SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiga orang mengalami stroke setelah menerima vaksin AstraZeneca

CNN melaporkan bahwa sebuah penelitian baru di Inggris mengamati lebih dekat tiga kasus stroke yang jarang terjadi setelah menerapkan vaksin Covid-19 dari AstraZeneca.

Penelitian yang diterbitkan Selasa dalam Journal of Neurology, Neurosurgery and Psychiatry, mempelajari tiga pasien yang mengalami stroke, di mana gumpalan darah terbentuk di arteri dan menghalangi aliran darah ke otak.

Ketiga kasus ini adalah stroke pertama yang dilaporkan terkait dengan pembekuan darah yang sebelumnya dilaporkan pada vaksin AstraZeneca.

Hugh Marcus, seorang profesor di Universitas Cambridge yang berkontribusi pada penelitian berkomentar: “Selama periode vaksinasi melawan Covid saat ini, indikator kecurigaan yang tinggi diperlukan untuk mengidentifikasi episode trombosis setelah vaksinasi.”

Dia menambahkan, “Namun, penting untuk diingat bahwa efek samping ini jarang dan jauh lebih jarang daripada trombosis vena serebral dan stroke yang terkait dengan infeksi Covid-19 itu sendiri.”

Satu pasien mengalami gejala enam hari setelah vaksinasi, sementara yang lain mengalami gejala 21 hari setelah menerima vaksinasi, dan satu di antaranya meninggal.

Para pasien berusia antara 35 dan 43 tahun, dan para peneliti mengatakan adanya stroke pada pasien ini menyoroti kebutuhan untuk menyaring trombositopenia yang diinduksi oleh vaksin, kondisi koagulasi yang terkait dengan vaksin AstraZeneca, pada pasien dengan gejala. Pitam.

READ  Oposisi di Israel mencapai kesepakatan untuk membentuk koalisi pemerintah - El Financiero