SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi mengatakan rusa yang terinfeksi virus Covid dapat menampung virus dan menginfeksi manusia

Studi mengatakan rusa yang terinfeksi virus Covid dapat menampung virus dan menginfeksi manusia

Selain menyelamatkan nyawa manusia saat ini, alasan mendasar lain mengapa pejabat kesehatan masyarakat secara kolektif menekan vaksinasi Memperlambat penyebaran COVID-19 adalah karena semakin banyak inang tempat virus berada, semakin besar kemungkinan virus tersebut pada akhirnya akan bermutasi menjadi sesuatu yang lebih ganas. Ini tampaknya telah terjadi setidaknya dua kali sejauh ini dengan SARS-CoV-2: pertama dengan virus yang sangat menular variabel deltakemudian dengan Bahkan Omicron adalah varian yang paling menular.

Saat ini, jumlah inang manusia di Amerika Serikat berkurang karena Gelombang omicron jatuh dari puncaknya. Jika kita beruntung, itu bisa berarti gelombang infeksi ini sudah berakhir, dan sementara virus corona akan terus menyebar (dan berubah) ketika menjadi endemisitu akan memiliki lebih sedikit host untuk melakukannya.

atau setidaknya Manusia tuan rumah. Seperti yang kita ketahui, SARS-CoV-2 tampaknya telah menyebar di Kelelawar dan trenggiling sebelum Menyeberang ke manusia. Kita juga tahu bahwa virus menyebar lagi pada hewan, kemungkinan besar melalui manusia: anjingDan kucing-kucingDan singa kebun binatangDan Sejumlah besar rusa Tampaknya telah terinfeksi oleh manusia.

Sayangnya, tren infeksi sekarang mungkin berjalan sebaliknya. Sebuah Studi Kanada Terbaru Ini meningkatkan kemungkinan bahwa rusa – salah satu mamalia besar yang paling banyak tersebar di Amerika Utara – mungkin telah menginfeksi manusia dengan COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh SARS-CoV-2. Ini bisa berarti bahwa virus tersebut beredar selama beberapa waktu di rusa, di mana ia bereproduksi dan terkadang bermutasi dalam perjalanannya, sebelum melompat kembali ke manusia.

Terkait: Dari rusa dan anjing hingga tikus dan cerpelai, COVID-19 telah menyebar ke dunia hewan

Studi baru memberikan bukti bahwa rusa mungkin telah menginfeksi manusia, meskipun ini belum terbukti secara definitif. Dilakukan oleh lebih dari dua puluh ilmuwan di Ontario dan dipublikasikan di database bioRxiv (belum ditinjau oleh rekan sejawat), penelitian ini mencakup 300 sampel rusa berekor putih di Kanada selama bulan-bulan terakhir tahun 2021. Tujuh belas diuji. SARS-CoV-2, mereka semua dari Ontario barat daya. Para ilmuwan menemukan bahwa strain SARS-CoV-2 yang sama, yang sangat berbeda dari strain lain yang diketahui, juga sangat mirip dengan virus SARS-CoV-2 yang menginfeksi manusia. (Itu juga terkait erat dengan strain yang ditemukan di antara manusia di Michigan pada akhir 2020.) Sementara para ilmuwan tidak dapat memastikan bahwa virus itu ditularkan ke manusia melalui rusa, mereka tahu bahwa manusia tinggal di wilayah geografis yang sama dengan rusa dan telah berada di kontak dekat dengan rusa Selama waktu yang sama sampel yang terinfeksi dikumpulkan.

READ  Kasus COVID-19 di Australia mencetak rekor baru saat perdebatan berkecamuk tentang 'pembukaan kembali'

Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon dunia vulgar.


Namun, ukuran sampelnya sangat kecil dan tidak ada yang memilikinya secara permanen Dia membuktikan bahwa rusa memberikan virus kepada manusia. Juga tidak ada bukti bahwa seseorang yang terinfeksi virus SARS-CoV-2 yang bermutasi telah menularkannya kepada orang lain, dan percobaan awal menunjukkan bahwa virus baru tidak akan dapat menghindari antibodi. Dengan kata lain, jika menyebar di antara orang-orang, individu yang divaksinasi kemungkinan akan aman.

Akhirnya, karena virus SARS-CoV-2 yang berasal dari rusa tidak diketahui, belum ada alasan untuk percaya bahwa virus itu menimbulkan segala jenis peningkatan risiko bagi manusia. Kekhawatiran terbesar adalah karena virus dapat berevolusi pada hewan, ada kemungkinan mereka bisa berubah menjadi sesuatu yang lebih serius.

Samira Mbarka, seorang ahli virologi di Sunnybrook Research Institute dan University of Toronto dan penulis makalah baru: “Virus berevolusi pada rusa dan menyebar pada rusa jauh dari apa yang kita lihat dengan jelas berkembang pada manusia.” Dia mengatakan kepada New York Times,. Setelah mengurutkan genom lengkap dari lima rusa yang terkena, para ilmuwan menemukan beberapa mutasi yang belum didokumentasikan sebelumnya. Mereka juga menemukan 76 mutasi yang mengidentifikasi versi baru SARS-CoV-2 dari versi asli virus. Beberapa mutasi ini sebelumnya terdeteksi pada hewan lain yang terinfeksi seperti: cerpelai.

Sesaat sebelum penelitian ini diterbitkan, sekelompok ilmuwan yang terpisah mengumumkan bahwa rusa Pennsylvania mungkin tetap bertahan dengan varian alfa bahkan setelah ia menghilang dari manusia – dan ia berevolusi di dalamnya saat mereka terus menyebarkannya. Ini meningkatkan kekhawatiran tentang rusa yang menginkubasi virus SARS-CoV-2.

READ  'Angin hangat yang kuat' terlihat bertiup melintasi kosmos setelah bintang neutron mengoyak tetangganya

Virus SARS-CoV-2 adalah percaya Saya dibesarkan di kelelawar tapal kuda. Pada titik tertentu, virus diperkirakan telah ditularkan ke hewan lain melalui satu atau beberapa “paku”, dan akhirnya menemukan jalannya ke inang manusia. Kelelawar terkenal Menjadi tuan rumah bagi virus corona yang berbahaya karena sistem kekebalannya luar biasa agresif. Ini berarti virus yang hidup pada kelelawar perlu berevolusi dan berkembang biak lebih cepat agar dapat bertahan hidup.

“Intinya adalah kelelawar mungkin istimewa dalam hal menampung virus,” Mike Potts, ahli ekologi penyakit dan profesor biologi integratif di UC Berkeley, mengatakan kepada Science Daily pada tahun 2020. Berasal dari kelelawar. Bahkan kelelawar tidak berkerabat dekat dengan kita, jadi kami tidak berharap mereka menampung banyak virus manusia. Tetapi penelitian ini menunjukkan bagaimana sistem kekebalan kelelawar dapat mendorong virulensi yang mengatasi hal ini. “

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang hewan dan virus COVID-19, silakan baca: