SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ukraina menuduh Rusia menimbun rudal di dekat Pulau Ular dan mencoba mengacaukan Transnistria.

File foto pantai Pulau Ular

Ukraina dikecam Jumat ini Rusia mengancam seluruh wilayah Ukraina dengan serangan rudal Pulau Ular dan mencoba untuk mengacaukan situasi di Transnistria.

Seorang juru bicara Komando Operasi Selatan Ukraina, Vladislav Nazarov, mengatakan melalui Telegram bahwa Ada empat kapal perang Rusia dan dua kapal selam di Laut Hitam yang membawa lebih dari 30 rudal Kalibr, Menurut agensi lokal ukrinform.

.ditambahkan Pasukan Rusia yang menyerang terus memperkuat provokasi di Transnistria.

Ada upaya untuk membakar kantor polisi militer di Tiraspol dan serangan tiruan terhadap depot minyak. Perubahan situasi harus meletakkan dasar untuk menuduh Ukraina secara sepihak menyerang wilayah republik yang diproklamirkan.Nazarov mencatat.

Menurut Nazarov, Angkatan Bersenjata Ukraina bekerja untuk memastikan stabilisasi situasi di wilayah Odessa.

Selain itu, menurut data Direktorat Intelijen Utama Kementerian Pertahanan Ukraina, Pasukan Rusia berencana untuk menyebarkan sistem rudal pertahanan udara Pantsir dan sistem rudal darat-ke-udara Tor-M2 di Pulau Ular.

Apa itu Transnistria?

Transnistria – secara resmi disebut Republik Moldavia Pridnestrovia – adalah sebidang tanah sempit antara Moldova dan Ukraina barat di mana 500.000 orang. Ini adalah negara separatis yang tidak diakui yang meninggalkan Moldova setelah runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1990.

Tiraspol adalah ibu kota Republik Transnistria yang memproklamirkan diri
Tiraspol adalah ibu kota Republik Transnistria yang memproklamirkan diri

Pemerintah Transnistria menikmati kemerdekaan de facto, Tetapi negara-negara lain dan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengakuinya sebagai bagian dari Moldova.

Meskipun Rusia tidak secara resmi mengakui Transnistria sebagai negara merdeka, hari ini ia mempertahankan kemerdekaannya berkat dukungan militer tentara Rusia yang ditempatkan di wilayah Transnistria.

Transnistria memelihara hubungan dekat dengan Rusia. Penduduknya sebagian besar berbahasa Rusia dan Pemerintah dijalankan oleh separatis pro-Rusia. Rusia juga memasok Transnistria dengan gas alam gratis dan telah mendukung lansia di kawasan itu dengan suplemen pensiun.

READ  Beri tahu saya vaksin apa yang Anda berikan dan saya akan memberi tahu Anda seberapa besar kemungkinan Anda pergi ke rumah sakit jika Anda terkena COVID - El Financiero

Tentara Transnistria sendiri relatif kecil, terdiri dari: 4500 dan 7500 tentara.

Komandan militer Rusia Rustam Minnikaev mengatakan pada 22 April 2022, bahwa Rusia bermaksud membuat koridor darat melalui Ukraina selatan ke Transnistria.

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: