SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Propaganda rezim China menargetkan Anthony Fauci atas komentarnya tentang asal mula virus Corona

Anthony Fauci (Reuters)

Pers Tiongkok menanggapi dengan marah Pernyataan ahli penyakit menular Anthony FauciDan Salah satu ahli terkemuka tentang masalah ini di Amerika Serikat, setelah membiarkan dunia epidemiologi terbuka Kemungkinan pandemi virus corona disebabkan oleh bug laboratorium di raksasa Asia itu.

Ide kebocoran di Institut Virologi Wuhan, yang hampir dikesampingkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia, telah mendapatkan kembali kekuatannya dalam beberapa hari terakhir di Amerika Serikat, setelah pers menerbitkan laporan intelijen yang mengonfirmasi hal ini. Peneliti Tiongkok mengalami gejala yang sesuai dengan COVID atau penyakit musiman pada November 2019.

Karena sikap anti-China mereka, moral para elit Amerika menjadi semakin kacau. Bahkan tokoh-tokoh seperti Dr. Anthony Fauci, ahli kesehatan masyarakat yang hebat, telah menggemakan perangnya terhadap opini-opini melawan China, “mereka mengkritik sebuah editorial di surat kabar Global Times yang dikelola pemerintah China.

Menurut editor surat kabar tersebut, Hu Shijin, kemungkinan asal laboratorium adalah kebohongan terang-terangan dan konspirasi yang dibuat oleh badan intelijen AS dan pers. Tetapi kolomnya secara khusus ditujukan untuk penasihat Gedung Putih.

“Apakah kebetulan Fauci mengulangi kalimat ini? Secara umum, elit Amerika semakin mengkhianati hati nurani mereka. Dia mengatakan bahwa Fauci mengatakannya dengan tidak jelas, tetapi dia tahu dia sedang memicu kebohongan besar terhadap China.

Kolom Waktu Global di Fossey
Kolom Waktu Global di Fossey

Selain itu, ia mengarahkan kritik publik terhadap Akademi Ilmiah Amerika Utara, yang menyatakan bahwa para ahli China lebih baik “pada saat memahami epidemi dan dampaknya dalam memerangi virus” dan tidak mempolitisasi epidemi.

Setelah menerbitkan laporan Wall Street Journal tentang dugaan penyidik ​​di rumah sakit di Wuhan, Fauci menyatakan tentang asal-usul virus corona: “Banyak dari kita berpikir itu mungkin kejadian alami (…) tetapi kita tidak memiliki jawaban 100% untuk pertanyaan itu.” Untuk itu, dia meminta penyelidikan lanjutan atas masalah tersebut.

READ  Pasangan bertengkar di atas balkon mereka dari ketinggian 7 meter; Mereka berdua berhasil bertahan (video)

Editorial Global Times mencatat: “Dunia telah banyak berubah. Banyak orang dan hal-hal di Amerika Serikat yang telah kita lihat sebagai contoh di masa lalu telah kehilangan aura mereka, mengungkapkan kualitas mereka yang sebenarnya dan sederhana. Sejujurnya, saya ingin mereka untuk terus menjadi contoh, tetapi mereka tidak bisa memenuhi itu. Dan profesional tidak mencapai reputasinya. “

Setelah empat minggu tinggal di Wuhan awal tahun ini, sebuah studi bersama oleh para ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia dan China memutuskan pada Maret bahwa “sangat tidak mungkin” penyebaran virus adalah kecelakaan laboratorium.

Tetapi kepala Organisasi Kesehatan Dunia sendiri, Tedros Adhanom Ghebreyesus menyerukan penelitian baru tentang hipotesis kebocoran in vitro. Beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, telah menyatakan “keprihatinan” mereka dan meminta agar China memberikan “akses penuh” ke datanya. Pada hari Senin, permintaan tersebut diperbarui pada kesempatan Pertemuan Kesehatan Dunia ke-74. Permintaan untuk penelitian tambahan terus meningkat, bahkan dalam komunitas ilmiah.

Di Amerika Serikat, hipotesis kebocoran virus dari laboratorium China sejauh ini didorong oleh pemerintahan Donald Trump. “Sekarang semua orang mengerti bahwa saya benar ketika saya menyatakan Wuhan sejak awal sebagai sumber virus Covid-19,” kata mantan presiden AS itu dengan kemenangan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. “Itu jelas bagi saya sejak awal,” tambahnya.

(Dengan informasi dari Agence France-Presse)

Baca terus: