SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin apa yang akan dikemas di Meksiko? Argentina mengamuk melawan AstraZeneca – El Financiero

Argentina secara resmi telah meminta agar Inggris Raya melakukan mediasi dengan laboratorium AstraZeneca karena tidak memenuhi tenggat waktu pengiriman vaksin virus corona yang diharapkan pada Maret mendatang.

Menteri Kesehatan Carla Vizotti dan Penasihat Kepresidenan Cecilia Nikolini yang sedang bernegosiasi dengan laboratorium untuk mendapatkan dosis menyampaikan permintaan tersebut pada pertemuan yang mereka selenggarakan pada Senin dengan Duta Besar Inggris di Buenos Aires, Mark Kent.

Vaksin Inggris dikembangkan dalam kemitraan antara Universitas Oxford dan laboratorium Swedia.


Negara Amerika Selatan Perjanjian ditandatangani pada Agustus 2020 untuk menghasilkan bahan aktif untuk inokulasi di laboratorium swasta Argentina dan mengirimkannya ke Meksiko untuk dikemas dan kemudian didistribusikan di Amerika Latin.. Pada akhir tahun, itu menjadi negara pertama di luar Inggris yang menyetujui penggunaan vaksin.

Argentina mengharapkan untuk bulan pertama yaitu 22 juta dosis yang sesuai dengan perjanjian ini untuk produksi dan pengemasan dalam negeri di Meksiko. Dia tidak menerima apapun.

Sumber pemerintah yang meminta kerahasiaan karena sensitivitas masalah tersebut mengatakan kepada AP bahwa Menteri Kesehatan Vizzotti dan Kanselir Nikolini telah menyatakan dan menuntut ketidaknyamanan dengan Kent atas pelanggaran perjanjian AstraZeneca. Pemerintah Inggris terlibat dalam lab tersebut sehingga Argentina dapat “menyimpan sebagian dari produksi bahan aktif” dan menerapkannya pada populasinya sendiri..

Para pejabat juga telah menawarkan sebagai alternatif bagi Argentina untuk menerima vaksin tertunda melalui Dana COVAX yang dibentuk oleh organisasi internasional seperti Organisasi Kesehatan Dunia untuk menyediakan negara-negara dengan dosis sumber daya yang lebih rendah. Melalui mekanisme ini, negara Amerika Selatan mendapat manfaat dari beberapa ribu dosis Coffeeshield yang diproduksi di India dengan bahan aktif yang sama dengan vaksin AstraZeneca, tetapi situasi kesehatan yang serius di negara Asia ini telah membatasi pengiriman baru.

READ  Klip video paling mengejutkan dari konfrontasi tersebut

AstraZeneca mengakui penundaan tersebut dan minggu lalu berkomitmen untuk menyelesaikan pengiriman pada paruh pertama tahun ini., Meski dia tidak menentukan tanggal.

Dengan lebih dari tiga juta infeksi dan hampir 65.000 kematian, tekanan pada pemerintahan Alberto Fernández meningkat karena lambatnya proses vaksinasi. Sejauh ini, 8 juta vaksin telah diterapkan, dari populasi 40 juta. Satu juta orang hanya menerima dua dosis.

Dalam konteks kelangkaan ini, Partai sayap kiri telah mengajukan rancangan undang-undang ke Kongres untuk mengumumkan laboratorium mAbxience lokal untuk kepentingan publik, yang memproduksi prinsip aktif vaksin AstraZeneca di Buenos Aires.Dengan demikian memastikan bahwa penduduk lokal divaksinasi.

Untuk saat ini, pemerintah Argentina berkomitmen untuk berdiplomasi dengan Inggris Raya, negara yang hubungannya secara historis ditandai dengan perebutan kedaulatan atas Kepulauan Malvinas.

“Kami meminta duta besar untuk terus mencari peluang yang lebih banyak dan lebih baik, antara kedua negara, melalui Universitas Oxford untuk menjajaki kemungkinan menjadi bagian dari rantai produksi vaksin, dalam jangka pendek dan menengah, tidak hanya untuk Argentina tetapi bagi Amerika Latin untuk memikirkan peran strategis negara kita, “kata Menteri Kesehatan dalam sebuah pernyataan.