SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Untuk pertama kalinya, sebuah pesawat ruang angkasa yang tidak direncanakan menabrak bulan

Untuk pertama kalinya, sebuah pesawat ruang angkasa yang tidak direncanakan menabrak bulan

Tambahkan kawah lain ke daftar panjang lepuh di permukaan bulan.

Menurut perhitungan orbital, sebuah roket yang telah meluncur di luar angkasa selama bertahun-tahun telah jatuh bulan Jumat, tetapi pemogokan itu tidak dipantau secara langsung, dan mungkin ada menunggu bukti foto.

Astronom Bill Gray, yang pertama memprediksi tabrakan, mengatakan tabrakan itu akan terjadi pada 7:25 EDT (1225 GMT), di sisi jauh bulan.

Badan seberat empat ton itu berpacu melintasi alam semesta dengan kecepatan sekitar 5.800 mph (9.300 km/jam) dan diperkirakan akan membuat lubang “dengan lebar 10 atau 20 meter,” kata Gray kepada AFP.

Kecepatan, lintasan, dan waktu tumbukannya dihitung menggunakan pengamatan teleskop berbasis darat.

“Kami memiliki banyak (dan banyak) data pelacakan untuk objek, dan tidak ada efek selain gaya gravitasi dan sinar matahari,” katanya, yang terakhir dengan lembut mendorong silinder menjauh dari matahari.

“Kecuali tubuh itu diangkat oleh tangan misterius, ia akan menyentuh bulan pagi ini.”

Identifikasi rudal telah menjadi topik perdebatan karena tidak ada entitas resmi yang bertanggung jawab untuk mendaftar dan melacak memo di luar angkasa.

Gray, kontraktor independen yang menciptakan perangkat lunak komputasi orbital yang digunakan oleh NASA, mencari dan memantau puing-puing buatan manusia, sehingga para ilmuwan tidak bingung dengan asteroid dan mempelajarinya secara tidak perlu.

Dia awalnya mengira apa yang dia lihat adalah roket SpaceX, tetapi kemudian berubah pikiran dan mengatakan itu adalah booster tahap ketiga dari Chang’e 5-T1, diluncurkan pada 2014 sebagai bagian dari program eksplorasi bulan badan antariksa China.

Beijing membantah bertanggung jawab, dengan mengatakan rudal pendorong “telah dengan aman memasuki atmosfer bumi dan benar-benar terbakar”.

READ  Ketahanan Naga Kru SpaceX telah membawa empat astronot kembali ke Bumi dengan selamat

Namun menurut Gray, pernyataan Kementerian Luar Negeri China menggabungkan dua misi dengan nama yang mirip dan sebenarnya berbicara tentang peluncuran rudal jauh kemudian.

Apapun masalahnya, Lunar Reconnaissance Orbiter NASA dan pesawat ruang angkasa Chandrayaan-2 India, keduanya mengorbit Bulan, akan dapat memotret kawah tersebut.

Badan antariksa AS mengatakan pada akhir Januari bahwa mereka ingin mensurvei kawah, tetapi mengatakan menemukan itu akan menjadi tantangan yang bisa memakan waktu “berminggu-minggu hingga berbulan-bulan.”

Menurut Gray, kedua probe dapat mengamati wilayah mana pun di bulan sebulan sekali.

Bukan hal yang aneh jika tahapan roket di alam semesta ditinggalkan setelah memenuhi tujuannya untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa.

Tapi ini akan menjadi pertama kalinya tabrakan yang tidak disengaja dengan bulan telah diprediksi.

Sebuah pesawat ruang angkasa telah sengaja menabrak Bulan sebelumnya untuk tujuan ilmiah, seperti selama misi Apollo untuk menguji seismometer.

© AFP