SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uruguay. Kasus “jamur hitam”, penyakit yang ditemukan pada pasien Covid, memang mengkhawatirkan

Montevideo. – Itu Penyakit mukosa, Atau “jamur hitam”, infeksi langka yang mulai dilaporkan di India sebagai penyakit yang berhubungan dengan Virus corona, Datang padaku Uruguays, Dengan kasus pertama dilaporkan di Majelis Akademik Kedokteran di Montevideo.

Di Ketua Bidang Penyakit Menular di Universitas Republik, spesialis penyakit menular Henry Albornoz mengindikasikan bahwa dia merawat seorang pria di bawah 50 tahun dengan diabetes, sekitar 10 hari setelah cedera. Infeksi virus Covid-19 Nekrosis (kematian jaringan) mulai terlihat di daerah mukosa, dan melalui uji laboratorium dipastikan ia juga terinfeksi “jamur hitam”.

meskipun Penyakit mukosa Diketahui dengan nama ini, kata sifatnya tidak mengacu pada warna jamur, melainkan penyebabnya, kematian jaringan tubuh. Dalam IndiaYang mengonfirmasi bahwa lebih dari 26 juta orang telah dites positif SARS-CoV-2, Dalam beberapa minggu terakhir, dilaporkan sekitar 9.000 kasus pasien yang kemudian mengembangkan penyakit mukosa.

Tidak diketahui apakah ini kasus pertama yang dilaporkan di Uruguay Karena mucositis belum dilaporkan sebagai peristiwa eksklusif. Seperti yang dijelaskan Albornoz, “Yang penting bukanlah mengidentifikasi kondisi tersebut, tetapi untuk memperingatkan bahwa kerusakan kekebalan yang menyebabkannya Covid-19 Ini dapat meninggalkan tempat berkembang biak untuk infeksi lain. “

Baca juga Jamur selaput lendir, “jamur hitam” berbahaya yang menginfeksi pasien Covid-19 di India

Jamur berasal dari kerajaan alam. Zygomycetes – keluarga jamur yang menyebabkan infeksi ini yang dikenal sebagai mikosis mukosa – melimpah di lingkungan. Hal tersebut disebabkan, misalnya, busuk hitam pada roti, atau warna kehijauan pada keju yang telah terpapar di lemari es selama beberapa hari. Tetapi seperti yang dikatakan ahli infektologi, agar infeksi terjadi pada seseorang, keberadaan jamur saja tidak cukup: harus ada kondisi.

READ  El Salvador sedang mempersiapkan inisiatif untuk melegalkan Bitcoin sebagai mata uang di negara tersebut

Itu Penyakit mukosaMeskipun jarang, telah dilaporkan pada pasien dengan diabetes yang tidak terkontrol, pada mereka yang mengalami imunosupresi, dan yang telah menjalani leukemia atau transplantasi sumsum tulang. Jamur menemukan lesi di jaringan – itulah sebabnya kadang-kadang menyerang tubuh yang terbakar atau kecelakaan lalu lintas – dan mulai berkembang, membunuh jaringan.

“Ini adalah jamur yang paling oportunistik: ia membutuhkan kerusakan yang mendahului agar dapat berkembang,” kata Zida Arteta, pelopor mikologi di Uruguay. Jika ada orang sakit yang lewat Covid19: “Lesi biasanya di sinus, selaput lendir, paru-paru …”.

Baca juga Pertanyaan kunci tentang infeksi jamur langka yang menyerang pasien Covid-19 di India

Mengapa, jika infeksinya sudah diketahui, mengapa apa yang terjadi di India menarik perhatian? Arteta berpendapat bahwa India adalah negara terpadat kedua di dunia dan ada kasus yang terlihat secara luas, tetapi selain itu, India adalah negara dengan area di mana terlalu banyak debu terkonsentrasi atau ada polusi tinggi dan inilah yang membuat jamur lebih umum.

Meningkatnya angka kematian

Juga luar biasa bahwa infeksi yang disebabkan oleh “jamur hitam” ini sangat meningkatkan angka kematian: antara 50% dan 80% pada mereka yang mengidapnya.

Virulensi ini berarti, mengingat perkembangan jamur, dokter harus bertindak cepat: diagnosis dini, pembedahan (bagian yang rusak dihilangkan, jika memungkinkan) dan penggunaan obat fungisida (amfoterisin B).

Baca juga Jumlah negara di mana varian Covid India telah diidentifikasi telah meningkat menjadi 53

Albornoz menjelaskan bahwa obat ini tersedia di Uruguay. Masalahnya, dibandingkan dengan apa yang terjadi dengan infeksi virus dan bakteri, adalah jenis obat yang sangat terbatas. Namun angka kematian yang tinggi bukan hanya menjadi masalah TerapiSebaliknya, “biasanya terjadi pada pasien yang sudah rentan dan sangat memengaruhi kemampuan mereka untuk pulih.”

Dalam kasus pasien Uruguay, dia memiliki penyakit penyerta sebelumnya, tetapi pernah Covid-19 Itu tidak berbahaya dan bahkan tidak membutuhkan rawat inap di rumah sakit. “Tapi setelah sekitar sepuluh hari gejala mikosis dimulai, dan sekarang ini pertempuran utama.”

jabf / lsm