutkan dan menembak orang-orang bersenjata. Karena rumahnya rusak parah, Edri dipindahkan ke sebuah hotel di Israel tengah.

Baca juga: Hizbullah mengklaim telah melancarkan enam serangan terhadap Israel, sebagian besar dengan roket dan rudal

Pada hari Rabu, dia adalah salah satu dari beberapa warga Israel yang diundang untuk bertemu dengan presiden Joe Biden Selama kunjungannya yang luas ke Israel. Dia tersenyum dan memeluk Biden saat Biden mengucapkan terima kasih karena telah membela negaranya.

Untuk menghibur kaum ultra-Ortodoks dengan makanan ringan, Edri dipromosikan secara online dan di media nasional sebagai ibu Yahudi yang sempurna, sebuah permainan stereotip tentang seorang wanita yang memberi makan tamu secara berlebihan. Orang Israel juga membandingkan Edri dengan tokoh alkitabiah Yael, yang membunuh seorang jenderal jahat dengan menawarinya makanan sebelum membunuhnya saat tidur.

Para militan Jalur Gaza Mereka menerobos tembok pemisah Israel yang dijaga ketat dan memasuki Ofakim dan lebih dari 20 komunitas perbatasan lainnya, menewaskan sedikitnya 48 warga Ofakim.

Baca juga: Saya tidak ingin “uang darah” dari Israel, kata pendiri merek kosmetik Huda Beauty, dan telah menerima ancaman boikot.

Sekelompok warga sipil bersenjatakan senapan membela pejuang bersenjata Hamas dengan kerusuhan ofensif.

“Mereka bertarung seperti singa di sini,” kata Yoni Shalem, seorang pria yang tinggal satu jalan dengan Edri, menggambarkan keberanian tetangganya. “Baik polisi maupun tentara tidak melakukan apa pun. Satu-satunya alasan kami masih hidup adalah karena warga lain datang untuk melindungi kami.”

READ  Tonton Santa Claus Tour 2023 secara langsung melalui Santa Tracker: Rute dan Kapan Santa Claus Tiba | Petunjuk arah | Meksiko

Kakak laki-laki Edri, Shimon Coram, mengatakan dia tidak terkejut mendengar bagaimana Edri berhasil menghindari kematian. Coram mengatakan bahwa sebelum perang, Edri dikenal karena keramahan dan kemurahan hatinya, saat dia bekerja di pangkalan militer terdekat untuk memasak makanan untuk tentara.

Dia mengatakan keduanya tumbuh dalam keluarga kelas pekerja di Ofakim dengan 12 saudara kandung, dan masa kecil yang mengajarkan mereka untuk bersikap tegas.

“Kami belajar bagaimana hidup dan memperoleh kebijaksanaan hidup seperti kucing liar,” kata Shimon. “Anda bisa melihatnya dari cara dia bertindak.”




Bergabunglah dengan saluran kami

EL UNIVERSAL sekarang tersedia di Whatsapp! Dari perangkat seluler Anda, temukan berita, opini, hiburan, tren paling relevan hari ini, dan banyak lagi.