SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ukraina mengecam Rusia karena kekerasan seksual selektif terhadap perempuan dan anak perempuan

Seorang wanita dengan seorang anak keluar dari gedung apartemen yang dibom, saat serangan Rusia di Ukraina berlanjut, di Kyiv, Ukraina, dalam foto genggam ini yang diposting pada 16 Maret 2022. Layanan Pers Layanan Darurat Negara Ukraina / Diposting melalui Reuters

Pada hari Minggu, pihak berwenang Ukraina menuduh pasukan Rusia di negara itu melakukan kekerasan seksual selektif terhadap perempuan dan anak perempuan Ukraina.

Dalam video yang diposting di Twitter, Anggota Parlemen Oleksiy Goncharenko mengklaim bahwa beberapa mayat wanita telanjang ditemukan di pinggir jalan tidak jauh dari Kyiv. ‘Bisa dimengerti apa yang terjadi’Dia menekankan bahwa setelah penyerangan terhadap para wanita, Rusia mencoba membakar tubuh mereka.

Walikota Irben, Oleksandr Markushin, mengecam penembakan terhadap perempuan dan anak perempuan setempat, mengatakan kepada Deutsche Welle bahwa mereka dilindas oleh tank-tank Rusia.

Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, dalam pesan video yang diposting di Twitter, menekankan bahwa semakin cepat tentara Ukraina “membebaskan” wilayah yang diduduki Rusia, hak asasi manusia di sana akan dihormati.

Wanita tidak akan diperkosa. Anak-anak tidak perlu melihat ibu mereka diperkosa. Warga sipil tidak akan dibunuh.”Kuleba menekankan, menambahkan bahwa Ukraina membutuhkan dukungan untuk mencapai ini: “Kami membutuhkan senjata sekarang,” katanya.

Sebagai tambahannya, Lembaga Hak Asasi Manusia Pada hari Minggu, Human Rights Watch dalam laporannya mengecam keberadaan daerah-daerah di Ukraina di bawah kendali Rusia “eksekusi singkat” dan “pelanggaran serius lainnya” yang dapat dianggap sebagai kejahatan perang.

LSM didokumentasikan – antara 27 Februari dan 14 Maret – Puluhan kasus di mana pasukan Rusia telah melakukan kejahatan perang terhadap warga sipil Di daerah yang diduduki di daerah KharkivDan Chernigov Dan Kiev. Menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh organisasi, Ini termasuk pemerkosaan, dua eksekusi singkat terhadap enam pria pada satu kesempatan dan satu pada yang lain, dan kasus-kasus kekerasan dan ancaman lainnya terhadap warga sipil..

Seorang wanita lokal memberi hormat kepada pasukan Ukraina saat serangan Rusia di Ukraina berlanjut
Seorang wanita lokal memberi hormat kepada pasukan Ukraina saat serangan Rusia di Ukraina berlanjut

Pada 13 Maret, seorang tentara Rusia berulang kali memukul dan memperkosanya (Human Rights Watch merahasiakan nama aslinya untuk melindungi identitasnya), seorang wanita berusia 31 tahun dari Malaya Rohan, sebuah kota di wilayah Kharkiv yang dikendalikan oleh pasukan Rusia pada saat itu.

READ  Bagaimana efektivitas vaksin COVID-19 saat ini? - Keuangan

Tentara Rusia memasuki desa pada 25 Februarikatanya padanya. Pada hari itu, sekitar 40 penduduk desa, kebanyakan perempuan dan anak perempuan, mengungsi ke ruang bawah tanah sebuah sekolah setempat. Dia ada di sana bersama putrinya yang berusia 5 tahun, ibunya, saudara perempuannya yang berusia 13 tahun, dan saudara lelakinya yang berusia 24 tahun..

Sekitar tengah malam pada 13 Maret, seorang tentara Rusia menyerbu sekolah tersebut. Dia pertama kali memberitahunya:Dia memecahkan kaca pintu masuk sekolah dan mengetuk pintuPenjaga terbuka.

Prajurit itu, yang membawa senapan serbu dan pistol, pergi ke ruang bawah tanah dan memerintahkan semua orang yang hadir untuk berbaris. Wanita itu sedang mengantri sambil menggendong putrinya yang sedang tidur. Dia menyuruhnya untuk memberinya gadis itu tetapi dia menolak. Dia menyuruh saudaranya untuk maju dan memerintahkan anggota kelompok lainnya untuk berlutut atau, katanya, dia akan menembak semua orang di lantai bawah..

Prajurit itu memerintahkan saudaranya untuk mengikutinya untuk membantunya menemukan makanan. Mereka pergi dan kembali satu atau dua jam kemudian. Prajurit itu duduk di tanah.

Orang-orang mulai bertanya apakah mereka boleh pergi ke kamar mandi dan meninggalkan mereka dalam kelompok dua dan tigakatanya padanya. Setelah itu, orang-orang mulai bermalam. Prajurit itu mendekati keluarganya dan meminta mereka untuk mengikutinya.

Seorang petugas medis membantu seorang wanita yang terluka di lokasi lingkungan yang dibom di Kyiv, saat invasi Rusia ke Ukraina berlanjut di Kyiv.
Seorang petugas medis membantu seorang wanita yang terluka di lokasi lingkungan yang dibom di Kyiv, saat invasi Rusia ke Ukraina berlanjut di Kyiv.

Prajurit itu membawanya ke ruang kelas di lantai dua, di mana dia mengarahkan senjatanya ke arahnya dan memintanya untuk menanggalkan pakaian.. Akar:Dia menyuruhku untuk melakukan oral seks dengannya. Sepanjang waktu dia memegang pistol di dekat pelipis saya atau meletakkannya di wajah saya. Dia menembak langit-langit dua kali dan mengatakan itu akan memberi saya lebih banyak “motivasi”. Dia memperkosanya dan kemudian menyuruhnya duduk di kursi.

READ  Untuk pertama kalinya, mantan Kardinal Theodore McCarrick didakwa secara pidana atas penyerangan seksual terhadap anak di bawah umur di pengadilan AS.

Yang pertama masih telanjang setelah serangan brutal dan sangat dingin di sekolah yang tidak dipanaskan. Dia bertanya apakah dia bisa berpakaian, tetapi tentara itu mengatakan kepadanya bahwa dia hanya bisa mengenakan blusnya, bukan celana atau pakaian dalamnya. “Ketika saya sedang berpakaian, tentara itu memberi tahu saya bahwa dia orang Rusia, dan namanya begitu [nombre omitido] Dan dia berumur 20 tahun. Dia bilang aku mengingatkannya pada seorang gadis yang pergi ke sekolah bersamanyaDia berkata: Pria berseragam itu kemudian memintanya pergi ke ruang bawah tanah untuk mengambil barang-barangnya agar tetap bersamanya di kelas. Aku menolaknya. “Saya tahu putri saya akan menangis jika dia melihat saya“, Dia berkata.

Prajurit itu mengambil pisau dan menyuruhnya melakukan apa yang dia katakan jika dia ingin melihat gadis kecilnya lagi. Kemudian dia memperkosanya lagi, menusukkan pisau ke tenggorokannya dan memotong kulit lehernya.. Dia juga memotong pipinya dengan pisau dan sebagian rambutnya. Dia memukul wajahnya dengan sebuah buku dan menamparnya berulang kali..

Sekitar pukul tujuh pagi pada tanggal 14 Maret, tentara itu memerintahkannya untuk membawakan sebungkus rokok. Mereka turun bersama. Dia meminta penjaga untuk memberi tentara itu rokok. Setelah tentara itu membawa rokok, dia meninggalkannya.

Hari itu, dia dan keluarganya berjalan ke Kharkiv, di mana para sukarelawan memberinya bantuan medis dasar. Pindah ke tempat perlindungan bom.

Saya beruntung masih hidupDia menambahkan bahwa pihak berwenang Dewan Rohan Malaya telah menghubungi dia dan ibunya, bahwa mereka sedang mempersiapkan pengaduan pidana, yang mereka rencanakan untuk diajukan ke Kantor Kejaksaan Ukraina.

Human Rights Watch menerima Tiga lagi pengaduan kekerasan seksual Tentara Rusia di desa-desa lain di wilayah Chernihiv dan di Mariupol di selatan, tetapi mereka tidak dapat memverifikasi mereka secara independen.

READ  Amerika Serikat meminta Honduras untuk mengekstradisi mantan Presiden Juan Orlando Hernandez

(Dengan informasi dari Europe Press)

Baca terus: